Newer Overall Better

Saya dari Malang pengguna E36 tahun ’96.
Rencana mau ganti ke E46 tahun 2004 atau E90 pre-facelift.
Sudah sempet googling soal keduanya.
Mungkin disini ada yg make E46 atau E90, mohon review-nya ya: soal kenyamanan, penyakit, dll.
Matur suwun.

Demikian sebuah posting pertanyaan di angkringan-online.

Saya coba awali mancing perkara dulu, moga-moga di bawah ntar ada yg mbetulkan.

Begini…

  1. Prinsip dasar teknis biem (seken) itu: newer is overall better, tapi juga makan duit lebih banyak. Jelas, karena teknologinya lebih update, maka ongkos bedak dan gincunya juga ndhak sembarangan.
  2. Prinsip dasar ekonomi mbeli biem seken adalah: jangan habiskan seluruh budget hanya untuk membeli. Pecah jadi dua segmen: ngangkat mobilnya + biaya benah-benah awal.

Berapa biaya benah-benah awal ini?

Ini yg sangat relatif, tergantung tipe, tahun, dan kelangkaannya. Tipe dan taon yg udah kelewat tua maka maintenisnya justru mungkin akan lebih mihil ketimbang tipe dan taon pasaran.

Tapi prinsipnya: makin baru makin banyak biaya maintenisnya. Ini teori. Praktiknya di lapangan bisa aja sangat kasuistis.

Berapa kisarannya aja untuk biaya benah-benah awal ini?

Lebih detailnya kita bahas di angkringan-online saja. Soale rentan berubah, agak riskan kalo saya cantumkan di sini. Soale mungkin saat posting ini dibaca lagi suatu saat kelak, nilai-nilai angkawinya sudah berubah terus, kayak posting Memilih BMW yg parameter angkawinya udah berubah karena itu posting saya ketik taon 2011, enam taon silam. 😀

***

PERIHAL komparasi teknis antara E46 vs E90, tentu dari sisi keseluruhan (overall) akan jauh lebih maknyusss E90: dimensinya, fiturnya (udah iDrive), dll. Juga rasio power mesinnya.

Tapi ya itu, buat mbenahi audio E90 aja udah setara nginstall audio kelas hi-end karena saking ribetnya dan semuanya saling terintegrasi. Sepintas yg tampak mata: itu monitor sama head-unitnya kan udah ada (installed) dan terpisah posisinya tho? Demikian sedikit petuah yg ane denger langsung dari suhu (suka huru-hara) Lik Abi Bintara yg belakangan ini nyaris ndhak pernah posting karena sedang sibuk “ngetik” pake mesin ketik yg empuk dan ginjur-ginjur. (Kecuali pas pitanya merah, mungkin doi nulis pake tangan). 😀

Belom lagi transmisi E90 yg udah mekantronik: gabungan dari mekanikal dan elektronis. Beda sama E46 yg masih mekanikal di dalam jeroan transmisinya, katakanlah demikian sederhananya.

Ribet? Mahal? Tapi canggih? Jelas, wong teknologi baru bin mutakhir yg mungkin baru akan hadir sepuluh taon lagi di mobil sejuta umat.

Sementara E46, meski saya pribadi masih belom bisa menerima keberadaan sisi teknis (apalagi sisi ekonomis)nya mobil ini, sudah relatif mudah ditangani ketimbang E90.

Cuman bawaan khas mobil tetep ada. Misal gasket yg musti diganti tiap sekian puluh rb km (saya lupa, moga-moga rekan-rekan E46ers ada yg ngoreksi); atau konstruksi kaki-kakinya yg sudah secanggih seri atasnya (E39/E38) dengan bahan full-alumunium: menjamin kenyamanan berkendara tapi ya gitu, kurang repairable untuk bimmerfan kelas saya (saya cocognya sebenarnya cukup Kijang lawas saja, bukan biem. 😀 Hehehehehe…).

