Lebar Velg, Velg Kaleng

Sejak 2014 kemarin velg Si Badak Biru kami ganti pake velg kaleng. Dari bawaan aslinya Rim 15″ kami ganti dengan velg kaleng Rim 17″. Lebih keren?

Saya ndhak nyari kerennya. Saya murni nyari fungsinya. Sengaja saya ganti kaleng, kalo kena aspal berlobang lagi, bisa langsung digetok di pinggir jalan. Kalo pake velg alloy bawaannya atau velg lain yg serupa, musti dibawa ke tukang speialis repair velg. Biasanya velg bakal dipanasi dulu trus dikenteng pelan-pelan atau di-press pake mesin.

Sekian tahun menjalani waktu bersama si Badak Biru, sampe bosen dapet peyang di velg gara-gara kejedat lobang tajam di aspal, biasanya pas jalan AKAP, di kawasan Pantura gitu.

Kalo pake velg kaleng, peyang kena lobang parah di jalanan tinggal bawa minggir dan getok aja di tukang ban terdekat.

Ini kaleng yg kami dapet, kalo ndhak salah punyanya Hyundai Santa-Fe ato Tucson gitu yg generasi lawas. Saya pasang pake adapter 2 cm. Tapi tenang, asal adapternya bener, lari kenceng juga aman. Itu yg turun Nyentul, adapternya malah sampe 3 cm, larinya kaya halilintar semua itu.

***

Velg kaleng rata-rata lebar velgnya umum aja. Beda sama velg aslinya BMW, meski Rim 15″, lebar velgnya 7″ dan ban standarnya bertapak 205, atau tepatnya 205/65-15.

Di mobil lain velg Rim 15″ lebar velgnya palingan 6,5″ dengan tapak ban paling 195, atau tepatnya biasanya 195/65-15.

Selisih lebar tapaknya mungkin cuman 10 mm, tapi harga di paarannya sudah beda seratus-dua ratus ribu pada merk/varian murmer yg sama. Kalikan empat ban aja biar kerasa perbedaan harganya. ๐Ÿ˜ฆ

Jadi biar ukuran Rim kecil, velg standar BMW masih pantes-pantes aja diliat, karena tapaknya yg lebih lebar itu tadi. ๐Ÿ˜€ Plus harganya yg berbeda itu tadi. ๐Ÿ˜ฆ

Lha begitu saya kasih kaleng yg lebarnya standar, makanya jadi ndhak enak kalo cuman saya kasih Rim 16″. Dulu sebelom dapet yg Rim 17″ ini sempat saya pasangi kaleng RIM 16″ dengan lebar 6″ atau 6,5″ gitu kalo ndhak salah, lupa saya, dan males liat lagi di balik velgnya. ๐Ÿ˜€

Malah lebih bagusan bawaannya yg Rim 15″ dilihatnya ketimbang kaleng Rim 16″, karena setelah saya amati: beda di lebarnya itu tadi.

SETELAHNYA saya telateni hunting kaleng Rim 17″. Entah berapa lama saya nyanggong di forum online. Sekian bulan kayaknya, saya lupa, udah tiga tahun silam juga. Dapetnya dari Jakarta, COD pas saya ke sana.

Keren? Meskipun besarnya Rim 17″, ternyata lebar velgnya sama kayak velg Rim 15″ bawaan BMW: sama-sama 7″! Hiks…. ๐Ÿ˜ฆ

Yaaakh paling ndhak lumayan bisa dilihat mata lah ketimbang yg lebar 6,5″ apalagi yg cuman 6″ buat ukuran Badak. ๐Ÿ˜€

***

Tapi ternyata, ada mobil rekan yg dikasih kaleng Rim 15″ tapi lebarnya di-double, jadi 8″ atau 9″ gitu lebarnya, ternyata juga ciamik banget.

Cuman ndhak tau tuh, berapa duit buat beli ban-nya, yg tentunya tapaknya lebar banget. Seperti kita ketahui, semakin lebar tapak ban apalagi semakin tipis profilnya, harganya semakin melejit!

