Everybody Love Maroon

Adakah orang yg sangat mencintai BMW-nya dg segala pengorbanan? Adakah BMW yg dicintai juragannya dg sepenuh hati? Banyak.

Mulai berkorban mbenahi kerusakan yg aslinya kecil tapi jadi berat karena kurangnya daya dukung dompet; atau sampe mengkoleksi barisan velg mewah, yg semua atas nama cinta, pengorbanan, atau … pencapaian!

Adakah orang yg turut mencintai BMW orang lain? Adakah BMW milik sesorang yg juga dicintai orang lain? (Mungkin) ada.

Adakah sebuah BMW yg dicintai semua orang? Ada! Itu si Maroon M3 (Maroon Mawoot Morat-mariit).

Adakah semua orang mencintai sebuah BMW? Ada! Mereka adalah warga angkringan-online Bimmerfan Mataraman, mencintai sebuah BMW bernama Si Maroon.

Angkringan-online Bimmerfan Mataraman bukanlah sebuah klub bukan pula sebuah komunitas. Ini hanyalah sekedar angkringan-online belaka. Namun, Tanpa pengurus, namun kita terurus. Tanpa struktur, tapi kita teratur. Tanpa organisasi, tapi kita rapi. Tanpa bentuk, tapi kita berwujud. Tanpa lokasi, tapi kita eksis. Tanpa rupa, namun kita ada. Nyata.

Borderless friendship, unlimited silaturahmi.

– Freema Bapakne Rahman
V8

Body-Kit BMW

Cantumin di komen dong Om yg sudah menggunakan spoiler 😀

Demikian trit di angkringan-online. Dan ndhak ada yg ngomeni.

Well… Kayaknya ndhak banyak yg modif aneh-aneh BMW-nya.

BMW itu emang ndhak kayak mobil Jepang, yg selalu cantik kalo dimodif apapun: bumper dijadikan besar, dikasih wing-spoiler, dikasih side-skirt lebar, dll dll dll.

BMW bisa digitukan, tapi susah untuk sembarangan ngemodif, apalagi kalo modelnya cuman sesuai selera kita aja. Dijamin, pasti jeleknya ketimbang cakepnya,

Ngemodif tampang BMW, biasanya yg dilakukan rekan-rekan adalah beli add-ons dari (single-)tuner, alias tuner yg mengkhususkan diri buat ngemodif BMW; atau tepatnya satu/beberapa-sedikit pabrikan khusus, baik ngemodif tampang atau performanya, tapi biasanya sepaket keduanya sekaligus, karena modifan pada tampang BMW itu buat mendukung peningkatan performa pada sektor dapur pacu atau kaki-kakinya.

Beberapa nama pemain ini antara lain Hartge, Alpina, ACS, Breyton, Racing Dynamics, BBS, dll.

Dan wujud modifan di BMW itu biasanya: sederhana, tak terlalu kentara, “sedikit berubah” saja. Dengan kata lain: susah dibikin ekstrim.

Kenapa?

Saya tak tau jawabnya. Mungkin ini berkaitan dengan bahasa desain produk. Desain BMW, atau kebanyakan mobil Eropa, cenderung konservatif, alias ndhak banyak gurat-gurat perubahan (ekstrim) yg bisa hadir.

Ferrari, dari awal sampe sekarang bentuknya seperti gitu-gitu aja, serasa cuman berubah bentuk lampu aja pada “bodi yg terus sama”.

Porsche, dari awal sampe sekarang ya “gitu terus bentuknya”. Seperti satu mobil yg terus menerus disempurnakan. Bandingkan dengan Nissan GTR generasi awal sampe terbaru, seperti mobil yg selalu baru.

BMW, desain bodinya sebenarnya berubah lumayan drastis. Tapi karena ada ikatan elemen desain yg konsisten: kidney-grill, hofmeister-kink, layered-dashboard, dll. seolah tampangnya seperti di-facelift aja terus-terusan.

Yg agak bikin “males” itu kalo membandingkan Alphard vs Caravelle. Alphard sekali keluar baru, desainnya langsung berubah frontal. Caravelle? Seperti seolah pihak VW ndhak punya desainer lagi dan cuman ngubah dikiiittt aja dari tampang lamanya.