Bahkan kalo ngganti alternator E46 dg ampere yg lebih tinggi pun perlu penyesuasian via diagnostic-tool (scanner). Tapi ini bukan hal yg ribet. BMW sejak era akhir 90an sudah wajib musti ditancepkan ke diagnostic-tool kalo mau ngrawat/repair. Yg ndhak wajar justru kalo ndhak ditancepkan scanner gitu: antara mekaniknya hebat luar biasa atau entahlah. 😀

Tapi ya gitu, nyari printhilan E46 secara umum rasanya (jauh) lebih murah ketimbang E90. Head-unitnya pun bisa diganti pake Dynavin, ajib deh, umurnya secara loncat semuda E90.

Tapi ya gitu, harga Dynavin ini sendiri juga ajib. Bahkan kalo mobilnya dijual, biasanya Dynavin-nya dilepas dan dijual terpisah, malah lebih mahal jatuh dapetnya.

***

JADI kesimpulannya, maaf saya ndhak bisa menjlentrehkan sisi teknis dari keduanya. Tapi sebelum mengupas sisi teknis lebih lanjut, intinya saya rasa balik ke itu tadi: seberapa siap budget kita mau ngangkat.

Kalo budgetnya cuman siap untuk ngangkat E46 plus benah-benah awalnya, saran saya nantinya jadikanlah salah satu E46 terbaik yg ada di jalanan Indonesia: yg kondisinya dibenahi semua mulai kaki-kaki, gasket-gasket, waterpump, dll. dll. Jadi tinggal pakai dan bisa dapet joy of driving.

Tapi kalo budgetnya bisa siap untuk ngangkat E90 plus benah-benah awalnya, tentu saya pribadi menyarankan ambil E90. Karena dia lebih baru dan overall lebih bagus ketimbang generasi sebelumnya.

Secara keseluruhan, bukan parsial, saya rasa BMW tidak pernah membuat generasi berikutnya lebih jelek dari generasi sebelumnya. Mereka selalu bikin lebih bagus.

So sekali lagi, batasan ukurannya adalah: kekuatan budget kita aja.

IMHO, CMIIW.

– Freema Bapakne Rahman

REF https://www.google.com/search?q=bmw+e46+vs+e90

BMW Yang Penuh Kepalsuan

BMW tua itu penuh kepalsuan. Jelas-jelas semua di sini tau kisah si Badak Biru kayak gimana acakadutnya.

Eh koq masih di-wow-kan terus ama orang-orang: parkir di hotel dikasih di depan lobby, beli penganan harganya mendadak dibikin naik, dll. dll.

Terakhir saya ke sebuah supermarket sama istri, mbak kasirnya sempat ngelihat dari dalam, eh tanpa malu dia bilang ke istri saya pas mbayar: “Itu mobil(tua)nya ya Bu? Keren…!”

Keren mbahmu! Mbaknya cuman liat siy enteng aja bilang keren. Ndhak tau apa kita nangis-nangis darah kayak gimana…

Dikira dompet kita ini tebelnya selemak perut dan saldo ATM kita unlimited gitu kali ya?

MIARA BMW itu sebenarnya sangat ndhak sebanding dengan apa yg kita dapat. Bayangkan kalo Anda miara seniyapansa: beli di depannya mungkin akan sedikit mahal; tapi sama itu mobil akan diganti dengan perawatannya murah, bensinnya irit, keluarga sekampung juga bisa diangkut. Udah gitu pas butuh duit, dijual kembali juga gampang banget.

Yang didapet jadinya adalah kegembiraan bersama keluarga. Perkara bahaya diseruduk truk atau melintir di tol, itu kan tergantung gimana kita nyetirnya aja. Perkara punggung serasa mau patah dan kaki kram ketekuk, itu kan persoalan perasaan dan bagaimana kita menerimanya aja. Nyatanya, jutaan keluarga Indonesia pemakai seniyapansa tak satupun ada yg ngeluh!

Bandingkan dengan miara BMW. Udah harga belinya kadang tetep ndhak murah, eh udah gitu masih ditimpuk tangga dengan: ngerawatnya susah, parts-nya mahal, dijual kembali ndhak laku-laku, isinya cuman empat orang, bensinnya wajib dibilang boros; eh dari segambreng susah itu yg didapet cuman keasyikan berkendara alias joyfull journey, gitu doang!