Maka kesimpulan saya, kadang cakepnya velg itu bukan karena gedhenya rim-nya belaka, melainkan juga dibanding dengan proporsi lebarnya. Bukan makin besar Rim-nya yg makin keren, tapi kalo saya liat-liat: makin lebar velg-nya itu yg bikin tambah makin keren!

Dan rata-rata velg bawaan BMW lebarya melebihi rata-rata velg pada umumnya.

Maklum, dia musti dikasih ban dengan tapak lebih lebar dari kebanyakan mobil lainnya, untuk menampung tenaga mesin & traksi-nya, agar bisa enak di-kickdown dan ndhak ngepot ke sana kemari bokongnya. Mungkin demikian. ๐Ÿ˜€

Mohon dikoreksi kalo saya ada salah pendapat, data, dan fakta.

– Freema HW
tapak lebar.

Bengkel Khusus Kaki-Kaki

Untuk menyiasati masalah (khusus) kaki-kaki, kalo kita blank sama sekali, pasrahkan aja ke bengkel spesialis kaki-kaki; yg kalo di Jakarta macam Jantra atau Lili.

Saya sih lebih suka ke Lili. Ndhak tau kenapa. Kayaknya siy ongkos kerjanya sedikit lebih murah ketimbang Jantra, tapi saya ndhak pernah membandingkan langsung, cuman perasaan aja ๐Ÿ˜€ Cuman ndhak tau aja, saya koq lebih sreg ke Lili sejauh ini. Hasil kerjanya: Audi kami yg udah 5 tahun di tangan, dua kali kami pasrahkan ke Lili.

Yg pertama ganti total kaki-kaki. Yg kedua repair sepasang shock dan sebiji bushing doang, yg jebol karena kejedhog parah di Pantura.

Dulu pertama kali ngangkat juga kami rekondisikan total kaki-kaki. Dikerjakan oleh mekanik di pusat onderdil, parts belanja sendiri. Jatuhnya rasanya sama aja siy dengan masrahkan ke bengkel spesialis kaki-kaki. Cuman kalo macam di Jantra atau Lili, mereka ngasih garansi setahun. Kalo beli parts sendiri dan dikerjakan oleh mekanik spesialis kaki-kaki, ndhak ada gransinya. Entah kepake atau ndhak itu garansi, at least bikin ati ayem aja siy…

Lili ada di Haji Nawi atau BSD. Kalo Jantra malah ada di beberapa kota di seantero Jawa. Di kota kecil Kediri sini Jantra juga ada. Tapi rasanya bukan karena pasarnya, melainkan karena empunya Jantra berasal dari Kediri sini, tepatnya Tunglur/Badas, Pare.

Se-blank apapun kita ama kaki-kaki, mereka -baik Jantra maupun Lili- 99,999999% fair ngasih advisnya & ngerjakannya, pun ongkosannya. Kalo toh kerasanya mahal, karena memang habisnya ya segitu.

Maklum, kadang menyelesaikan masalah di kaki-kaki itu musti komprehensif. Maksudnya, pada case tertentu, parts yg kondisinya 50% bahkan masih 70% pun wajib diganti ketika parts pasangannya udah ancur. Karena jika tidak, malah akan segera timbul masalah baru karena beban kerja yang tak imbang karena disparitas kondisi parts yg mustinya bekerja simultan gitu.

Nah, bengkel kaki-kaii biasanya bisa memberikan saran atas kondisi demikian ini. Pun biasanya mereka mematok harga paket. Bushing misalnya, meski yg ancur empat dari total enam biji misalnya, akan mereka ganti semuanya. Tapi kalo cuman sebiji doang karena case khusus, seperti sebiji bushing yg pecah karena kejedhog parah di pantura, ya mereka ganti cuman sebiji aja.

***

Ini khusus masalah kaki-kaki.

Tapi bukan berarti asal bengkel spesialis kaki-kaki bisa ngerjakan kaki-kakinya BMW atau mobil Eropa lainnya. Belom tentu.