Alhasil, dengan garis desain yg konservatif, desain-desain mobil Eropa jadi lebih timeless; tetep ciamik meski udah tua; bahkan makin tua makin ciamik, khususon yg kerawat dengan baik dan benar (caranya dan duitnya. Hiks…)

Dan di BMW, sebenarnya sebelum ngomongkan body-kit, hal terpenting yg musti diperhatikan sebenarnya adalah kesehatan si mobil duluan: tune-up, perawatan, dan perbaikannya.

BMW yg sehat, segalanya sudah bisa didapat: melaju kencang, stabil, manuver lincah, nyaman melibas asbal growal, dan enteng tatkala kick-down (tancap gas mendadak).

Ditambah AC yg dingin dan segar, lupa deh kalo ini cuman mobil 9seken) yg seharga setengah dari mobil sejuta umat. Bahkan lupa juga deh kita sama add-ons body-kit, apalagi body-kit asal-asalan yg ndhak jelas tampang dan nuansa desainnya gitu.

Itulah kenapa, di jalanan kita susah banget nemui BMW yg pake body-kit “aneh-aneh”: bumpernya gambrot, pake wing-spoiler, pake side-skirt luebar, dll dll dll. Karena kalo bukan (replika) dari single-tuner, dijamin jelek, pasti jelek!

Karena apa?

Sesungguhnya saya ndhak tau kenapa pastinya.

Tapi satu garis kecil yg saya dapati: ketika ada bimmerfan cuman sibuk dengan body-kit (jelas punya duit ini pastinya) dan tak hirau/tak peduli (belajar) gimana ngerawat mobilnya, bisa disinyalir itu biemnya dalam kondisi ancur tak kentara.

Tapi ini cuman garis kecil, bukan garis besar.

– Freema Bapakne Rahman

Newer Overall Better

Saya dari Malang pengguna E36 tahun ’96.
Rencana mau ganti ke E46 tahun 2004 atau E90 pre-facelift.
Sudah sempet googling soal keduanya.
Mungkin disini ada yg make E46 atau E90, mohon review-nya ya: soal kenyamanan, penyakit, dll.
Matur suwun.

Demikian sebuah posting pertanyaan di angkringan-online.

Saya coba awali mancing perkara dulu, moga-moga di bawah ntar ada yg mbetulkan.

Begini…

  1. Prinsip dasar teknis biem (seken) itu: newer is overall better, tapi juga makan duit lebih banyak. Jelas, karena teknologinya lebih update, maka ongkos bedak dan gincunya juga ndhak sembarangan.
  2. Prinsip dasar ekonomi mbeli biem seken adalah: jangan habiskan seluruh budget hanya untuk membeli. Pecah jadi dua segmen: ngangkat mobilnya + biaya benah-benah awal.

Berapa biaya benah-benah awal ini?

Ini yg sangat relatif, tergantung tipe, tahun, dan kelangkaannya. Tipe dan taon yg udah kelewat tua maka maintenisnya justru mungkin akan lebih mihil ketimbang tipe dan taon pasaran.

Tapi prinsipnya: makin baru makin banyak biaya maintenisnya. Ini teori. Praktiknya di lapangan bisa aja sangat kasuistis.

Berapa kisarannya aja untuk biaya benah-benah awal ini?

Lebih detailnya kita bahas di angkringan-online saja. Soale rentan berubah, agak riskan kalo saya cantumkan di sini. Soale mungkin saat posting ini dibaca lagi suatu saat kelak, nilai-nilai angkawinya sudah berubah terus, kayak posting Memilih BMW yg parameter angkawinya udah berubah karena itu posting saya ketik taon 2011, enam taon silam. 😀

***

PERIHAL komparasi teknis antara E46 vs E90, tentu dari sisi keseluruhan (overall) akan jauh lebih maknyusss E90: dimensinya, fiturnya (udah iDrive), dll. Juga rasio power mesinnya.