Masih niat miara BMW?

– Freema Keren Bapaknya Rahman,
foto hanya mulustrasi.

Bengkel Khusus Kaki-Kaki

Untuk menyiasati masalah (khusus) kaki-kaki, kalo kita blank sama sekali, pasrahkan aja ke bengkel spesialis kaki-kaki; yg kalo di Jakarta macam Jantra atau Lili.

Saya sih lebih suka ke Lili. Ndhak tau kenapa. Kayaknya siy ongkos kerjanya sedikit lebih murah ketimbang Jantra, tapi saya ndhak pernah membandingkan langsung, cuman perasaan aja 😀 Cuman ndhak tau aja, saya koq lebih sreg ke Lili sejauh ini. Hasil kerjanya: Audi kami yg udah 5 tahun di tangan, dua kali kami pasrahkan ke Lili.

Yg pertama ganti total kaki-kaki. Yg kedua repair sepasang shock dan sebiji bushing doang, yg jebol karena kejedhog parah di Pantura.

Dulu pertama kali ngangkat juga kami rekondisikan total kaki-kaki. Dikerjakan oleh mekanik di pusat onderdil, parts belanja sendiri. Jatuhnya rasanya sama aja siy dengan masrahkan ke bengkel spesialis kaki-kaki. Cuman kalo macam di Jantra atau Lili, mereka ngasih garansi setahun. Kalo beli parts sendiri dan dikerjakan oleh mekanik spesialis kaki-kaki, ndhak ada gransinya. Entah kepake atau ndhak itu garansi, at least bikin ati ayem aja siy…

Lili ada di Haji Nawi atau BSD. Kalo Jantra malah ada di beberapa kota di seantero Jawa. Di kota kecil Kediri sini Jantra juga ada. Tapi rasanya bukan karena pasarnya, melainkan karena empunya Jantra berasal dari Kediri sini, tepatnya Tunglur/Badas, Pare.

Se-blank apapun kita ama kaki-kaki, mereka -baik Jantra maupun Lili- 99,999999% fair ngasih advisnya & ngerjakannya, pun ongkosannya. Kalo toh kerasanya mahal, karena memang habisnya ya segitu.

Maklum, kadang menyelesaikan masalah di kaki-kaki itu musti komprehensif. Maksudnya, pada case tertentu, parts yg kondisinya 50% bahkan masih 70% pun wajib diganti ketika parts pasangannya udah ancur. Karena jika tidak, malah akan segera timbul masalah baru karena beban kerja yang tak imbang karena disparitas kondisi parts yg mustinya bekerja simultan gitu.

Nah, bengkel kaki-kaii biasanya bisa memberikan saran atas kondisi demikian ini. Pun biasanya mereka mematok harga paket. Bushing misalnya, meski yg ancur empat dari total enam biji misalnya, akan mereka ganti semuanya. Tapi kalo cuman sebiji doang karena case khusus, seperti sebiji bushing yg pecah karena kejedhog parah di pantura, ya mereka ganti cuman sebiji aja.

***

Ini khusus masalah kaki-kaki.

Tapi bukan berarti asal bengkel spesialis kaki-kaki bisa ngerjakan kaki-kakinya BMW atau mobil Eropa lainnya. Belom tentu.

Belom tentunya bukan karena masalah skill, melainkan karena mereka ndhak nyetok parts-nya; karena beberapa parts ada yg bisa direpair, misalnya bushing atau joint atau mungkin juga shock – kalo mereka memang sanggup ngerepair dengan skill/proses tinggi, ada yg rasanya musti ganti, misalnya support/guide-shock.

Seperti di Kediri sini, ada bengkel kaki-kaki super kondang karena pengerjaannya rapi, presisi, dan harganya juga menginjak bumi. Nyaris semua penggemar otomotif kenal bengkel tersebut.

