Selamat Tinggal WA

Duluuu, waktu WA mulai populer di negeri ini, saya masih belom nge-intstall.

Selain waktu itu hape masih tipe 3G jadul dengan layar cuman 3,5″ dengan resolusi 480 x 320 pixels, saya ndhak (pernah) punya paket data untuk hape dan hanya terkoneksi via wifi-only;

saya ini juga tergolong lambat menerima perkembangan.

Akun fesbuk pun awalnya saya numpang sama akun istri. Hanya sekedar buat chit-chat. Hingga kemudian temen di pihak saya tambah banyak dan akhirnya saya bikin akun sendiri.

Pun dengan WA. Karena banyak yang nanyakan, akhirnya saya pasang WA dan ikutan beragam grup.

Boom!

Hape jadul itu ndhak kuat kena serbuan notifikasi yang bisa seribuan saban hari. Notifikasi emang bisa di-mute sehingga tak ada centhang-centhung pun load media-content bisa di-disable; tapi tetep saja banjir trafik WA gitu bikin hape hang terus.

Alhasil WA saya uninstall.

***

Sampe kemudian ada rejeki buat ganti hape. Sebuah hape 4G dengan harga termurah yang ada di pasaran kala itu. Dan kali ini rutin saya isi paket data, mengingat pake data 4G harganya sudah sedemikian relatif murah dan terjangkau. Dengan harga yang sama, paketan 4G bisa dapet data 10 kali lipatnya 3G. Plus satu keuntungan bahwa area edar saya dominan masuk jangkauan sinyal 4G.

Saya install WA lagi. Entah gimana ceritanya, ternyata saya ter-unsubscribe dari beragam grup yang sempat saya ikuti sebelumnya.

Akhirnya saya masuk lagi ke beragam grup yang saya ikuti sebelumnya.

Dan kejadiannya sama: jibunan notifikasi dateng ke hape setiap hari.

Hape yang ini sedikit lebih kuat. Tapi settingan standar saya pakai: mute semua grup, dan disable auto-load media-content sekalipun pake wifi.

Plus kali ini: setting notifikasi (show notification) dari aplikasinya saya matikan/uncheck/tak tercentang. Jadi selain tak ada suara karena saya mute, juga tak ada notifikasi di bar atas hape.

Alhasil. saya akan baru tau kalo ada WA masuk ketika aplikasi WA-nya saya buka/nyalakan. Lainnya itu, jika sekian hari lamanya aplikasi WA (males) saya buka, ya saya ndhak pernah tau kalo ada yang nge-WA saya, baik dari personal apalagi dari grup.

***

Dan sekarang case yang saya temukan beda, bukan lagi hape yang mbledhuk terkena serbuan postingan WA.

Kali ini case-nya dalam pengamatan saya pribadi: tingkat kegunaan WA ketika berada di tangan saya, saya nilai sekitar 5-10an % saja. Sisanya: sesuatu yang ‘tak akan terjadi apa-apa’ kalo saya ndhak ngecek WA.

Maklum, saya bukan pedagang online yang wajib punya nomor WA untuk mem-paste informasi yang sama berulang-ulang kepada banyak orang.

Padahal mustinya bisa aja kan ya sebenarnya satu informasi itu di-posting ke laman fesbuk atau laman web misalnya, sehingga bisa dibaca dulu oleh (calon) kustomer, dan baru nge-WA untuk menanyakan info yang belom jelas, gitu kan ya?

Tapi mungkin habbit, behavior, dan kultur di Indonesia sini beda. Orang kayaknya lebih suka nanyakan beragam hal satu per satu sambil jalan dan sambil lalu ketimbang “membaca dulu seluruh buku manual sebelumnya” untuk memahami sesuatu.

Kebetulan, saya tidak berada di lingkaran aktivitas yang (suka nanyakan beragam hal satu per satu sambil jalan dan sambil lalu) seperti itu. Maka secara ostosmastis, kebutuhan saya akan WA jadi rendah sekali.

Kalo ada hal penting, lebih clear kalo saya pakai metode komunikasi SMS atau telpun langsung.

Mengingat kesumpekan di dalam tubuh hape yang sudah tak bisa saya kendalikan, dan saya ternyata juga kesusahan untuk mengingat informasi yang telah terposting via WA, maka akhirnya dengan berat hati saya putuskan uninstall WA untuk yang kedua kalinya.

