Trik Memilih BMW Seken

Dapet pertanyaan kayak gini, “Di-compare dong amtara tipe ini vs tipe ini vs tipe ini; yg komplit semuanyalah, trus value masing-masing model biar kami yg ekstra nubie ini paham jika nanti menetukan pilihan, apalagi yg tinggal di kota kecil macam kami ini,”

Kalo super ekstra nubie, prinsipnya gini aja: beli BMW yg se-baru mungkin yg kitanya kuat ngangkat plus siap budget maintenisnya.

Soale kalo udah keterlaluan tuanya si BMW, dia udah pindah posisi dari mobil fungsional ke mobil hobi dan koleksi. Maintenisnya malah ngelunjak, soale tingkat kerusakannya asumsinya makin parah dan partsnya khawatirnya makin langka. Kecuali njenengan bersedia menyelami sedalam-dalamnya sehingga bisa me-manage waktu dan budget buat hunting parts atau nyari subtitusinya sedapat-dapatnya.

Kalo asal terbaru mungkin, jatuh perawatannya malah enak/gampang. Cuman gampang bukan berarti (relatif paling) murah lho!

Jadi kalo misalnya budget siap berapa nih, taruh kata 50 atau 100 atau 150 atau mungkin cuman 25 misalnya; ya dari kesiapan budget itu baru hunting yg sebaru mungkin yg bisa diangkat plus budget itu termasuk maintenis awalnya. Soale biar gimana-gimana, kita beli mobil buat dipakai; bukan mindah mobil ngangkrak dari garasi orang ke garasi kita.

BERAPA yang musti disiapkan buat maintenis/benah-benah awal?

Ini relatif banget. Dan banyak patokan yg beredar di beragam kalangan bimmerfan.

Tapi setidaknya, perlu biaya buat tune-up – ganti semua fluida: oli mesin, oli transmisi, oleh gardan, minyak rem, minyak power-steering, air radiator, dll dll; ganti semua filter: filter bbm, filter oli, filter udara, filter kabin/filter AC; ganti bvusi dan semua belt; dll. Tune-up standar gitulah. Kecuali sama sellernya disebutkan kalo itu semua barusan diganti.

Termasuk drier dan freon+oli kompresor AC juga. Sukur-sukur sekalianseal-seal sambungan AC. Ini sering bikin masalah bocor. Drier yg udah kadaluwarsa juga bikin kompresor kasihan kerjanya ntar. Oia, avap bersihkan juga.

Plus beberapa hal yg kita curigai udah rawan ganti: kaki-kaki, ban, water-pump, thermostat, dll. Karena itu semua tersembunyi dan rawan bikin runyam kalo ndhak diganti. Ya sekali lagi kecuali kalo sellernya bilang udah ada penggantian itu sebelumnya.

Kalo mau joss lagi, ya restorasi. Mesin turun setengah buat dibersihkan, semua gasket diganti baru, termasuk seal-klep. Serta pastikan bearing-bearing dalam kondisi lancar: bearing AC, tensioner, dll.

Itu semua kalo dikerjakan di mobil lawas sejuta umat, biayanya cuman sekian persen dari harga perolehan mobil. Kalo di BMW, itu semua bisa sama bahkan melebihi harga beli mobilnya!

Suka ndhak suka, senang ndhak senang, percaya ndhak percaya, plis jadikan ini pegangan. Dan inilah emangf yg bikin harga biem jatuh hancur. Soale maintenisnya emang sering mengejutkan dan bikin shock bagi sesiapa yang memaksakan persepsi maintenis biem kayak mobil jepangan pasaran.

#Saya duliu beli biem juga bisa dipakai dan larinya kuencang koq! Meski sekarang ngangkrak. 😛 😛 😛

Secara sederhana, yang musti kita pegang kala nyari biem seken secara umumnya:

  1. Prinsip ngambil biem adalah se-baru mungkin/semuda mungkin tahunnya. Biem itu newer is overall better.
  2. Jangan habiskan budget buat ngangkat aja. Budget yg tersedia musti dipecah/disiapkan buat: ngangkat + benah-benah awal.
  3. Nah, dari budget yg disiapkan itu nantinya baru bisa diarahkan bagusnya ke model apa.
  4. Mau apapun tipe biemnya, persyaratan dasarnya adalah: kita musti tahu bengkel rujukan, paham teknis-teknis dasar: cek/nambah air radiator – kebanyakan tipe biem pakai sistem bleeding, dan paham semua makna/maksud indikator di instrument-cluster. Wajib! Terserah gimana cara Anda.

Tambahan dikit: pas hunting upayakan printhilan slow-movingnya dalam kondisi bagus. Slow-moving ini macam parts/kondisi interior, lampu-lampu, dll. Soale bikin bagus itu semua, budgetnya alamak bener deh!