Belom tentunya bukan karena masalah skill, melainkan karena mereka ndhak nyetok parts-nya; karena beberapa parts ada yg bisa direpair, misalnya bushing atau joint atau mungkin juga shock – kalo mereka memang sanggup ngerepair dengan skill/proses tinggi, ada yg rasanya musti ganti, misalnya support/guide-shock.

Seperti di Kediri sini, ada bengkel kaki-kaki super kondang karena pengerjaannya rapi, presisi, dan harganya juga menginjak bumi. Nyaris semua penggemar otomotif kenal bengkel tersebut.

Tapi kalo udah merestorasi kaki-kaki BMW, sering ditolak. Karena mereka tak ada cadangan/stok parts-nya. Sementara untuk mobil lain, kebanyakan bengkel kaki-kaki sekarang kadang justru lebih suka nyetok/nge-replace si parts ketimbang ngerepair, seperti bikin bushing sendiri atau membuka dan mengganti lapisan teflonnya joint dan menutupnya kembali dengan rapi. Maklum, proses seperti ini kan ngabiskan waktu kerja. Sementara replacement parts di pasaran aftermarket sekarang jumlahnya udah pada melimpah dengan harga yg semakin terjengkau dan kualitasnya sangat layak diterima, udah kualitas OEM semuanya banyakan.

Dan juga bukan berarti bengkel spesialis tak pantas mengerjakan kaki-kaki. Asal kita tau dan percaya pada kapabilitas dan reputasi mereka, it’s ok koq! Intinya siy: jangan sampe ada salah analisis, sehingga parts yg mustinya masih sangat layak dipakai tanpa menimbulkan dampak jadi ikutan terganti atau sebaliknya parts yg mustinya diganti jadi kelewatan sehingga masalah kaki-kaki belom tuntas dan malah bikin dua kali kerja (plus ongkosnya). Kan ginian ini makan waktu dan buang uang jadinya.

BENGKEL SPESIALIS

Kalo di Depok, Anda bisa masrahkan biem Anda, termasuk kaki-kaki, ke bengkel kebon.

Di BSD, untuk sektor mesin bisa ke Pakpuh Purwa Prayitna yg ada di BSD Autoparts, yg sebelahan blok sama Lili yg di Sentral Onderdil BSD.

Sementara yg di kawasan Bintaro, saya sangat merekomendasikan Mas Irwan Engine-Elektro di BTC. Mas Irwan ini sebenarnya spesialis kelistrikan mobil, tapi untuk kasus-kasus lain doi juga sanggup nangani, karena pynya mekanik juga. Dan doi nerima bukan cuman BMW, melainkan semua merk, terutama merk aneh-aneh, dari Jaguar sampe Maserati pun doi atasi.

Kalo di Blitar, jelas langsung aja ke Karya Timur Autowroks.

Di Kediri, Anda bisa kontak sama Bang Rico.

Di Surabaya bisa hubungi Pak Rudi atau Mas Nur (N-Motor).

Yogya bisa ke Pakdhe Bambang OB atau Lik Sapto Kesen. Kalo AC bisa lari ke Lik Defri juga selain mereka berdua. Ada juga bengkel speialis BMW lain yg juga direkomendasikan oleh banyak teman lain, tapi saya belom mengenalnya. Ingat, saya belom kenal bukan berarti bengkelnya tidak rekomended lho!!! Kayak macam apa aja… ๐Ÿ˜€

Bandung ke Om Eko Garasibmw.

***

JADI intinya sekali lagi, kalo kita blank dengan kaki-kaki, bawalah ke bengkel spesialis kaki-kaki, atau bengkel speialis BMW yg udah saya sebut di atas, yg mana dalam hal ini saya pribadi merekomendasikan Jantra atau Lili (meski saya lebih suka ke Lili).

Ini semua cuman IMHO alias penilaian saya pribadi, mohon di-CMIIW.