***

Lama saya udah uninstall WA dari hape, ternyata status WA saya di kontak temen/rekan/relasi/kolega masih menyala aktif. Saya cek di hape istri atau hape lain, ternyata status saya masih “pakai WA”. Padahal aplikasinya sudah saya uninstall.

Saya cari-cari opsi signout agar tidak nongol di kontak orang lain, ternyata ndhak ada.

Alhasil barusan ini tadi:
– saya install ulang WA, untuk
delete account, dan
uninstall WA lagi.

Pfiuh…

***

Dengan melenyapkan WA dari hape, saya bukan koq anti (media)sosial. Cuman sekian lamanya make WA, setelah saya pertimbangkan, kegunaan WA ketika berada di tangan saya, saya nilai sekitar 10an % saja. Sisanya: sesuatu yang ‘tak akan terjadi apa-apa’ kalo saya ndhak ngecek WA.

Tapi jangan salah, sekali lagi saya bukan antisosial/anti-medsos koq!

Buktinya, saya masih rajin mantau angkringan-online ini.

Sebab mau ndhak mau musti saya akui, fesbuk ini paling rapi dan paling organized sistemnya. Kita bisa ikutan banyak grup tanpa harus terpaksa menerima postingan/komenan/atau semacam itulah entah apa namanya. Karena bisa di-unfollow(-post) atau kita tak menerima notifikasi jika tak menyalakannya.

Kalo di WA, meski notifikasi bisa di-mute, tetep status kita mau tak mau haru terus nerima postingan masuk.

Lainnya itu, WA kalo udah puanjang scroll-nya, saya jadi susah nyari lagi ke atas. Apalagi dengan hobi saya yang suka nge-clear-chat.

Kalo di fesbuk gini, postingan lama masih bisa dicari dan ditemukan lagi. Tidak perlu menanyakan hal yang sama berulang kali, kecuali case tertentu atau khusus atau mendesak gitu.

Well, selamat tinggal WA. Entah ini seterusnya, atau entah saya harus terpaksa install lagi suatu saat nanti karena satu dan lain hal.

– FreeWA HW

Jag

Kalo modelnya, menurut saya ganteng Jag XE ini ketimbang BMW F30 atau Mercy W204.

Cuman; kalo BMW dari dulu sampe sekarang tampangnya konsisten cakep dan kerennya, sporty abis gitu – dan saya mulai ndhak suka karena gurat-gurat garis bodinya mulai bejibun ndhak simpel lagi;

atau Mercy juga konsisten dengan nuansa khasnya sendiri yang seperti itu;

Jag XE -seperti yg dikatakan di pereview di video- ini tampangnya kini baru keliatan cakep dari yang kemarin sempat hancur dan gagal parah di X-Type.

Sementara kalo Lexus, mood-mood-an. Kadang dia keliatan cakep, macam LS460 atau IS300, kadang hancur telak macam LS430 yang mirip Mercy atau yg model sekarang yang entah mirip apa itu.

Audi, karena dia sebenarnya VW yang ganti tampang, maka tampangnya ikutan nuansanya VW. Tapi sejauh ini dia selalu keren, karena simpel, dan selera saya emang yang simpel dan minim gurat-gurat garis bodi gitu.

Volvo? Dia senantiasa diam menanti kedatangan seseorang di ujung jalan sana.

HARI sekarang ini, umpama disuruh milih Mercy, BMW, atau Jag baru; saya milih Jag-nya. Atau Audi.

Ini cuman masalah tampang, bukan masalah rasa.

Menurut saya pribadi ini.

– FHW
ngablak.

Legroom Headroom Seat

Ini tentang mobil (yang ada di keluarga) kami. Ada satu mobil, kalo dilihat sepintas tampak legroom-nya lapang banget. Udah gitu kabinnya kesannya roomy banget. Headroom-nya kayak lega banget.

Tapi setelah diduduki, ternyata legroom ndhak lapang-lapang amat. Headrest juga ndhak lega, malah pada posisi duduk normal di jok belakang, kepala saya nyundul plafon.

Opsi duduknya: saya musti di depan, atau kalo di belakang kepala musti saya tekuk atau bokong agak geser ke depan sehingga punggung bisa sedikit membungkuk dan dengkul terpaksa lebih nekuk lagi.

Koq bisa kalo dilihat atau difoto tampak lega?