Nah, di atas saya bayangkan: dari budget yg disiapkan itu nantinya baru bisa diarahkan bagusnya ke model apa. Pilihan model ini, nantinya akan disesuaikan dengan selera Anda.

Akan ada sedikit kompromi di sini. Seri 3 mungkin harga perolehannya sedikit lebih tinggi ketimbang seri lainnya, khususnya seri 5. Karena biem ini emang yg paling pasaran dan paling dicari. Maklum, rasa dan sensasinya tetep biem, sementara dia relatif paling irit dan maintenisnya paling mudah+murah diantara seri-seri biem lainnya. Meski per varian nanti bisa saja menghasilkan kesimpulan yg berbeda. Tapi secara umum bisalah kita bilang kayak gitu kan ya? 😀

Kalo misalnya satu varian, misalkan E34 M20 vs E34 M50 vs E34 M50TU (Vanos); ya tetep prinsipnya yg terbaru mungkin. Yakni M50TU. Karena kalo dalam kondisi optimal, tentu varian terbaru yg meberikan optimasi paling bagus. Optimasinya pada umumnya: bensin lebih irit, namun tenaga lebih gedhe. Kalo perkara maintenisnya gimana, itu tergantung kondisi si mobil aja kalo khusus case spesifik kayak gini.

Jadi inti dan kuncinya sih ya itu tadi: sebaru mungkin yg budget kuat ngangkat plus sekalian maintenisnya.

DARI segala susahnya nyari biem plus maintenis awal tersebut, sayangnya biem cuman ngasih satu hal saja: kepuasan tiada tara nan tak tergantikan.

Gak percaya? Terserah koq. 😛 😛 😛

IMHO, CMIIW. Ini cuman pikiran subyektif saya pribadi, monggo kalo ada yg mau ngoreksi atau nambahi.

Moga membantu & bermanfaat. Terima kasih sudi meluangkan waktu membaca clometan saya.

– FHW TU Non-Vanos Halah Mbuh

Advertisements

BMW E34 520i Non-Vanos

Untuk BMW E34 520i non-vanos , perhatikan aja:

  • Mesin jangan pincang, apapun alasan(seller)nya.
  • Knalpot jangan sampe ngasep pedih apalagi sampe berasep putih yg pedih banget.

    Kalo berasep banyak pagi-pagi dan ndhak pedih, itu malah sehat. Asep embun, kompresi mesinnya masih bagus brarti.

  • Jalankan pelan. Mobil jangan sampai tersendat-sendat.

Paling enak sih kalo seller-nya fair: kapan km terakhir tune-up: ganti oli, ganti filter oli, kiras transmisi, ganti filter udara, ganti filter bensin.

Jadi maintenisnya dapet dikira-kira.

***

Bener kata lik Berlin Sianipar: utamakan interior rapi. Mesin relatif mudah untuk dibenahi.

Namun demikian, pastikan:

  • Power-window lancar semua.
  • Semua kaca gk ada yg retak.
  • Lampu-lampu utuh.
  • Kabel gk ada jumper-jumperan acakadut.

Kalo jadi meminang, jika tidak ada riwayat perbaikan/perawatan barusan dari seller, maka persiapkan kocek buat:

  • Tune-up total (ganti oli, filter oli, filter udara, filter bbm).
  • Cek kesehatan rumah sekering (fuse box item di bagian kiri kompartemen mesin). Semprot total sama penetrant. Pastikan gk ada soket yg gosong. Lantas cadangkan sekring cadangan yg bagua. Jangan yg ece-ece. Gampang meleleh ntar.
  • Karet wiper diganti. Plafon-plafon dibersihkan.
  • Waspadai restorasi kaki-kaki. Ini muahalll: total jendral bisa 10jutaan. Tapi coba deh cek dg biaya ganti total kaki-kaki corolla atau innova. Rasanya so-so aja. 😀

    Tapi ini bisa dibikin gradual, gk langsung total, tapi kalo bisa per paket biar ongkos kerjanya gk dobel-dobel.

    Sekarang udah banyak bengkel kaki-kaki yg bisa rekondisi kaki-kaki bmw dg hasil kerja ajib koq.

    E34 adalah bmw yg termasuk generasi ekonomis. Shocknya tergolong paling murah diantara semua generasi bmw, khusunya generasi kode bodi setelahnya (e36, dst).

  • Buat pernak-pernik yg biasanya atas dasar rekues istri. Kalo dituruti, ntar istri pasti seneng. Dan biemnya ndhak boleh dijual. Jangan lupa ajak turing inisiasi buar perkenalan rasa si biem dg keluarga.

Kalo sampe semua pada bilang enakan naik biem ketimbang innova, itu bukan sentimen emosional.

Itu fakta.

Coba aja.