– Freema HW

Senjata Makan Tuan

Hyundai dan KIA awalnya adalah dua (dari) perusahaan otomotif Korea, yg kemudian merger jadi satu group, meski KIA jadinya adalah divisi dari Hyundai bersama Genesis, sub-brand yg diangkat jadi merk mewahnya Hyundai.

Memperbaiki diri, mereka “memindah” pusat risetnya ke Jerman. KIA membajak lik Peter Schreyer, direktur desain VW Group -doi mimpin desainnya VW, Audi, dan Bentley- buat jadi kepala desain KIA;

dan Hyundai membajak lik Thomas Bรผrkle, desainernya BMW untuk jadi kepala desainnya. Juga Lik Christopher Chapman yg nggambar BMW X5 buat ditaruh di Kalifornia, sononya Kaligawe.

Bukan cuman itu, Hyundai juga nyulik pakdhe Albert Biermann, bos teknisnya BMW-M buat mbikin mobil Hyundai-N yg mau nandingi BMW-M!

Senjata makan tuan?

YANG pasti, atas langkah revolusioner nyomoti tukang-tukang gambar pabrik-pabrik mobil kondang-mapan itu, kini Hyundai Motor duduk di posisi tiga besar pabrik mobil dunia.

Di mata saya pribadi, Hyundai Grup bukan lagi pabrikan mobil Kroya. Mereka adalah pabrikan mobil Jerman, bermerk Kroya. Itu!

Part KW = Buang Uang

Setelah 10 taunan bekerja, kiprok (regulator rectifier) bawaan motor modyar.

Sempat ane belikan yg kw, harganya sepertiga sampe setengah orinya, ndhak pake lama modyar lagi. Alhasil balik kanan lagi.

Nilai moralnya: pake part kw kadang bahkan seringnya malah buang-buang uang.

***

Di kijang rasanya sama juga. Dan kalo buat kijang, ane juga masih berani ngomong gitu: pake part kw kadang malah buang uang. Persoalannya, buat kijang part orinya juga murah. Shock ori aja sepasang cuman 400an rb. Mungkin sekarang 500 rb.

Malah part kw Kijang juga kualitasnya udah mendekati OEM.

Saya pernah ganti spion, sebiji cuman 25rb. Plastiknya emang ndhak se-firm orinya. Tapi kacanya ndhak getar, sudut pandangnya juga pleg ama orinya. Ndhak lebih cembung atau cekung, obyek ndhak tampak lebih dekat atau lebih jauh. Dan baut setelan kekencangannya juga bekerja sempurna. Ndhak gampang dol/slek. Dan itu spion udah bertahun-tahun terpasang di pintu, menggantikan spion ori yg pecah kesampluk gandengan truk yg mobat-mabit di jalan.

Berapa harga spion Kijang yg ori? Saya ndhak tau. Toko yg jual ndhak nyetok. Mungkin ndhak ada yg nyari kali ya? ๐Ÿ˜€

Cuman kalo batok lampu belakang Kijang, pendaran cahaya yg kw tetep ndhak bisa seterang yg ori.

Lampu belakang Kijang, yg kw mika lampunya doang 25rb sebiji. Kalo sama batoknya 250rb per set/dua biji. Sementara lampu ori (batok sama mikanya, udah ter-lem menyatu, non buka-able) 550rb sebiji!

NAH, di BMW/Audi sama juga. Part kw, kita biasanya nyebut “yg biasa”, sering kejadiannya juga ndhak awet.

Case paling sering kita dengar adalah visco fan. Yg biasa 450rb.

Biasanya temen-temen kalo udah pernah kebuang uang gara-gara part biasa, baru nyari “yg bagus”. Kayak visco, yg bagus harganya dua kalinya.

Kualitas “yg bagus” ini memang bukan ori dalam pengertian ada capnya BMW. Tapi dia udah kelas OEM.

Untuk kaki-kaki, shock misanya, biasanya cuman ada satu pilihan kualitas: “yg bagus” semua.