Karena tatakan duduk(/hip)nya ternyata pendek, ujung joknya masih “jauh” dari engsel dengkul. Bikin capek kalo duduk di perjalanan panjang. Karena paha seperti menggantung gitu.

Juga sandaran punggunggnya ndhak seberapa tinggi. Headrest pada posisi mentok bawah cuman kena di leher. (Neckrest dong jadinya?) Plus tebal jok+sandarannya tipis. Jadi secara proporsional dia (seolah) tampak lapang+lega kabinnya: legroom-nya seolah lapang, headroom-nya seolah lega, seat-nya seolah lebar. Padahal aslinya malah sempit banget.

YANG di atas itu masih mending, karena pada posisi nyetir, dengkul ndhak ngepres kiri-kanan. Alias selangkangan saya masih bisa sedikt mengankang.

Ada satu lagi mobil masih di barisan keluarga (besar) kami, dia jelas tipikal mobil irit dan yang ini headroom-nya malah lumayan, tapi legroom-nya sama sempitnya dan seat-nya juga pendek banget plus kalo posisi nyetir dengkul saya mentok kiri-kanan. Kaki seperti kejepit dari samping kiri-kanan gitu. Dan yang ini malah yang paling ndhak enak, soale selangkangan jadi ndhak nyaman banget puolll. Hiks…

Sementara mobil satunya, kabinnya malah terkesan ndhak seberapa roomy. Headroom-nya juga ndhak tampak lega. Legroom-nya pun kalo dilihat seperti pas-pasan.

Tapi setelah kita duduk, nyamannya luar biasa. Kaki malah bisa sedikit lebih selonjor, sama sekali ndhak nekuk banget. Headroom di jok belakang pada posisi duduk normal beneran lega banget.

Malah joknya lebih mem-bucket, sehingga badan kayak dipeluk, pas banget.

Koq bisa kalo dilihat atau difoto tampak sempit kabinnya?

Karena tatakan duduk(/hip)nya ternyata panjang, ujung joknya sampe mentok ke engsel dengkul. Bikin nyaman kalo perjalanan panjang. Karena paha ndhak kerasa menggantung gitu.

Sandaran punggungnya juga lebih tinggi. Headrest posisi mentok bawah aja pas di kepala. Plus jok dan sandarannya tebel banget. Jadi secara proporsional dia malah tampak sempit kabinnya: legroom-nya kayak sempit banget, headroom-nya kayak mepet banget, seat-nya kayak buntek gitu. Padahal aslinya lega banget.

Yach, pada saat barunya, keduanya memang mengusung pepatah kekinian: ada harga ada rupa.

Cuman pada saat sekennya, itu mobil yang kabinnya cuman tampak lega padahal aslinya sempit, depresiasi harga jual kembalinya malah rendah alias harga jual kembalinya masih lumayan tinggi dibanding harga barunya.

Karena mesinnya irit, salah satunya karena cc-nya yang kecil plus bodinya yang uentenggg banget. Sehingga mesin ndhak ngoyo untuk membuatnya melesat.

Sementara mobil yang seolah tampak sempit padahal aslinya lega banget depresiasi harga jual kembalinya ekstrim hancur jeblognya. Mungkin karena bensinnya boros, soale perlu mesin besar untuk menggotong bodinya yang berbobot (baca: berat banget).

Well, ternyata, masalah kondisi kabin (baca: kondisi keergonomisan tempat duduk/seat) adalah faktor yang tidak memveto harga jual kembali sebuah mobil menjadi bertahan. Kenyamanan berkendara ternyata tidak membuat depresiasi harga jual kembali bisa dicegah-tangkal dan ditahan kemerosotannya.

Yang diperlukan pasar pada kenyataannya adalah mobil yang irit, bukan yang nyaman. Mungkin karena fisik orang Indonesia kuat-kuat. Sehingga duduk dengan posisi “paha menggantung” pun enak-enak saja rasanya.

Kata orang, kenyamanan itu cuman masalah rasa dan bagaimana kita menerimanya.

Dan bagi saya: mobil ndhak nyaman bagi saya namanya ya tetep aja mobil ndhak nyaman. Bikin pinggang dan punggung mau patah rasanya. Ndhak ada istilah ndhak nyaman itu berubah jadi nyaman hanya karena persepsi (baca: stimulasi dan pengelabuan otak oleh hiburan dari diri sendiri).