Tapi kalo udah merestorasi kaki-kaki BMW, sering ditolak. Karena mereka tak ada cadangan/stok parts-nya. Sementara untuk mobil lain, kebanyakan bengkel kaki-kaki sekarang kadang justru lebih suka nyetok/nge-replace si parts ketimbang ngerepair, seperti bikin bushing sendiri atau membuka dan mengganti lapisan teflonnya joint dan menutupnya kembali dengan rapi. Maklum, proses seperti ini kan ngabiskan waktu kerja. Sementara replacement parts di pasaran aftermarket sekarang jumlahnya udah pada melimpah dengan harga yg semakin terjengkau dan kualitasnya sangat layak diterima, udah kualitas OEM semuanya banyakan.

Dan juga bukan berarti bengkel spesialis tak pantas mengerjakan kaki-kaki. Asal kita tau dan percaya pada kapabilitas dan reputasi mereka, it’s ok koq! Intinya siy: jangan sampe ada salah analisis, sehingga parts yg mustinya masih sangat layak dipakai tanpa menimbulkan dampak jadi ikutan terganti atau sebaliknya parts yg mustinya diganti jadi kelewatan sehingga masalah kaki-kaki belom tuntas dan malah bikin dua kali kerja (plus ongkosnya). Kan ginian ini makan waktu dan buang uang jadinya.

BENGKEL SPESIALIS

Kalo di Depok, Anda bisa masrahkan biem Anda, termasuk kaki-kaki, ke bengkel kebon.

Di BSD, untuk sektor mesin bisa ke Pakpuh Purwa Prayitna yg ada di BSD Autoparts, yg sebelahan blok sama Lili yg di Sentral Onderdil BSD.

Sementara yg di kawasan Bintaro, saya sangat merekomendasikan Mas Irwan Engine-Elektro di BTC. Mas Irwan ini sebenarnya spesialis kelistrikan mobil, tapi untuk kasus-kasus lain doi juga sanggup nangani, karena pynya mekanik juga. Dan doi nerima bukan cuman BMW, melainkan semua merk, terutama merk aneh-aneh, dari Jaguar sampe Maserati pun doi atasi.

Kalo di Blitar, jelas langsung aja ke Karya Timur Autowroks.

Di Kediri, Anda bisa kontak sama Bang Rico.

Di Surabaya bisa hubungi Pak Rudi atau Mas Nur (N-Motor).

Yogya bisa ke Pakdhe Bambang OB atau Lik Sapto Kesen. Kalo AC bisa lari ke Lik Defri juga selain mereka berdua. Ada juga bengkel speialis BMW lain yg juga direkomendasikan oleh banyak teman lain, tapi saya belom mengenalnya. Ingat, saya belom kenal bukan berarti bengkelnya tidak rekomended lho!!! Kayak macam apa aja… 😀

Bandung ke Om Eko Garasibmw.

***

JADI intinya sekali lagi, kalo kita blank dengan kaki-kaki, bawalah ke bengkel spesialis kaki-kaki, atau bengkel speialis BMW yg udah saya sebut di atas, yg mana dalam hal ini saya pribadi merekomendasikan Jantra atau Lili (meski saya lebih suka ke Lili).

Ini semua cuman IMHO alias penilaian saya pribadi, mohon di-CMIIW.

– Freema HW

Audi A4(B5) vs BMW E36

Seorang rekan bertanya kepada saya, enak mana Audi (A4 B5) vs BMW (E36)? Begini sedikit perbedaannya.

Penggerak

Untuk versi 2WD, Audi berpenggerak FWD, BMW RWD. Ini perbedaan paling krusial. Dari satu perbedaan ini aja, semua faktor lainnya bisa diabaikan.

Dari sini sudah jelas kelihatan: Audi emang enak-enak aja, tapi BMW juauh lebih fun!!!

Mesin

Masing-masing punya versi mesin kecil (4 silinder) yang irit dan murah parts-nya (untuk ukuran Eropa) dan mesin 6 silinder yang boros bensinnya dan mahal parts-nya.

Mesin 6 silinder BMW terkenal presisi pemasangannya. Maklum, 6 biji piston berbaris lurus itu jadinya panjang banget. Secara teori, ia lebih panjang dua piston ketimbang mesin V8 yang sederhananya adalah mesin 4 piston bercabang dua ngiri-nganan. Maklum, mesin 8 silinder kalo dibikin lurus, entah kayak gimana panjangnya.