Hanya opsi/ยญmerknya beragam. Ada yg orientasi empuk-nyaman-touring, ada yg orientasi keras-sport.

Kayak packing/gasket mesin gitu malah adanya satu pilihan doang. OEM.

Di Audi sama kayak BMW, ada yg biasa sama yg bagus/OEM.

Tapi di beberapa item, pilihannya malah yg biasa sama langsung ori dengan cap/logo Audi.

CUMAN masalahnya, kalo part ori motor suzuki, meski harganya tiga kali lipat yg kw, masih relatif enteng dijabanin.

Kalo part OEM BMW, hiks… Ya jelas beda, motor vs mobil.

Tapi di luar itu, benefit yg hadir juga beda. BMW tua pake parts bagus, relatif masih lebih nyaman ketimbang mobil sejuta umat yg gress sekalipun, yg harganya masih berlipat-lipat dibanding BMW terestorasi.

IMHO.

Jag

Kalo modelnya, menurut saya ganteng Jag XE ini ketimbang BMW F30 atau Mercy W204.

Cuman; kalo BMW dari dulu sampe sekarang tampangnya konsisten cakep dan kerennya, sporty abis gitu – dan saya mulai ndhak suka karena gurat-gurat garis bodinya mulai bejibun ndhak simpel lagi;

atau Mercy juga konsisten dengan nuansa khasnya sendiri yang seperti itu;

Jag XE -seperti yg dikatakan di pereview di video- ini tampangnya kini baru keliatan cakep dari yang kemarin sempat hancur dan gagal parah di X-Type.

Sementara kalo Lexus, mood-mood-an. Kadang dia keliatan cakep, macam LS460 atau IS300, kadang hancur telak macam LS430 yang mirip Mercy atau yg model sekarang yang entah mirip apa itu.

Audi, karena dia sebenarnya VW yang ganti tampang, maka tampangnya ikutan nuansanya VW. Tapi sejauh ini dia selalu keren, karena simpel, dan selera saya emang yang simpel dan minim gurat-gurat garis bodi gitu.

Volvo? Dia senantiasa diam menanti kedatangan seseorang di ujung jalan sana.

HARI sekarang ini, umpama disuruh milih Mercy, BMW, atau Jag baru; saya milih Jag-nya. Atau Audi.

Ini cuman masalah tampang, bukan masalah rasa.

Menurut saya pribadi ini.

– FHW
ngablak.

Legroom Headroom Seat

Ini tentang mobil (yang ada di keluarga) kami. Ada satu mobil, kalo dilihat sepintas tampak legroom-nya lapang banget. Udah gitu kabinnya kesannya roomy banget. Headroom-nya kayak lega banget.

Tapi setelah diduduki, ternyata legroom ndhak lapang-lapang amat. Headrest juga ndhak lega, malah pada posisi duduk normal di jok belakang, kepala saya nyundul plafon.

Opsi duduknya: saya musti di depan, atau kalo di belakang kepala musti saya tekuk atau bokong agak geser ke depan sehingga punggung bisa sedikit membungkuk dan dengkul terpaksa lebih nekuk lagi.

Koq bisa kalo dilihat atau difoto tampak lega?

Karena tatakan duduk(/hip)nya ternyata pendek, ujung joknya masih “jauh” dari engsel dengkul. Bikin capek kalo duduk di perjalanan panjang. Karena paha seperti menggantung gitu.

Juga sandaran punggunggnya ndhak seberapa tinggi. Headrest pada posisi mentok bawah cuman kena di leher. (Neckrest dong jadinya?) Plus tebal jok+sandarannya tipis. Jadi secara proporsional dia (seolah) tampak lapang+lega kabinnya: legroom-nya seolah lapang, headroom-nya seolah lega, seat-nya seolah lebar. Padahal aslinya malah sempit banget.

YANG di atas itu masih mending, karena pada posisi nyetir, dengkul ndhak ngepres kiri-kanan. Alias selangkangan saya masih bisa sedikt mengankang.