Selamat datang ke dunia biem.

Jangan hiraukan kata orang yg katanya, katanya, katanya, padahal mereka gk tau apa-apa.

Buktinya kuta di sini bisa-bisa aja koq miara biem dg tenaga yg beneran apa-adanya, bukan adanya apa.

Kalo orang bilang biem itu partsnya mahal, perawatan susah, bensinnya boros, percayalah mereka itu cuman katanya dan sesungguhnya benar adanya. Lho? 😁

Salam innova. Eh…

Mencintai Perbedaan Dengan Hati

Di keluarga besar kami, ada kendaraan: beberapa mobil Jepang dan beberapa mobil Eropa.

Masing-masing punya positioning dan fungsionalitas sendiri-sendiri.

Ada yg masih pake karbu dan perawatannya super guuuampanggg mudahhh dan murahhh serta muatnya banyak plus dijual kembali harganya oke buangettt. Mobil legenda yg rasanya luar biasa campur aduk tak karuannya.

Ada si imut VVTi yg bensinnya uiritttttt puollllll tapi rasanya yaaa gitu deh.

Ada yg bbm-nya wajib jib jib pertadex/shell diesel dan haram jadah solar busuk yg meskipun mahal harga per liternya tapi lumayan bisa dibilang irit konsumsinya ketimbang mobil Eropa meski tetep jauh lebih boros ketimbang si VVTi mesin kecil; tapi ya gitu rasanya: gemlodhak ndhak karuan dibanding si mobil Eropa.

Dan ada mobil Eropa dengan ciri khas (baca: stigma) permanennya: parts muahalll, bensin buorosss, dan dijual kembali serasa dihibahkan aja ke orang. Tapi rasanya tiada pernah bisa tertandingi dan tergantikan oleh yg manapun yg ada di kami.

DARI beragamnya barisan kendaraan yg ada tersebut kami semua akhirnya bisa mendapatkan kesimpulan hati:

kami bisa mencintai si mobil Eropa yg tiada pernah tertandingi rasanya, karena berkendara itu bagi kami adalah soal rasa dan pengalaman di perjalanan; meski perawatannya bikin kami mau muntah;

tanpa harus membenci sedikitpun mobil-mobil yg punya fungsional tinggi meski kami anggap tanpa ada rasa (soul)nya.

Sebab seenak-enaknya mobil Eropa yg ada di kami, pada suatu ketika, yakni ketika kami butuh fungsionalitas tertentu, mereka para mobil Eropa (sedan) itu mendadak jadi barang useless yg ndhak berguna sama sekali.

INI kondisi yg kami rasakan sendiri dan kami alami sendiri. Bukan dari “katanya, katanya, katanya”; bukan dari kondisi berdasar apa kata orang. Apalagi orang yg ndhak hidup bersama mobil Jepang(pasaran) dan mobil Eropa sekaligus.

***

Kami bisa mencintai mobil Eropa dan Jepang kami sepenuh hati dengan beragam karakternya masing-masing.

Kami bisa mencintai mobil Jepang dan mobil Eropa kami dengan sepenuh hati dan berdasarkan perbedaan masing-masing kondisi.

Kami bisa mencintai mobil Jepang kami yg irit dan murah perawatannya tapi ancur-ancuran rasanya tanpa pernah sedikitpun membenci mobil Eropa yg boros dan muahalll maintenisnya itu.

Kami bisa mencintai mobil Eropa kami yg luar biasa tak tertandingi enaknya meskipun mihil maintenisnya tanpa pernah membenci sedikitpun mobil Jepang yg soul-less namun fungsionalitasnya super tinggi dan bisa membuat mobil Eropa kami mendadak useless pada suatu kondisi.

– FHW Eropang.

Pengetahuan Tentang Lebar Tapak Ban Dan Pengaruh Harganya Serta Hal-Hal Lain Yang Berkaitan Dengannya

Saya sih ndhak tertarik dengan supercar gituan. Selain masalah selera: saya lebih suka mobil buas bertampang (agak)biasa macam BMW-M atau Audi-RS (biar agak enak ngomongnya) juga masalah doku so pasti tentunya (nah ini inti sebenarnya. Klasik banget kan? Hehehehe…). Yakh, namanya beli baju kan musti ukur badan sendiri. Ya tho ya tho?

Cuman saya ndhak pernah lupa tentang bannya supercar/sportcar ginian. Kapan lalu pas di toko ban gedhe di kotapraja sana, saya lama tertegun memperhatikan pricelist ban dengan spek sportcar: tapaknya mayan luebar banget dan profilnya mayan tipis: 305/35 rimnya lupa, mungkin 20.

Harganya sebiji 12jt untuk merk kelas menengah-atas yg ada di pasaran Indonesia. Untuk merk-merk papan atas ndhak ada pricelist-nya di toko tersebut.