Jarak kipas radiator mesin i6 BMW (viscofan) dengan shroud dan selang-selang kecil di depannya bahkan tak bisa dilewati jari tangan ukuran besar. Kalo engine mounting mesin BMW udah ambles, mesin jadi turun posisinya dan kipas ini bisa ngantem shroud. Ada beberapa kasus demikian ini: kipas ngantem shroud karena engine mounting udah ambles dan dibiarkan aja ama pemiliknya.

Namun bagusnya mesin 6 silinder BMW berkonfigurasi inline (segaris) ini, ruang kiri kanan mesin BMW ini masih lega. Bisa buat merogoh beragam parts yang mau dicek atau dibetulkan.

Di bagian depan ruang mesin BMW juga ada rangka/frame-nya. Meski fungsinya kayaknya lebih buat mounting/tatakan/dudukan beragam parts yang ada (radiator, kondensor, dll.), setidaknya rancangan ini membuat montir kalo mau ngelepas macem-macem parts tak selalu harus melepas parts lain yang ndhak berkaitan.

Mau nurunkan mesin BMW misalnya, atau mau nyopot motor starter, alternator, dll.; radiator sama kondensor bisa tetep anteng aja di tempatnya.

Di Audi, mesin 6 silindernya dibikin dengan konfigurasi V (V-configuration), jadinya V6 di sini.

Apa masalahnya dengan V6?

Normalnya sih sama sekali tidak ada. Mesin V6 justu diciptakan untuk meringkas besaran si mesin. Bayangkan, secara teori mesin V6 adalah mesin 3 silinder yang berpisah ngiri-nganan. Dan karena bersudut V, bukan boxer yang mendatar ngiri-nganan, maka mesin ini jadinya kompak banget. Bisa menghemat penggunaan ruang mesin karena cuman makan sedikit banget space.

Nyaris semua pabrikan mobil yang menggunakan mesin 6 silinder saat ini pasti menggunakan konfigurasi V alias V6. Baik untuk posisi longitudinal (membujur) dan berpenggerak roda belakang; maupun yang dipasang transversal (melintang) dan berpenggerak roda depan.

Cuman BMW dan mungkin sedikit pabrikan lain aja yang tetep ngeyel pake inline 6 demi mempertahankan stabilitasnya.

Di sini masalahnya: Audi ini mesinnya longitudinal tapi default 2WD-nya FWD. Nah!

Jadinya, mesin Audi didorong maju ke depan, muepettt sama batas depan mobil, biar gearbox-nya tepat berada di atas sumbu roda dan langsung menyalurkan batang penggerak (drive-shaft)-nya ke kiri dan kanan langsung ke roda.

Saking mepetnya penataan peletakan ini, bahkan Audi sampe merancang throttle-body (katup hisap)nya di bagian belakang mesin, bukan di depan kayak umumnya.

Sebenarnya rancangan mesin Audi yang longitudinal dengan gearbox berada di atas sumbu roda ini tampaknya dioptimalkan buat quattro/AWD-nya. Dengan demikian, batang penggerak bisa keluar dari gearbox tanpa sambungan tambahan.

Di AWD BMW, untuk menggerakkan roda depan perlu batang penggerak tambahan yang kayak roda belakang. Dari gearbox ada batang ke arah depan, kemudian dicabang lagi ke kiri dan ke kanan.

AWD pada Audi. Perhatikan gearbox Audi berada di atas sumbu roda depan dan mesin terletak di depannya.

AWD pada mesin transversal.

AWD pada BMW. Perhatikan mesin BMW terletak di atas sumbu roda depan dan gearbox di belakangnya.

Bongkar Pasang

Buat melepas sebuah part, di Audi sangat wajar jika harus membongkar panel depan dan banyak melepas parts lain. Di BMW, pipa-pipa/selang-selang AC teramat gampang untuk diraih. Di Audi, montir harus membuka satu paket panel depan (bumper dicopot, radiator/kondensor dikendorkan. Bagusnya dilepas. ~> Buang air radiator, buang freon AC. 😦 Hiks…) hanya untuk melepas pipa AC, alternator, motor starter, atau sekedar mengganti timing belt dan thermostat, dll.