Ada satu lagi mobil masih di barisan keluarga (besar) kami, dia jelas tipikal mobil irit dan yang ini headroom-nya malah lumayan, tapi legroom-nya sama sempitnya dan seat-nya juga pendek banget plus kalo posisi nyetir dengkul saya mentok kiri-kanan. Kaki seperti kejepit dari samping kiri-kanan gitu. Dan yang ini malah yang paling ndhak enak, soale selangkangan jadi ndhak nyaman banget puolll. Hiks…

Sementara mobil satunya, kabinnya malah terkesan ndhak seberapa roomy. Headroom-nya juga ndhak tampak lega. Legroom-nya pun kalo dilihat seperti pas-pasan.

Tapi setelah kita duduk, nyamannya luar biasa. Kaki malah bisa sedikit lebih selonjor, sama sekali ndhak nekuk banget. Headroom di jok belakang pada posisi duduk normal beneran lega banget.

Malah joknya lebih mem-bucket, sehingga badan kayak dipeluk, pas banget.

Koq bisa kalo dilihat atau difoto tampak sempit kabinnya?

Karena tatakan duduk(/hip)nya ternyata panjang, ujung joknya sampe mentok ke engsel dengkul. Bikin nyaman kalo perjalanan panjang. Karena paha ndhak kerasa menggantung gitu.

Sandaran punggungnya juga lebih tinggi. Headrest posisi mentok bawah aja pas di kepala. Plus jok dan sandarannya tebel banget. Jadi secara proporsional dia malah tampak sempit kabinnya: legroom-nya kayak sempit banget, headroom-nya kayak mepet banget, seat-nya kayak buntek gitu. Padahal aslinya lega banget.

Yach, pada saat barunya, keduanya memang mengusung pepatah kekinian: ada harga ada rupa.

Cuman pada saat sekennya, itu mobil yang kabinnya cuman tampak lega padahal aslinya sempit, depresiasi harga jual kembalinya malah rendah alias harga jual kembalinya masih lumayan tinggi dibanding harga barunya.

Karena mesinnya irit, salah satunya karena cc-nya yang kecil plus bodinya yang uentenggg banget. Sehingga mesin ndhak ngoyo untuk membuatnya melesat.

Sementara mobil yang seolah tampak sempit padahal aslinya lega banget depresiasi harga jual kembalinya ekstrim hancur jeblognya. Mungkin karena bensinnya boros, soale perlu mesin besar untuk menggotong bodinya yang berbobot (baca: berat banget).

Well, ternyata, masalah kondisi kabin (baca: kondisi keergonomisan tempat duduk/seat) adalah faktor yang tidak memveto harga jual kembali sebuah mobil menjadi bertahan. Kenyamanan berkendara ternyata tidak membuat depresiasi harga jual kembali bisa dicegah-tangkal dan ditahan kemerosotannya.

Yang diperlukan pasar pada kenyataannya adalah mobil yang irit, bukan yang nyaman. Mungkin karena fisik orang Indonesia kuat-kuat. Sehingga duduk dengan posisi “paha menggantung” pun enak-enak saja rasanya.

Kata orang, kenyamanan itu cuman masalah rasa dan bagaimana kita menerimanya.

Dan bagi saya: mobil ndhak nyaman bagi saya namanya ya tetep aja mobil ndhak nyaman. Bikin pinggang dan punggung mau patah rasanya. Ndhak ada istilah ndhak nyaman itu berubah jadi nyaman hanya karena persepsi (baca: stimulasi dan pengelabuan otak oleh hiburan dari diri sendiri).

Ini bukan karena kami tidak bersyukur. Ini cuman ngomong fakta. Ndhak bersyukur itu kalo saya ndhak mau dan menolak mentah-mentah naik mobil yang ndhak nyaman. Wong pada kenyataannya, dominan jam jalan saya juga di atas motor skutik 110cc atau mobil bersuspensi belakang leaf-spring koq!