Tapi ya itu, buat mbenahi audio E90 aja udah setara nginstall audio kelas hi-end karena saking ribetnya dan semuanya saling terintegrasi. Sepintas yg tampak mata: itu monitor sama head-unitnya kan udah ada (installed) dan terpisah posisinya tho? Demikian sedikit petuah yg ane denger langsung dari suhu (suka huru-hara) Lik Abi Bintara yg belakangan ini nyaris ndhak pernah posting karena sedang sibuk “ngetik” pake mesin ketik yg empuk dan ginjur-ginjur. (Kecuali pas pitanya merah, mungkin doi nulis pake tangan). 😀

Belom lagi transmisi E90 yg udah mekantronik: gabungan dari mekanikal dan elektronis. Beda sama E46 yg masih mekanikal di dalam jeroan transmisinya, katakanlah demikian sederhananya.

Ribet? Mahal? Tapi canggih? Jelas, wong teknologi baru bin mutakhir yg mungkin baru akan hadir sepuluh taon lagi di mobil sejuta umat.

Sementara E46, meski saya pribadi masih belom bisa menerima keberadaan sisi teknis (apalagi sisi ekonomis)nya mobil ini, sudah relatif mudah ditangani ketimbang E90.

Cuman bawaan khas mobil tetep ada. Misal gasket yg musti diganti tiap sekian puluh rb km (saya lupa, moga-moga rekan-rekan E46ers ada yg ngoreksi); atau konstruksi kaki-kakinya yg sudah secanggih seri atasnya (E39/E38) dengan bahan full-alumunium: menjamin kenyamanan berkendara tapi ya gitu, kurang repairable untuk bimmerfan kelas saya (saya cocognya sebenarnya cukup Kijang lawas saja, bukan biem. 😀 Hehehehehe…).

Bahkan kalo ngganti alternator E46 dg ampere yg lebih tinggi pun perlu penyesuasian via diagnostic-tool (scanner). Tapi ini bukan hal yg ribet. BMW sejak era akhir 90an sudah wajib musti ditancepkan ke diagnostic-tool kalo mau ngrawat/repair. Yg ndhak wajar justru kalo ndhak ditancepkan scanner gitu: antara mekaniknya hebat luar biasa atau entahlah. 😀

Tapi ya gitu, nyari printhilan E46 secara umum rasanya (jauh) lebih murah ketimbang E90. Head-unitnya pun bisa diganti pake Dynavin, ajib deh, umurnya secara loncat semuda E90.

Tapi ya gitu, harga Dynavin ini sendiri juga ajib. Bahkan kalo mobilnya dijual, biasanya Dynavin-nya dilepas dan dijual terpisah, malah lebih mahal jatuh dapetnya.

***

JADI kesimpulannya, maaf saya ndhak bisa menjlentrehkan sisi teknis dari keduanya. Tapi sebelum mengupas sisi teknis lebih lanjut, intinya saya rasa balik ke itu tadi: seberapa siap budget kita mau ngangkat.

Kalo budgetnya cuman siap untuk ngangkat E46 plus benah-benah awalnya, saran saya nantinya jadikanlah salah satu E46 terbaik yg ada di jalanan Indonesia: yg kondisinya dibenahi semua mulai kaki-kaki, gasket-gasket, waterpump, dll. dll. Jadi tinggal pakai dan bisa dapet joy of driving.

Tapi kalo budgetnya bisa siap untuk ngangkat E90 plus benah-benah awalnya, tentu saya pribadi menyarankan ambil E90. Karena dia lebih baru dan overall lebih bagus ketimbang generasi sebelumnya.

Secara keseluruhan, bukan parsial, saya rasa BMW tidak pernah membuat generasi berikutnya lebih jelek dari generasi sebelumnya. Mereka selalu bikin lebih bagus.

So sekali lagi, batasan ukurannya adalah: kekuatan budget kita aja.

IMHO, CMIIW.

– Freema Bapakne Rahman

REF https://www.google.com/search?q=bmw+e46+vs+e90

BMW Yang Penuh Kepalsuan

BMW tua itu penuh kepalsuan. Jelas-jelas semua di sini tau kisah si Badak Biru kayak gimana acakadutnya.