Di mobil normal, mengganti timing-belt buat mobil yang pakai timing-belt, normalnya ya cuman cukup membuka kover timing-belt-nya saja. Kalo timing-chain kan beda lagi. Karena rancangan penggunaannya puanjanggg dan dia harus kena oli, maka dia ikut tersembunyi menjadi bagian dari jeroan mesin.

Mengganti thermostat di BMW pun ya cukup buka housing-nya aja. langsung ganti. Isi kembali air radiator, kelar urusan. Di Audi, sekali lagi, seluruh panel depan musti dibuka: bumper dicopot, radiator/kondensor dikendorkan. Bagusnya dilepas. ~> Buang air radiator, buang freon AC. 😦

Sadar akan rancangannya sendiri ini, di bagian depan bodi Audi tak ada frame-nya. Radiator & kondensor menempel pada rangka di kiri-kanannya. Bukan atas-bawahnya.

Jadi kalo radiator, kondensor, dan mesin Audi dilepas, maka bagian depannya langsung ompong.

Jalur AC

AC BMW pun banyakan selangnya. Sementara di Audi banyakan pipanya. Soale jalur AC Audi musti belok-belok nekuk-nekuk mengikuti sempitnya ruang yang ada. Ndhak bisa kalo pake selang. Alhasil, kalo mau ngganti, jelas keliatan perbedaan ekstrim biayanya.

Selang AC sekaligus nge-klem sambunganya bisa dan gampang diperoleh di tukang AC plus relatif murah biayanya. Pipa AC Audi musti beli. Moncong sambungannya khusus, ndhak umum. Super susah (baca: ndhak bisa) dibikinkan di tukang bubut. 😦

Berbeda dengan Volvo yang overhang depannya agak panjang mungkin karena alasan safety, overhang depan Audi lumayan panjang sepertinya cuman buat mengakomodasi kebutuhan peletakan mesin membujur (yang normalnya untuk penggerak roda belakang) ini namun untuk kebutuhan menggerakkan roda depan.

Pola penataan letak mesin ini juga yang saya pribadi curiga membuat Audi tidak bisa menambahkan ekstra fan AC di depan kondensor. Karena ini artinya akan menambah ketebalan bagian depan.

Overheat

Ekstra fan akhirnya diletakkan sejajar dengan visco-fan. Visco-fan Audi sendiri ukurannya kecil banget, seperti cuman mengipasi separuh bagian radiator yang besar -sama kayak radiatornya BMW- itu saja. So bisa jadi inilah kenapa Audi di sini terkenal gampang overheat.

Overheat, pas muacettt luamaaa gitu sudah jadi omongan publik di kalangan kaum Audi di sini. Beruntung karena mesin V6-nya masih jadul: bloknya masih berbahan besi dan klepnya aja cuman dua biji per silinder, maka begitu dingin mesinnya langsung waras dengan sendirinya.

Di BMW yang udah pake bahan alumunium, overheat ini selaksa jadi hantu menakutkan di kemacetan.

Pola Konstruksi

Begini, BMW sejauh ini keukeuh mempertahankan prinsip pembagian berat (weight distribution) dengan keberimbangan 50:50.

Konsekuensi dari prinsip di atas, jadinya mesin dipasang sejauh mungkin dari sisi depan mobil. Alhasil mesin BMW begitu mepet dengan firewall (dinding pemisah antara kabin dan kompartemen mesin) dan gearbox-nya berada di bawah kabin.

Plus posisi sumbu roda depan dimajukan. Jadinya moncong BMW (pun Mercy yg RWD) keliatan kayak panjang banget dan wheelbase (jarak sumbu roda)nya juga jadi keliatan panjang banget. Padahal kayaknya ini ya karena posisi sumbu roda depan dimajukan itu tadi.

Di BMW, konsole tengah selalu sangat lebar, jauh lebih lebar dari rata-rata mobil. Ini memang menimbulkan bonus tak sengaja: jadi ada “meja makan” diantara dua jok depan. Namun minusnya, ruang gerak kaki penumpang depan jadi terbatas.