Ini bukan karena kami tidak bersyukur. Ini cuman ngomong fakta. Ndhak bersyukur itu kalo saya ndhak mau dan menolak mentah-mentah naik mobil yang ndhak nyaman. Wong pada kenyataannya, dominan jam jalan saya juga di atas motor skutik 110cc atau mobil bersuspensi belakang leaf-spring koq!

Dan terakhir kalo kata orang kenyamanan itu mahal, bagi kami justru berbalik telak: kenyamanan ternyata malah itu murah meriah. Cuman separoh bahkan sepertiga bahkan seperempat harganya dari ketidaknyamanan. 😛 😀

Tidak penting apa merk dan tipe mobil yang saya uraikan di atas. Yang jelas itu semua ada di barisan kendaraan keluarga (besar) kami, dan kami udah menaiki semuanya pada perjalanan yang lumayan panjang yang cukup buat menemukan perbedaan (rasa) masing-masing. Kami hanya ingin mencoba menguraikan komparasi teknisnya secara deskriptif saja, bukan secara definitif.

Sekali lagi, ini tentang mobil (yang ada di keluarga) kami. Bukan ngomongin mobil Anda.

– FHW
punggung & pinggang vs bensin & perawatan.

Lenyapkan Kerukunan

Yang paling mengerikan jika Indonesia kuat memilikinya adalah: kerukunan.

Jikalau semua suku, semua umat beragama, semua aliran agama, semua golongan, hobi banget saling rukun saling tolong saling memaafkan saling memberi saling membantu getol melindungi semua umbar senyum gemar tertawa berpikir dewasa berhati bijak berlaku bajik dll. serta bersatu padu bergotong-royong saling mengisi dan memajukan kehidupan ketentraman kedamaian bersama;

jikalau semua suku, semua umat beragama, semua aliran agama, semua golongan demen banget menolak perpecahan melupakan friksi/gesekan cepet memaafkan muak menyakiti ndhak gampang tersinggung dll.;

maka Indonesia akan teramat susah untuk dikuasai dan dikendalikan oleh demi untuk kepentingan siapapun.

Maka kerukunan harus sebisa mungkin dieliminasi kalo perlu dilenyapkan keberadaan dan kekuatannya dari negeri ini dengan segala cara segala taktik segala strategi segala metode segala alasan segala apapun; mulai paling kasar sampai paling halus.

Tentunya akan sangat mengerikan jika kerukunan ada teramat kuat di negeri ini, maka Indonesia akan teramat susah untuk dikuasai dan dikendalikan oleh demi untuk kepentingan siapapun.

Tentunya akan sangat menyenangkan jika kerukunan bisa dilenyapkan dari negeri ini. Maka kedaulatan dan kemandirian akan runtuh dengan sendirinya dari negeri ini. Indonesia akan kekal hidup dalam dikte.

Maka akan sangat mengerikan jika kerukunan dan kedamaian hidup teramat kuat di negeri ini.

– FHW

Menarik mencermati grafik trend penurunan penjualan sedan gambrot (large passenger car) di negara tetangga ini.

Kenapa rata-rata pada melorot semua gitu?

Menurut chief executive of the Federal Chamber of Automotive Industries, Tony Weber, “The prices of luxury cars have come down … and they have a wider array of vehicles in different segments, so they’re starting to drift down into areas where they weren’t historically,”

Dan ternyata bener, penjualan mobil di Australia ndhak melorot, cuman kategorinya yang berpindah. Semua pada suka SUV.

Kenapa Australia suka SUV? Jawaban ini siy kayaknya normatif banget…

Atau karena dominan area Australia adalah gurun/offroad/ungraded-road sehingga mereka perlu SUV?

Entahlah.

Tapi bisa jadi mereka suka SUV -yang seirit-iritnya dia masih saja identik dengan bensin boros ketimbang para mobil imut tentunya- didukung juga oleh harga bahan bakar minyak yang juga melorot.

Benarkah SUV mendadak laris di Australia hanya karena harga bahan bakar minyak yang turun? Atau karena dominan area Australia adalah gurun/offroad/ungraded-road sehingga mereka perlu SUV?

Entahlah. Saya googling-googling masih belom menemukan data statistik semacam survei oleh lembaga survei tentang apa motivasi kustomer membeli SUV. (Mohon infokan ke saya kalo ada exit-poll dari lembaga survei terkait.) 😀

Tapi jika saya pribadi, saya juga suka SUV, cuman musti SUV yang senyaman sedan; yang punya kontrol traksi dan kontrol stabilitas yang mumpuni.