Eh koq masih di-wow-kan terus ama orang-orang: parkir di hotel dikasih di depan lobby, beli penganan harganya mendadak dibikin naik, dll. dll.

Terakhir saya ke sebuah supermarket sama istri, mbak kasirnya sempat ngelihat dari dalam, eh tanpa malu dia bilang ke istri saya pas mbayar: “Itu mobil(tua)nya ya Bu? Keren…!”

Keren mbahmu! Mbaknya cuman liat siy enteng aja bilang keren. Ndhak tau apa kita nangis-nangis darah kayak gimana…

Dikira dompet kita ini tebelnya selemak perut dan saldo ATM kita unlimited gitu kali ya?

MIARA BMW itu sebenarnya sangat ndhak sebanding dengan apa yg kita dapat. Bayangkan kalo Anda miara seniyapansa: beli di depannya mungkin akan sedikit mahal; tapi sama itu mobil akan diganti dengan perawatannya murah, bensinnya irit, keluarga sekampung juga bisa diangkut. Udah gitu pas butuh duit, dijual kembali juga gampang banget.

Yang didapet jadinya adalah kegembiraan bersama keluarga. Perkara bahaya diseruduk truk atau melintir di tol, itu kan tergantung gimana kita nyetirnya aja. Perkara punggung serasa mau patah dan kaki kram ketekuk, itu kan persoalan perasaan dan bagaimana kita menerimanya aja. Nyatanya, jutaan keluarga Indonesia pemakai seniyapansa tak satupun ada yg ngeluh!

Bandingkan dengan miara BMW. Udah harga belinya kadang tetep ndhak murah, eh udah gitu masih ditimpuk tangga dengan: ngerawatnya susah, parts-nya mahal, dijual kembali ndhak laku-laku, isinya cuman empat orang, bensinnya wajib dibilang boros; eh dari segambreng susah itu yg didapet cuman keasyikan berkendara alias joyfull journey, gitu doang!

Masih niat miara BMW?

– Freema Keren Bapaknya Rahman,
foto hanya mulustrasi.

8 Tahun Badak Biru V8

Badak kami itu, intinya gini: 2009, dulu awal beli emang niatnya dipakai, difungsikan secara produktif (buat kerja dan wara-wiri sama keluarga), dan diniati masa baktinya 5 tahunan.

Awal kegantengan tampangnya, yang menyaksikan adalah Om Warastra Adi yang bahkan saya belom kenal doi kala itu; dan Lik Pebriyanto Suryo, yang bersama doi dan satu orang lagi kami bertemu untuk pertama kalinya sebagai penggemar BMW di Kedirian(an).

Beneran, selama lima tahunan kami pegang badak, kami telah menempuh sekisar 100 ribuan km. Mulai lintas AKAP sampe turun berkubang tanah nengok kebon di Blitar selatan.

Kalo kaki-kaki Badak Biru dibongkar, di support-shock belakang ada ring pengganjal setebal 3 atau 5 cm gitu, saya malah lupa. Soale biar ndhak kejedhog batu pas nengok kebon di Blitar selatan.

Kala itu saya emang lumayan sering lintas AKAP ke Jakarta. Maklum, berempat pakai Badak yang boros itu malah bensinnya lebih hemat ketimbang naik kereta eksekutif. Capek nyetirnya dikonversi jadi acara jalan-jalan. Toh nyetir BMW AKAP itu ndhak capek-capek amat koq!

Lucunya, selama lima tahun itu saya ndhak sadar kalo setrum pengisiannya kurang.

Maklum, kala itu tak ada tukang dinamo yang berani nurunkan apalagi mbongkar alternatornya badak. Dan checking sementara waktu mesin running dan akinya saya copot, mesin tetap running. Makanya saya mikir itu alternator ndhak masalah dan kalo toh aki tekor, itu karena ada maling setrum yang tak terdekteksi.

Saya sadar kalo setrumnya 12 koma sekian volt. Cuman karena butanya kala itu sama BMW, saya mikir ini apa kelakuan komputernya yang super canggih sehingga kalo aki pas kondisi penuh, setrum dikurangi besarannya biar ndhak over-charging.