Spek dan harga yg tampak teramat sangat aneh sekali banget bagi saya, meski mungkin itu sangat umum lumrah jamak bagi Anda-Anda yg biasa cangkruk di Sentul sambil ngamati orang-orang naik mobil trondhol jeroannya dengan (suara)knalpot ndhak bener muter-muter sirkuit. Ampun likkk!!! 😀

Selain harganya yg teramat sangat mencengangkan sekali banget bagi ukuran saya pribadi, satu hal lagi yg saya meyakini: kayaknya ban ukuran tersebut ndhak ada yg jual copotan di lapak ban gedhe di pinggir jalan. Kalo 205/65-15 atau atau 215/55-17 buat badak kan relatif banyak banget, setidaknya ada aja di sana. Asyik tho? Yekan?

Well liks, inilah opini saya berupa pengetahuan tentang lebar tapak ban dan pengaruh harganya serta hal-hal lain yang berkaitan dengannya. Jadi ini semua sebenarnya saya ngomongin apa sih ya?

– Freema Ban Widiasena
Pelanggan lapak jual-beli (pinggir jalan tidak) online.

Respect Your Older

Arab & UAE ini isinya orang kaya semua. Receh tipisss kalo cuman beli biem baru.
Tapi ternyata ada yg masih melestarikan biem tuwir.

Well, setiap seri biem baru yg muncul emang selalu membawa fitur dan teknologi baru yg meninggalkan kakak-kakaknya jauh di belakang. Secara teknis emang demikian.

Tapi justru semakin tua biem, kesan dan karakternya bukannya luntur namun malah semakin kuat.

Kenapa kesan dan karakter biem tuwir semakin kuat? Karena apa yg dipijakkannya: mengedepankan fitur dan teknologi, senantiasa dipertegas oleh adik-adik generasi barunya itu tadi. Secara filosofis rasanya inilah adanya.

Mungkin inilah kenapa muncul semboyan: respect your older. Hormati tetua kita.

Dan emang pada kenyataannya, melihat biem baru itu kadangkala (cuman) seperti melihat segepok uang belaka. Kadangkala lho, kadangkala! 😛 Namun melihat biem tuwir yg dilestarikan, itu seperti melihat semangat, meski di belakangnya ada bayangan segepok uang juga sih! 😀

So, apapun tipe seri dan varian biem Anda-Anda semua, salut; Anda adalah bagian dari sejarah yang tak pernah terputuskan. Dan justru terus sambung-menyambung dengan hadirnya biem-biem baru yg muncul satu per satu bak air bah itu.

– Freema HW
Lagi ngomongin biem (tua) orang yg cakep-cakep itu, bukan ngomongkan biem (tua) saya sendiri. Paham?

Untuk chit-chat biem monggo ngangkring-online dimari https://m.facebook.com/groups/323699264381705

#JanganBeliBiem #JanganBeliBMW

Ada sebuah komeng di sebuah trit: biem dengan usia belasan bahkan puluhan taon, apa yg bisa diharapkan (untuk daily usage)?

Yup, sama sekali ndhak ada, jika kita berparadigma memperlakukannya kayak mobil baru -se-“murah” apapun itu mobil baru- yg tinggal isi bensin ganti oli dan bejek gas. Plus masih ada garansi dari pabrikan.

Mobil baru -se”murah” apapun itu- yg kayak gini: tinggal isi bensin dan ganti oli doang inilah yg paling cocok buat daily usage.

Lalu buat apa biem itu? Beberapa rekan mengatakan itu cuman buat hobi saja. Mobil yg disayang-sayang, karena meskipun rasanya masih enak – jauh lebih enak ketimbang mobil baru yg harga perolehannya sama, dia tetep kurang cocok karena umurnya yg udah tua. Potensi terjadinya unexpected-trouble masih terpampang di depan mata.

Well, fix di situkah?

Ternyata belom tentu juga. Saya mendapati beberapa rekan menggunakan biemnya untuk penggunaan harian. Buat ngantor saban hari, khususnya musim penghujan gini. Atau buat wira-wiri ke mana-mana urusan kerjaan. Normal-normal aja. Nothing scary happen. Ndhak ada kejadian horror yg terjadi.

Mungkin selain beruntung, atau juga emang perawatannya boleh gitu, bisa jadi karena paradigmanya beda.

BEGINI, kata seorang temen, dengan duit yg sama kita bisa “menciptakan garansi” sendiri. Sederhana kata, paradigma harga beli biem yg selama ini ada dan tertancap di persepsi kita dan persepsi banyak orang musti diubah.