Saya pernah nyoba BMW X5. Nyaman, enak, asyik. Asli seperti bukan SUV sama sekali, udah pleg kayak sedan. Cuman, sayangnya senyaman-nyamannya SUV premium yang sudah sangat nyaman itu, saya rasakan masih tetep lebih nyaman lagi (versi) sedan premiumnya.

Tapi entah kalo Cadillac Escalade. Melihat tampang Cadillac Escalade versi terbaru ini, membuat saya males liat semua large SUV Jerman, baik: Audi Q7, BMW X5, ataupun Mercy GLS-Class. 😀 😀 😀






Kalo SUV berbasis pikap, saya membuktikan sendiri, naik Everest taon 2007 ternyata nyamannya masih jauh panggang dari api dibanding naik Audi A4 1997.

Naik Audi, kena aspal berlobang hanya kerasa di bokong saja. Pake Everest, menerjang medan yang sama rasanya perut kayak ditonjok petinju dan punggung seperti digebuk pake balok kayu.

Kalo ada yang bilang sembarang SUV -khususon SUV berbasis pikap itu- pada nyaman, bisa jadi dia bohong dan cuman menghibur diri.

Kenyamanan dan stabilitas ala sedan tetep saja masih miliknya SUV premium yang mahal harga(perawatan)nya.

Cuman memang, apapun SUV-nya, saya sepakat dengan pernyataan ini bahwa “SUVs are the Swiss Army Knife of cars”.

– FHW

Posting Politik

Saya mengamati sebuah akun fesbuk, akunnya ndhak friend-nan ama saya.

Posting-posting terbukanya, isinya bisa dibilang 100% politik. Dan postingnya super rajin banget.

Yang jadi pertanyaan saya: itu orang kerjaannya apa ya?

Sebab dalam benak saya, mengamati fenomena politik itu tidak bisa seperti semerta-merta menyimpulkan besarnya gajah atau kecilnya semut.

Mengamati fenomena politik; rasanya banyak hal absurd, nisbi, abstrak, relatif, paradoksal, hiperbolik, dinamis, kontra-konsisten, fluktuatif, fleksibel, dsb. yang tentunya itu perlu didukung dengan data komprehensif dan analisis yang dalam. Plus laiknya disertai jam terbang yang tinggi dalam menghadapi beragamnya warna-warni kehidupan, khususnya kehidupan di bawah sana nan tak kasat mata oleh banyak orang. Tidak bisa seperti semerta-merta menyimpulkan besarnya gajah atau kecilnya semut.

Bisa jadi posting satu paragraf bahkan satu kalimat tentang politik itu memerlukan perasan otak yang seperas-perasnya, ibarat cucian hingga tiada air menetes lagi. Plus laiknya disertai jam terbang yang tinggi dalam menghadapi beragamnya warna-warni kehidupan, khususnya kehidupan di bawah sana nan tak kasat mata oleh banyak orang.

Lha itu akun begitu rajinnya posting politik. Koq kuat banget otaknya ya?

Jadi, itu orang kerjaannya apa ya?

– FHW,
serabutan

Gulung Tikar Sajalah Kalian

Internet sudah menjadi kebutuhan pokok di era sekarang ini. Sebagaimana sembako.

Sayangnya, alih-alih menyediakan akses internet yang semakin merata dan terjangkau sehingga volume penjualannya bisa banyak, ada ISP yang masih jual mahal ketika jaringannya telah masuk ke suatu tempat. Sementara ISP lain yang jual murah tampaknya membatasi diri saja untuk ekspansi area cakupan layanan.

Seperti saat mengamati paket unlimited dari Bolt yang cuman ada di kota besar ini http://www.bolt.id/bolt-4g-ultra-lte-luncurkan-ultra-unlimited. Saya cuman bisa mengatupkan mulut dan membatin, “Betapa beruntungnya mereka yang tinggal di kota besar. Sudah fasilitasnya bejibun, murah lagi…”

DULU, saya mendoakan agar ISP-ISP itu berani turun harga agar pelanggan semakin membludak. Rumus sederhana, untung 100 dengan pelanggan 5000 tentu lebih banyak ketimbang untung 500 dengan pelanggan 1000.

Loh, hatuh dapetnya kan sama-sama 500.000?