Cuman buat antisipasi, ke mana-mana saya tetep bawa aki cadangan yang rutin saya charge juga di rumah.

***

Kala itu jaman masih relatif murah-murahnya bensin, jaman nyaman-nyamannya Badak Biru -mobil Eropa pertama yang kami punya-, dan jaman relatif sepinya jalanan.

Plus jaman rame-ramenya bisnis advertising kami.

Pokoknya jaman enak-enaknya pake badak.

Dan karena pada kenyataannya saya emang blank sama BMW, mulailah “belagu” nyari mangsa: orang-orang berilmu yang paham seluk-beluk BMW saya coba kumpulkan di trit E34 Indonesia di Modcom agar bisa saya serap ilmunya! Jaman segitu fesbuk masih sederhana, belom ada fasilitas grup kayak gini.

Alhasil manusia-manusia berotak padat macam Cak Rizal atau bro Al Vino menjadi syekh atau kiai BMW kami. Dibantu juga manusia-manusia yang bermurah hati berbagi informasi macam Om Mirza Firmansyah atau Kang Aria Syah, miara BMW semakin keliatan tiik terang benderang kemudahan dan relatif kemurahannya. Intinya, ndhak seserem harga be-res gitulah. 😀

Mendapat petuah dari mereka berdua itu rasanya seperti mendapat siraman rohani BMW yang menyejukkan & menenangkan hati dan dompet. Bahwa miara BMW itu bisa ditangai asal kita telaten dan ulet menggali informasi, demi menyelamatkan isi dompet dari getokan penjarahan harga parts dan ongkos bengkel yang merajalela membabi buta, terutama -maaf- bengkel ndhak tau tapi sok tau nangani BMW.

Jaman segitu Lik Abi Bintara dan Bang Rico Montir masih di antah-berantah keberadaannya. Beruntunglah kepada generasi masa kini yang kala miara BMW udah langsung kenal sama orang-orang macam mereka. Plus melimpahnya arus informasi kala sekarang, semakin tampak kalo miara BMW itu kadang-kadang kerasanya ibarat miara Corolla atau Civic saja murahnya.

DARI Modcom & fesbuk yang masih sederhana, era 2010 saya dikontak sama Pakpuh Risky Mujiono yang belakangan jadi Ki Lurah Kedirian dan si bengal Lik Ardian Satriyo Adi, yang kala Badak berumur tepat lima tahun di tanganku kami bersama rekan-rekan lain mendirikan BMWCCI Kediri Chapter pada 2014, setelah pada 2011 kami bersama rekan-rekan Madiunan Cangkrukan (Lik Soegik Prestige, Ki Anang Moedjijono dkk. semanya – yang udah pada letoy ber-BMW, kecuali Lik Sugik) sempat pending mbikin BMWCCI Mataraman Chapter – tidak disetujui oleh pengurus pusat karena (pilihan) nama yang bukan nama kota atau wilayah khusus. (Belakangan kini udah lahir BMWCCI Madiun Chapter).

Modcom dan Kaskus BMW Mania adalah sumber ilmu utama miara BMW yang ndhak jelas gimana-gimananya ini: cara nanganinya dan beli spareparts-nya.

Harga parts masih blank kala itu. Maklum, teknologi informasi/komunikasi belom merata. Henpun Android belom ada, kalo toh ada masih satu dua yang punya.

Internetan masih pakai kompie dan modem 3G, atau Speedy kabel yang mahalnya ngaudubilah itu.

Pokoknya jaman “susah”, tapi justru jaman enak-enaknya badak.

***

Hingga (lebih)lima tahun kemudian.

Badak udah mulai capek. Bisnis advertising mendadak juga mulai drop karena serbuan era digital. Omzet turun hingga ndhak sampe 40% dari biasanya, bahkan seringan kurang.

Ribuan tenaga kontrak perusahaan gedhe dirumahkan diam-diam. Puluhan pelaku bisnis advertising yang print-based juga gulung tikar. Tinggal pemain besar dan sesiapa yang masih punya basis pelanggan kuat saja.