Dan terakhir kalo kata orang kenyamanan itu mahal, bagi kami justru berbalik telak: kenyamanan ternyata malah itu murah meriah. Cuman separoh bahkan sepertiga bahkan seperempat harganya dari ketidaknyamanan. ๐Ÿ˜› ๐Ÿ˜€

Tidak penting apa merk dan tipe mobil yang saya uraikan di atas. Yang jelas itu semua ada di barisan kendaraan keluarga (besar) kami, dan kami udah menaiki semuanya pada perjalanan yang lumayan panjang yang cukup buat menemukan perbedaan (rasa) masing-masing. Kami hanya ingin mencoba menguraikan komparasi teknisnya secara deskriptif saja, bukan secara definitif.

Sekali lagi, ini tentang mobil (yang ada di keluarga) kami. Bukan ngomongin mobil Anda.

– FHW
punggung & pinggang vs bensin & perawatan.

Menarik mencermati grafik trend penurunan penjualan sedan gambrot (large passenger car) di negara tetangga ini.

Kenapa rata-rata pada melorot semua gitu?

Menurut chief executive of the Federal Chamber of Automotive Industries, Tony Weber, โ€œThe prices of luxury cars have come down โ€ฆ and they have a wider array of vehicles in different segments, so theyโ€™re starting to drift down into areas where they werenโ€™t historically,โ€

Dan ternyata bener, penjualan mobil di Australia ndhak melorot, cuman kategorinya yang berpindah. Semua pada suka SUV.

Kenapa Australia suka SUV? Jawaban ini siy kayaknya normatif banget…

Atau karena dominan area Australia adalah gurun/offroad/ungraded-road sehingga mereka perlu SUV?

Entahlah.

Tapi bisa jadi mereka suka SUV -yang seirit-iritnya dia masih saja identik dengan bensin boros ketimbang para mobil imut tentunya- didukung juga oleh harga bahan bakar minyak yang juga melorot.

Benarkah SUV mendadak laris di Australia hanya karena harga bahan bakar minyak yang turun? Atau karena dominan area Australia adalah gurun/offroad/ungraded-road sehingga mereka perlu SUV?

Entahlah. Saya googling-googling masih belom menemukan data statistik semacam survei oleh lembaga survei tentang apa motivasi kustomer membeli SUV. (Mohon infokan ke saya kalo ada exit-poll dari lembaga survei terkait.) ๐Ÿ˜€

Tapi jika saya pribadi, saya juga suka SUV, cuman musti SUV yang senyaman sedan; yang punya kontrol traksi dan kontrol stabilitas yang mumpuni.

Saya pernah nyoba BMW X5. Nyaman, enak, asyik. Asli seperti bukan SUV sama sekali, udah pleg kayak sedan. Cuman, sayangnya senyaman-nyamannya SUV premium yang sudah sangat nyaman itu, saya rasakan masih tetep lebih nyaman lagi (versi) sedan premiumnya.

Tapi entah kalo Cadillac Escalade. Melihat tampang Cadillac Escalade versi terbaru ini, membuat saya males liat semua large SUV Jerman, baik: Audi Q7, BMW X5, ataupun Mercy GLS-Class. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€






Kalo SUV berbasis pikap, saya membuktikan sendiri, naik Everest taon 2007 ternyata nyamannya masih jauh panggang dari api dibanding naik Audi A4 1997.

Naik Audi, kena aspal berlobang hanya kerasa di bokong saja. Pake Everest, menerjang medan yang sama rasanya perut kayak ditonjok petinju dan punggung seperti digebuk pake balok kayu.

Kalo ada yang bilang sembarang SUV -khususon SUV berbasis pikap itu- pada nyaman, bisa jadi dia bohong dan cuman menghibur diri.

Kenyamanan dan stabilitas ala sedan tetep saja masih miliknya SUV premium yang mahal harga(perawatan)nya.

Cuman memang, apapun SUV-nya, saya sepakat dengan pernyataan ini bahwa “SUVs are the Swiss Army Knife of cars”.

– FHW