Kalo selama ini kita mungkin berpikiran harga beli atau harga perolehan adalah harga saat kita membeli itu si mobil (bekas), dan kemudian ada biaya TAMBAHAN berupa perbaikan-perbaikan, entah ringan atau berat, seusai kita ngangkat si mobil;

maka selanjutnya kita musti mengubah persepsi tersebut menjadi: harga beli atau harga perolehan adalah harga ngangkat si mobil plus biaya restorasinya. Bukan lagi perbaikan-perbaikan, melainkan restorasi.

Atau biar lebih mengerucut, kata restorasi ini kita ganti aja dengan rejuvenasi alias penyegaran semua komponen yg diperlukan untuk disegarkan. Kalo restorasi, kesannya kayak membangun ulang semua mobil menjadi seolah baru lagi. 😀

Maka, rejuvenasi ini akan lebih kompleks, luas, dan banyak skupnya ketimbang perbaikan-perbaikan yg sifatnya reaktif. Alias yg rusak aja yg diperbaiki.

Rejuvenasi akan bersifat preventif. Dengan kata lain, meskipun ndhak rusak, kita juga perlu mengganti apa yg mesti disegarkan.

Contoh: kalo perbaikan-perbaikan, maka parts kaki-kaki yg udah sowak dan oblak aja mungkin yg kita ganti. Kalo rejuvenasi, maka semua komponen kaki-kaki musti kita ganti.

Kalo perbaikan, maka water pump yg oblak aja yg kita ganti. Tapi kalo rejuvenasi, seluruh cooling-system akan kita ganti. Dengan begitu, kita bisa meminimalisasi terjadi unexpected error alias “menciptakan garansi” sendiri.

Banyak duitnya dong?

Jelas!

Namanya juga rejuvenasi. Namanya juga preventif. Namanya juga menciptakan garansi sendiri.

So, ndhak bisa lagi sebuah biem (seken) kita tebus dengan harga ngangkat mapuluh juta kemudian perbaikan-perbaikan awal lima atau mabelas juta. Sebuah biem yg kita angkat mapuluh juta, bisa jadi ntar biaya rejuvenasinya mapuluh juta juga.

Sadis?

Pasti! Tapi itulah harga yg kmusti kita bayar buat menciptakan garansi sendiri.

Lantas dengan biaya dan proses sebegitunya, kita bener-bener mendapatkan garansi sebagaimana kita beli mobil baru?

Kalo dilihat secara matematis dan probabilitas statistik, mungkin tetap tidak. Sebab bisa jadi meski kita udah ganti wiring-set, ada soket yg kelewatan ngepong sehingga memutus arus dan membuat si biem berhenti mendadak di tengah jalan. Namun secara realistis, kejadian macam ini jarang saya dengar berita dan kejadiannya.

Kalo ada berita biem kawan-kawan trouble di perjalanan, setelah kita audit, biasanya terjadi karena kurang perawatan. Dan saya tau bener contoh biem yg direstorasi, kemudian dirawat dengan skedul perawatan yg semestinya (ingat teori 10rb km: Oil ChangeInspection IInspection II, cek pdf-nya di sini) ternyata ya bertahun-tahun dipakai ya aman-aman saja. Kalo toh ke bengkel, kalo ndhak perawtaan rutin sebagaimana skedul tersebut, palingan ya upgrade-upgrade apa gitu.

DAN ini semua kembali ke masalah mental. Dengan duit 100jt, kita siap ndhak merejuvenasi sebuah biem tua dan menikmati segala kelebihannya: kencang, nyaman, stabil, di punggung ndhak sakit, dan mungkin aja sih mungkin semacam bergengsi geitu;

atau kita nebus aja LCGC misalnya yg maaf guyonannya kena hembpasan angin aja udah geyal-geyol dan dijalankan di “jalanan Indonesia pada umumnya” rasanya kayak ngepruk punggung namun irit banget dan dapet garansi pabrikan.

Saya tidak mengatakan mana yg lebih baik., Ini adalah pilihan. Sebab di keluarga besar kami, ada koq:

  • mobil “pasaran” baru: ada yg sedan 1500cc VVTi, ada yg LMPV 7 seater 1400cc, ada yg MPV 7 seater 2000cc. Ketiganya beli gress, dan dibeli dengan alasan sendiri-sendiri, terutama sih karena kapasitas angkut orangnya itu 😀 Hehehehe;
  • ada mobil lawas sejuta umat pada kalanya: Kijang Grand Extra;
  • ada SUV berbasis pikap: Ford “X-verets” Everest;
  • dan mobil premium lawas: ada yg V8 dan kami beli dengan kondisi super well maintained meski sekarang udah remuk dan ada V6 yg terejuvenasi (biem ndhak punya V6);

sehingga sedikit-banyak saya berani berkata bahwa saya memahami tabiat dan karakter masing-masing.