Kondisi ini semakin ke sini semakin “diperparah” dengan kebijakan “bersih baliho” dari banyak pemda. Pemkot/pemkab sudah menghentian penerbitan dan perpanjangan izin baru pemasangan reklame luar ruang. Alasan mereka sungguh saya sepakati: agar keindahan kota ndhak diberantaki oleh “sampah” udara baliho luar ruang itu.

Dan korporasi gedhe juga mulai mengalihkan metode promosinya ke jaringan online, yang belakangan cuman dikuasai oleh Google sama Fesbuk, plus Detikcom. Kurang lebihnya demikian.

Bahkan pabrikan gedhe tempat Lik Febri Suryo bekerja itu pun bikin program pensiun dini ke puluhan ribu karyawannya karena mereka mengubah diri ke mekanisasi.

Pokoknya di saat pertumbuhan penduduk sedang tinggi-tingginya, banyak lapangan pekerjaan yang hilang. Sebenarnya bukan hilang, hanya berganti atau bergeser jenisnya dan tumbuh sekian jenis lapangan kerja baru.

Konter hape misalnya, baik pulsa maupun device-nya, mendadak menjamur dan merajalela di mana-mana. Jenis bisnis yang sebelumnya ndhak pernah kita kenal pada era Nokia 3315 apalagi era 5510.

Alhamdulillah hanya karena Allah semata, saat bisnis suram, saya kelimpahan tugas musti ngurusi sawah pening galan keluarga. Setidaknya masih ada makanan) buat anak-istri.

***

Dengan kondisi tubuh capek dan empunya yang mulai diet dompetnya, si Badak Biru justru pas puncak-puncaknya minta perhatian.

Saya sama istri bukan ndhak sadar kondisi ini. Tapi situasi, kondisi, toleransi, pandangan, dan jangkauan berkata lain.

Badak terpaksa kami diamkan.

Susah mau kami lego, karena si kecil yang selalu “menghalangi” dengan berkali-kali menanyakan, “Pak BMW-ku koq ndhak dibetulin sih?”

Ya, kalo biasanya anak-anak kita menyebut mobil di rumah sebagai ‘mobilnya bapak/ayah/papa’, si kecil kami beda. Ia menyebut Badak Biru sebagai mobilnya. Karena dari awal kedatangannya, kami mengatakan ini mobil dia, Bapaknya ini cuman nyupiri aja.

Berembug dengan istri, akhirnya kami memutuskan, entah suatu ketika kapan, kami akan berusaha merekoveri Badak ke kondisi sebaik mungkinnya.

Salah satu contoh sukses rekoveri ini adalah mafio-nya Lik Ghofar Ilmi. E34 M60 individualnya yang pake kulkas di jok belakang berhasil di-pijat syaraf sama Lik Abi. Sehingga larinya bisa ngalahkan setan.

Entah kapan, mungkin badak akan kami ginikan.

Sebab saat saya mau njual mesinnya si badak biru duluan, ndhak pernah ada yang nawar.

Selain karena ini karmanaya BMW mungkin, khususon V8; lainnya itu mungkin emang karena takdirnya si kecil ndhak mengizinkan. Sehingga Gusti Allah mungkin belom ridho kalo badak acakadut ini lepas dari tangan kami.

Entahlah.

Sebab syarat besar merekoveri badak emang bukan cuman kemauan dan niat kuat belaka, melainkan juga segepok uang yang teramat sangat menentukan. (Ini berkebalikan dengan kala Anda mau mbeli BMW, punya uang saja ndhak cukup. Musti didahului dengan niat, niat, dan niat.)

ENTAH kenapa saya bisa “terjebak” tapi sekaligus menikmati ber-BMW V8 gini. Dan sementara sekarang, kinteran pake motor atau mesin 4 silinder saja.

Si Badak Biru? Mengalir bersama sang waktu (baca: isi dompet) aja dulu. Tak ada proyeksi, target, apalagi pencapaian (goal) yang bisa kami patok.

INI rangkuman kecil tentang si badak yang barusan sewindu menghiasi hari-hari kami.

Intiya, bersama Badak Biru ini saya telah mengenal sejibun manusia ramah di mana-mana, di banyak kota, di banyak tempat.