Kalo pelanggan banyak, dengan harga yang dianggap murah oleh pelanggan, harapannya churn alias pelanggan mati tidak terlalu mempengaruhi kinerja atau penjualan perusahaan. Churn 10 dari 5000 pelanggan itu tentu kecil nilainya ketimbang churn 5 dari 1000 pelanggan.

Bukannya ngeri me-maintain pelanggan yang sebegitu banyak?

Relatif. Pelanggan sedikit biasanya perlu layanan prioritas. Apalagi kalo harga pembelian yang mereka bayarkan tinggi. Pelanggan banyak, juga perlu handling yang memeras konsentrasi.

Tapi itulah bisnis, harus dijalani.

SEBERANI apa kita perlu menjual banyak dan murah produk kita?

Ini sungguh sesuatu yang sangat kasuistis. Namun di bisnis telko, beberapa testimoni yang saya dengar langsung dari pelaku bisnis teknologi informasi ini, nyatanya selalu menggunakan strategi klasik untuk meraup pelanggan baru atau mempertahankan pelanggan lama: pakai harga murah!

Ndhak rugi?

Ada keniscayaan dari hukum Moore, sehingga harga teknologi begitu teramat sangat cepat terkoreksi; makin murah, makin murah, dan makin murah.

Jual dengan harga murah, ekspansi harus sesegera mungkin dilakukan, agar duit segera muter, agar investasi cepet segera balik; hingga datangnya bentuk revisi baru teknolgi yang ada, untuk dijual ulang menjadi produk baru atau perbaruan produk.

TERAKHIR, jangan percaya dengan analisis saya ini. Saya sama sekali bukan pelaku bisnis teknologi. Saya cuman dengar dari temen-temen saya yang para pelakunya langsung.

Mereka yang paling paham tentang apa yang dihadapi dan apa yang harus(nya) dilakukan. Entah kemudian dilakukan beneran dengan penuh keberanian menghadapi risiko “kegagalan penjualan” atau tidak dilakukan karena ketakutan. Ketakutan pada kegagalan penjualan yang ternyata membuat bisnis bisa jadi stagnan.

DULU, saya mendoakan agar ISP-ISP itu berani turun harga agar pelanggan semakin membludak. Tapi kini doa saya berubah: kalo memang tak berniat mengejar perkembangan, gulung tikar sajalah kalian.

Biar lebih pasti nasib kalian. Kalo ya yang iya, kalo ndhak yang ndhak.

Tapi, berdoa yang buruk tentunya sangat tidak baik. Maka kini saya hanya bisa menyadari, saya dan mungkin jibunan warga negeri ini yang berpikiran sama dengan saya jikalau memang ada, mungkin bukan merupakan kustomer mereka, barisan ISP yang susah ditebak bagaimana pola bisnisnya.

Plus, mereka itu semu adalah perusahaan swasta. Urusan mereka cuman nyari untung, tak ada urusannya sedikitpun apalagi sampai level kewajiban untuk memperhatikan betapa sengsaranya jutaan warga bangsa di seluruh pelosok Indonesia yang tuna-internet.

Perkara pemerataan dan internet gratis, misalnya hingga kecepatan 1 mbps maka tarif gratis sebagaimana penggunaan listrik pada sekian kwh pertama atau air hingga sekian kubik pertama, itu adalah urusan pemerintah; yang urusannya adalah pola pandang pemerintah apakah internet sudah dianggap kebutuhan pokok sebagaimana listrik dan air atau bukan.

Dan tentang barisan ISP swasta itu, itu semua adalah bisnis milyaran dan triliunan, bukan bisnis warungan yang mungkin cuman jutaan aset dan omsetnya. Ada banyak taktik, strategi, elemen, faktor, dan berbagai hal terkait yang tersembunyi dan harus disembunyikan, entah karena murni kepentingan bisnis atau mungkin terkait kepentingan politis. So, tentunya mustahil untuk dinilai dengan mudah semudah menilai 2×2=4.

Yang bisnis warungan aja kadang susah untuk dinilai, apalagi yang triliunan.

Jelas, posting ini hanyalah tentang omong kosong dan mulut besar saya semata. Tak lain dan tak bukan. Sekali lagi, jangan pernah percaya posting ini. Ini cuman posting baper karena masih saya lihat begitu banyaknya warga tuna-internet di negeri ini.

– FHW
extralimited.