Dan pilihan saya pribadi: tetep juauh lebih enak bawa mobil premium lawas yg terejuvenasi/well maintained. Ulang-alik Kediri-Jakarta Jakarta-
Kediri berkali-kali PP alhamdulillah ndhak ada trouble. Dan badan rasanya enaaak banget. Bensinnya? Yg MPV 7 seater 2000cc kayaknya ndhak lebih irit ketimbang itu V8 3000cc atau V6 2600cc dengan bobot sama atau malah juauh lebih berattt.

Kalo pake mobil (sedan) 1500cc VVTi gress yg super irit, emak saya bawaannya menggenggam erat handle/pegangan tangan atas terus-terusan tatkala saya mbejek gas, melanggar sedikit di atas batas kecepatan atas jalan tol. 😀 (Jangan ditiru. Karena saya tau kelakuan Anda biasanya melanggar banyak dari batas atas kecepatan jalan tol. Maka niru saya artinya downgrade tho? 😛 😛 😛 Hahahaha!)

Sementara pake mobil premium lawas, emak saya ndhak percaya kalo beberapa puluh meter sebelumnya kami barusan mengalami pecah ban saat saya jalan santai 140kmh, setelah sebelumnya menghajar lobang aspal. Ini kejadian faktual. Emak saya yg ndhak ngerti mobil, sering saya jadikan parameter rasa sebuah mobil.

Kemudian istri saya yg saya ajak naik sebuah LMPV tiga baris 7 seater (katanya, tapi sempitnya minta ampun) gresss keluar dealer, malah sambat dan lebih demen naik biem tuwa 4 silinder umur 30 taon punya temen.

Ya itu, asal direjuvenasi dan dirawat dengan bener, kekhawatiran terjadinya unexpected trouble/error bisa diminimalisisasi.

Dan saya khawatirnya, garansi pabrikan terhadap mobil baru itu, sebagaimana kata mereka: limited warranty alias garansi terbatas, jangan-jangan lebih menyentuh aspek psikologis kita ketimbang aspek teknis. Nyatanya, mobil gress yg bergaransi tetep ndhak dapat pertanggungan apa-apa kala velg peyang dan ban hamil gara-gara menghajar lobang aspal.

Ingat, garansi pabrikan itu kalo kita cermati lebih kepada garansi karena kerusakan produksi, bukan kerusakan pemakaian lho! 😀 Artinya, kalo lolos dari kerusakan produksi, secara faktual garansi itu sebenarnya seperti ndhak pernah terjadi.

Dan di jalanan pun, mobil anyar yg minggir dan buka kap mesin dengan asep mengepul dari ruang mesinnya ada aja koq kejadiannya. Tapi ini bukan berita menarik untuk diviralkan. Akan jauh menggugah dan mengundang esmosi pembaca jika yg diviralkan adalah sebuah biem tua yg mogok, atau kecelakaan, atau kebakaran, atau segala bentuk celaka lainnya.

Bagi hater biem, maka ini akan menjadi makanan empuk: mobil mewah koq celaka. Bagi fansboy biem, ini akan menjadi bahan pertahanan reaktif: itu karena kurang perawatan, salah perawatan, dll dll dll.

Mobil itu sebuah mobil. Alat transportasi. Eh ternyata bisa membuat kubu-kubuan dan membawa aspek psikologis juga. Hadew…

Akan tetapi, kenyamanan, keantengan, stabilitas, dll itu rasanya bukanlah aspek psikologis, Itu semua bisa diukur mustinya. Dengan seismograf, alat pengukur benturan, dll dll misalnya. Saya ndhak paham metode teknikalnya. Tapi saya meyakini demikian adanya.

Dan kejadian barusan; saya akhir-akhir ini gantian mbawa X-verest, nama buat Ford Everest kami. Setelah dulu biasanya keseharian mbawa Kijang Grand Extra yg barangnya masih ada dan tersimpan di garasi, sekali-sekali dipakai dan dipanasi. Mbawa kedua jenis mobil ini, kalo ada polisi tidur wajib ngerem. Kalo ndhak, badan bisa kelempar dan kepala mentok plafon.

Mendadak saya dijemput temen bawa biemnya. Sebuah Seri 3 berusia 20 taon. Eh pas melewati poldur deket rumah yg langganan saya lewati, doi ndhak ngeliat dan lupa ngerem tentunya. Pada kecepatan ala dalam kompleks perumahan sih!

Tapi tetep saja saya refleks berteriak dan tangan mendadak menggenggam handle/pegangan atas buat siap-siap kelempar.

Eh ndhak terjadi apa-apa. Cuman jendhul-jendhul enak gitu. Kalo mbawa X-verest atau Kijang, bukannya jendhul-jendhul enak tapi pasti juendhulll glodhakkk!!!