Bersama Badak biru ini, gugur kesan bahwa BMW hanya melulu terkoneksi dan terstigma dengan hedonisme dan hambur-hamburan uang.

Bersama Badak biru ini saya mengenal bagaimana mendapatkan kenyamanan dan keasyikan (joy) serasa terbang ke awang-awang namun dengan kaki tetap membumi.

Bersama Badak Biru ini saya bersama kawan-kawan bisa berkumpul dan berserikat, bukan untuk mengotakkan diri melainkan justru menjadi bagian dari kebersamaan dalam segala perbedaan yang ada.

Terakhir yang bikin saya sangat terharu adalah kala mengikuti acara ultah BUCKS Amazin9 di Bawen. Acaranya (temen-temen) BMW yang mungkin terstigma identik dengan duit melimpah, tapi ternyata acaranya begitu bersahaja, mirip klub sepeda gembira.

Cuman elektonan, makan dengan menu pada umumnya tanpa ada sajian Eropa dan yang ada malah menu-menu tradisional yang relatif murah dan mudah disajikan, plus games dengan hadiah dominan: snack anak-anak!

Siapa bilang ber-BMW harus hedon dan hura-hura?

***

Saya, Freema Hadi Widiasena, adalah salah satu bimmerfan dengan kepala yang mendongak ke angkasa namun dengan kaki yang tetap terus menapak bumi.

Bukan sebaliknya: kaki-kaki ketinggian di awang-awang namun dengan kepala nyungsep ke tanah.

Ini tentang saya dan BMW kami, yang tampangnya udah acakadut bulukan, yang dulu sempat beberapa kali dipinjem teman-teman buat jadi mobil manten.

– FHW V8

NOTE: Badak sebenarnya adalah julukan yang disematkan oleh Cak Rizal kepada BMW E34 M30 535i-nya: Badak Tua Jadul Purba. Belakangan Badak menjadi slang buat BMW E34.

Begal

Raden Moncrot Darsono adalah begal magang yang beroperasi di hutan Suralaya, masih di wilayah kerajaan Majapahit.

Suatu ketika, ada seorang rakyat jelata melintas mengendarai BMW, berjenis Badak Biru.

Merasa dapat mangsa empuk, Raden Moncrot Darsono langsung menyergapnya.

Entah kenapa itu supir BMW keliatan ikhlas saja nyerahkan mobilnya.

***

Pas setor Badak ke Lik Sugik Butoceking, pimpinannya, Raden Moncrot Darsono langsung kena tempeleng habis-habisan. Kata itu Lik Sugik Butoceking sang bos begal, “Kamu itu jadi begal mbok mikir dikit! Dikit aja ndhak usah banyak-banyak!”

“Loh, ini kan BMW bos, mobil mewah!”

“Mewah dengkulmu semplah! Siapa mau nadahi mobil ginian, hah??? Sana cari seniyapansa! S-e-n-i-y-a-p-a-n-s-a! Bukan BMW! Pekok koq dipiara!”

“Jadi bos, saya lolos magang ndhak nih?”

“Enak aja! Magang lima taon lagi!”

“Bos jahap!”

“Kalo ndhak jahap, ya kita namanya bukan begal! Lagian coba, sapa suruh mbegal BMW, mana delapan silinder lagi!!!”

Akhirnya itu si begal magang langsung insaf dan nyantri trus milih jadi petani.

Belakangan ia terkenal sebagai tokoh kondang(an) dengan julukan Ki Ageng Wijayakarta.

T-A-M-A-T

– Efhawe.

Lebar Velg, Velg Kaleng

Sejak 2014 kemarin velg Si Badak Biru kami ganti pake velg kaleng. Dari bawaan aslinya Rim 15″ kami ganti dengan velg kaleng Rim 17″. Lebih keren?

Saya ndhak nyari kerennya. Saya murni nyari fungsinya. Sengaja saya ganti kaleng, kalo kena aspal berlobang lagi, bisa langsung digetok di pinggir jalan. Kalo pake velg alloy bawaannya atau velg lain yg serupa, musti dibawa ke tukang speialis repair velg. Biasanya velg bakal dipanasi dulu trus dikenteng pelan-pelan atau di-press pake mesin.