***

SEMUA kendaraan yg kami ceritakan di sini adalah ada di keluarga besar di rumah. Bukan ngomongin kendaraannya orang lain. Kecuali itu Seri 3 punya temen atau kendaraan yg saya deskripsikan lain.

Jadi pilih mana?

Kalo paradigma Anda ngangkat biem tua adalah sebagaimana ngangkat Kijang tua, yg harga perolehannya adalah = harga beli sementara biaya perbaikan adalah biaya TAMBAHAN, saya sangat menyarankan jangan pernah sekali-sekali beli biem. #JanganBeliBiem #JanganBelBMW

Tapi kalo Anda bisa menyadari dan bisa mengatur budget untuk ngangkat+rejuvenasi sebagai harga beli/harga perolehan, maka silakan bicarakan lebih intensif dengan keluarga apakah tetap ngangkat LCGC misalnya atau biem tua terejuvenasi tsb.

Tapi ingat: jangan sampai salah milih bengkel biem. Silakan konsultasikan metode perawatannya dan ke mana arah perginya dengan rekan-rekan di angkringan-online ini.

Dan serejuvenasi-rejuvenasinya biem tua, kalo bisa jangan sampe salah milih bahan. Bukannya rejuvenasi, khawatirnya yg ada malah dapet bahan yg sewderhana katanya unrepairable. Misal: liner silinder udah baret dan krowak. Dll.

Semua tetep bisa diperbaiki atau diganti baru. Tapi takutnya bukan lagi rejuvenasi dan Anda tinggal ganti oli + isi bensin + bejek gas ke depannya tapi malah over budget dan biem cuman pindah bengkel tanpa sempat kita pakai dengan puas. Inilah yg saya istilahkan secara kontekstual unrepairable. Oleh karena itu ajaklah mekanik yg terpercaya untuk hunting bahan.

NGERI? Syerem? Menakutkan? Bikin ragu?

Yawdah, dengan budget yg sama belilah LCGC saja. Atau belilah mobil seken lain yg bisa jalan tanpa harus rejuvenasi-rejuvenasian. Selesai persoalan. Anda akan bebas dari kekhawatiran psikologis ke depannya. 😀

Sebab beli biem itu emang ndhak cukup kalo punya uang saja. Yg pertama diperlukan adalah: niat, niat, dan niat.

Semua ini hanyalah opini berdasarkan pengalaman pribadi saya. Silakan bagi pengalaman Anda juga yg mungkin berbeda dan berkebalikan dengan ini semua. Biar bisa cover both side story alias tabayyun.

Matur nuwun.

– Freema Bapakne Rahman
Bimmer enthusiast with great passion.

Remember, we talk about passion, not about money. Inget!!!

Bengkel Khusus Kaki-Kaki

Untuk menyiasati masalah (khusus) kaki-kaki, kalo kita blank sama sekali, pasrahkan aja ke bengkel spesialis kaki-kaki; yg kalo di Jakarta macam Jantra atau Lili.

Saya sih lebih suka ke Lili. Ndhak tau kenapa. Kayaknya siy ongkos kerjanya sedikit lebih murah ketimbang Jantra, tapi saya ndhak pernah membandingkan langsung, cuman perasaan aja 😀 Cuman ndhak tau aja, saya koq lebih sreg ke Lili sejauh ini. Hasil kerjanya: Audi kami yg udah 5 tahun di tangan, dua kali kami pasrahkan ke Lili.

Yg pertama ganti total kaki-kaki. Yg kedua repair sepasang shock dan sebiji bushing doang, yg jebol karena kejedhog parah di Pantura.

Dulu pertama kali ngangkat juga kami rekondisikan total kaki-kaki. Dikerjakan oleh mekanik di pusat onderdil, parts belanja sendiri. Jatuhnya rasanya sama aja siy dengan masrahkan ke bengkel spesialis kaki-kaki. Cuman kalo macam di Jantra atau Lili, mereka ngasih garansi setahun. Kalo beli parts sendiri dan dikerjakan oleh mekanik spesialis kaki-kaki, ndhak ada gransinya. Entah kepake atau ndhak itu garansi, at least bikin ati ayem aja siy…

Lili ada di Haji Nawi atau BSD. Kalo Jantra malah ada di beberapa kota di seantero Jawa. Di kota kecil Kediri sini Jantra juga ada. Tapi rasanya bukan karena pasarnya, melainkan karena empunya Jantra berasal dari Kediri sini, tepatnya Tunglur/Badas, Pare.

Se-blank apapun kita ama kaki-kaki, mereka -baik Jantra maupun Lili- 99,999999% fair ngasih advisnya & ngerjakannya, pun ongkosannya. Kalo toh kerasanya mahal, karena memang habisnya ya segitu.

Maklum, kadang menyelesaikan masalah di kaki-kaki itu musti komprehensif. Maksudnya, pada case tertentu, parts yg kondisinya 50% bahkan masih 70% pun wajib diganti ketika parts pasangannya udah ancur. Karena jika tidak, malah akan segera timbul masalah baru karena beban kerja yang tak imbang karena disparitas kondisi parts yg mustinya bekerja simultan gitu.

Nah, bengkel kaki-kaii biasanya bisa memberikan saran atas kondisi demikian ini. Pun biasanya mereka mematok harga paket. Bushing misalnya, meski yg ancur empat dari total enam biji misalnya, akan mereka ganti semuanya. Tapi kalo cuman sebiji doang karena case khusus, seperti sebiji bushing yg pecah karena kejedhog parah di pantura, ya mereka ganti cuman sebiji aja.

***

Ini khusus masalah kaki-kaki.

Tapi bukan berarti asal bengkel spesialis kaki-kaki bisa ngerjakan kaki-kakinya BMW atau mobil Eropa lainnya. Belom tentu.

Belom tentunya bukan karena masalah skill, melainkan karena mereka ndhak nyetok parts-nya; karena beberapa parts ada yg bisa direpair, misalnya bushing atau joint atau mungkin juga shock – kalo mereka memang sanggup ngerepair dengan skill/proses tinggi, ada yg rasanya musti ganti, misalnya support/guide-shock.

Seperti di Kediri sini, ada bengkel kaki-kaki super kondang karena pengerjaannya rapi, presisi, dan harganya juga menginjak bumi. Nyaris semua penggemar otomotif kenal bengkel tersebut.

Tapi kalo udah merestorasi kaki-kaki BMW, sering ditolak. Karena mereka tak ada cadangan/stok parts-nya. Sementara untuk mobil lain, kebanyakan bengkel kaki-kaki sekarang kadang justru lebih suka nyetok/nge-replace si parts ketimbang ngerepair, seperti bikin bushing sendiri atau membuka dan mengganti lapisan teflonnya joint dan menutupnya kembali dengan rapi. Maklum, proses seperti ini kan ngabiskan waktu kerja. Sementara replacement parts di pasaran aftermarket sekarang jumlahnya udah pada melimpah dengan harga yg semakin terjengkau dan kualitasnya sangat layak diterima, udah kualitas OEM semuanya banyakan.

Dan juga bukan berarti bengkel spesialis tak pantas mengerjakan kaki-kaki. Asal kita tau dan percaya pada kapabilitas dan reputasi mereka, it’s ok koq! Intinya siy: jangan sampe ada salah analisis, sehingga parts yg mustinya masih sangat layak dipakai tanpa menimbulkan dampak jadi ikutan terganti atau sebaliknya parts yg mustinya diganti jadi kelewatan sehingga masalah kaki-kaki belom tuntas dan malah bikin dua kali kerja (plus ongkosnya). Kan ginian ini makan waktu dan buang uang jadinya.

BENGKEL SPESIALIS

Kalo di Depok, Anda bisa masrahkan biem Anda, termasuk kaki-kaki, ke bengkel kebon.

Di BSD, untuk sektor mesin bisa ke Pakpuh Purwa Prayitna yg ada di BSD Autoparts, yg sebelahan blok sama Lili yg di Sentral Onderdil BSD.

Sementara yg di kawasan Bintaro, saya sangat merekomendasikan Mas Irwan Engine-Elektro di BTC. Mas Irwan ini sebenarnya spesialis kelistrikan mobil, tapi untuk kasus-kasus lain doi juga sanggup nangani, karena pynya mekanik juga. Dan doi nerima bukan cuman BMW, melainkan semua merk, terutama merk aneh-aneh, dari Jaguar sampe Maserati pun doi atasi.

Kalo di Blitar, jelas langsung aja ke Karya Timur Autowroks.

Di Kediri, Anda bisa kontak sama Bang Rico.

Di Surabaya bisa hubungi Pak Rudi atau Mas Nur (N-Motor).

Yogya bisa ke Pakdhe Bambang OB atau Lik Sapto Kesen. Kalo AC bisa lari ke Lik Defri juga selain mereka berdua. Ada juga bengkel speialis BMW lain yg juga direkomendasikan oleh banyak teman lain, tapi saya belom mengenalnya. Ingat, saya belom kenal bukan berarti bengkelnya tidak rekomended lho!!! Kayak macam apa aja… 😀

Bandung ke Om Eko Garasibmw.

***

JADI intinya sekali lagi, kalo kita blank dengan kaki-kaki, bawalah ke bengkel spesialis kaki-kaki, atau bengkel speialis BMW yg udah saya sebut di atas, yg mana dalam hal ini saya pribadi merekomendasikan Jantra atau Lili (meski saya lebih suka ke Lili).

Ini semua cuman IMHO alias penilaian saya pribadi, mohon di-CMIIW.

– Freema HW