Sekian tahun menjalani waktu bersama si Badak Biru, sampe bosen dapet peyang di velg gara-gara kejedat lobang tajam di aspal, biasanya pas jalan AKAP, di kawasan Pantura gitu.

Kalo pake velg kaleng, peyang kena lobang parah di jalanan tinggal bawa minggir dan getok aja di tukang ban terdekat.

Ini kaleng yg kami dapet, kalo ndhak salah punyanya Hyundai Santa-Fe ato Tucson gitu yg generasi lawas. Saya pasang pake adapter 2 cm. Tapi tenang, asal adapternya bener, lari kenceng juga aman. Itu yg turun Nyentul, adapternya malah sampe 3 cm, larinya kaya halilintar semua itu.

***

Velg kaleng rata-rata lebar velgnya umum aja. Beda sama velg aslinya BMW, meski Rim 15″, lebar velgnya 7″ dan ban standarnya bertapak 205, atau tepatnya 205/65-15.

Di mobil lain velg Rim 15″ lebar velgnya palingan 6,5″ dengan tapak ban paling 195, atau tepatnya biasanya 195/65-15.

Selisih lebar tapaknya mungkin cuman 10 mm, tapi harga di paarannya sudah beda seratus-dua ratus ribu pada merk/varian murmer yg sama. Kalikan empat ban aja biar kerasa perbedaan harganya. 😦

Jadi biar ukuran Rim kecil, velg standar BMW masih pantes-pantes aja diliat, karena tapaknya yg lebih lebar itu tadi. 😀 Plus harganya yg berbeda itu tadi. 😦

Lha begitu saya kasih kaleng yg lebarnya standar, makanya jadi ndhak enak kalo cuman saya kasih Rim 16″. Dulu sebelom dapet yg Rim 17″ ini sempat saya pasangi kaleng RIM 16″ dengan lebar 6″ atau 6,5″ gitu kalo ndhak salah, lupa saya, dan males liat lagi di balik velgnya. 😀

Malah lebih bagusan bawaannya yg Rim 15″ dilihatnya ketimbang kaleng Rim 16″, karena setelah saya amati: beda di lebarnya itu tadi.

SETELAHNYA saya telateni hunting kaleng Rim 17″. Entah berapa lama saya nyanggong di forum online. Sekian bulan kayaknya, saya lupa, udah tiga tahun silam juga. Dapetnya dari Jakarta, COD pas saya ke sana.

Keren? Meskipun besarnya Rim 17″, ternyata lebar velgnya sama kayak velg Rim 15″ bawaan BMW: sama-sama 7″! Hiks…. 😦

Yaaakh paling ndhak lumayan bisa dilihat mata lah ketimbang yg lebar 6,5″ apalagi yg cuman 6″ buat ukuran Badak. 😀

***

Tapi ternyata, ada mobil rekan yg dikasih kaleng Rim 15″ tapi lebarnya di-double, jadi 8″ atau 9″ gitu lebarnya, ternyata juga ciamik banget.

Cuman ndhak tau tuh, berapa duit buat beli ban-nya, yg tentunya tapaknya lebar banget. Seperti kita ketahui, semakin lebar tapak ban apalagi semakin tipis profilnya, harganya semakin melejit!

Maka kesimpulan saya, kadang cakepnya velg itu bukan karena gedhenya rim-nya belaka, melainkan juga dibanding dengan proporsi lebarnya. Bukan makin besar Rim-nya yg makin keren, tapi kalo saya liat-liat: makin lebar velg-nya itu yg bikin tambah makin keren!

Dan rata-rata velg bawaan BMW lebarya melebihi rata-rata velg pada umumnya.

Maklum, dia musti dikasih ban dengan tapak lebih lebar dari kebanyakan mobil lainnya, untuk menampung tenaga mesin & traksi-nya, agar bisa enak di-kickdown dan ndhak ngepot ke sana kemari bokongnya. Mungkin demikian. 😀

Mohon dikoreksi kalo saya ada salah pendapat, data, dan fakta.

– Freema HW
tapak lebar.