Memang tidak sempit sih. Juauh lebih sempit ruang kakinya Ertiga yang sangat populer hingga sempat mengalahkan dominasi Seniyapansa itu. Tapi dibanding mobil sekelas lainnya, taruh kata Mercy Klasse-C atau Audi A4, ruang kaki BMW tak selebar mereka.

Berhubung, meskipun sempit untuk ukuran Eropa namun ruang kaki ini sama sekali tak mengekakng kaki, maka kondisi ini bisa diabaikan. Dengan kata lain, secara umum dan normal tak ada sempit-sempitnya di ruang kaki penumpang depan BMW.

Tapi yang paling kerasa bedanya dari pola konstruksi ini adalah driving-feel-nya. Dengan pembagian berat 50:50 dan berpenggerak roda belakang, nyetir BMW itu menimbulkan sensasi dan kepuasan yang serasa tak tertandingi.

Sementara Audi, udah penggeraknya roda depan, tanpa LSD, mesinnya melesak jauh ke depan lagi, membuat understeer-nya jadi kelewatan banget.

Maka Audi ini cuman cocok buat yang jalannya lempeng-lempeng aja. Dan tenaga mesinnya cuman buat nyalip (overtake) sama menaklukkan medan menanjak.

Kabin

Space kabin BMW vs Audi kami rasa sama saja. Terkecuali beda “ruang nafas” kaki depan itu tadi.

Namun BMW E36 malah kami nilai jauh lebih bagus ketimbang Audi. Pasalnya, sandaran jok belakang E36 berkemiringan lebih rebah ketimbang jok belakang Audi.

Mungkin karena Audi berpenggerak roda depan, yang mana umumnya overhang belakang harus dikurangi panjangnya agar mobil ndhak ngos-ngosan, maka bagasi Audi jadi lebih buntek ketimbang bagasi E36.

Barangkali untuk menambah space bagasi belakang inilah akhirnya jok belakang Audi dibikin jadi agak lebih tegak.

Tapi berhubung ini mobil kompak, yang pengertiannya hanya untuk transporting jarak dekat atau membawa penumpang anak-anak di jok belakang, maka kemiringan jok ini mustinya diabaikan.

Karena semiring-miringnya jok belakang, jika tak diimbangi dengan legroom panjang yang membuat kaki bisa semakin selonjor, artinya sama aja. Malah aneh kalo punggung bersandar lebih rebah sementara dengkul tetep ditekuk rapat karena legroom sempit.

Di BMW E60 pun konon sandaran kursi belakang lebih tegak ketimbang Camry. Namanya juga kategori sport dan cuman midsize sedan, masih wajar kalo jok belakang dirancang bukan buat overnight diriving penumpang belakang dewasa.

Bila ditinjau secara pasar, maka Serie 3 mestinya pengertiannya semacam: dikemudikan sendirian buat ngantor, pergi untuk ketemu teman dan hang-out, atau nganter anak sekolah.

Sementara Serie 5 buat nyetir ngantor sendirian, pergi bersama teman untuk hang-out, atau di belakang isinya juragan perempuan yang duduknya dengan kedua kaki miring ke satu sisi sehingga jadinya bisa lumayan selonjor untuk ukuran perempuan.

Atau sekedar trip liburan membawa barang ringan keluarga, katakanlah pakaian dalam kopor, yang jaraknya pendek/sekian jam perjalanan atau hanya untuk dibawa ke bandara.

Meski kenyataan di lapangan berbalik semuanya. Serie 3 dan 5 bisa dipakai overnight thousands miles driving sekeluarga.

Namun setegak-tegaknya sandaran punggung jok belakang Seri 5 atau Serie 3 atau bahkan itu Audi, tetep aja dia tak setegak SUV yang memang dirancang lebih tegak dari sedan karena alasan kebutuhan/penggunaan. Penumpang SUV diasumsikan melewati jalan yang bouncing dan dumping sehingga harus duduk lebih tegak biar siap sedia menghadapi segala cobaan yang datang.

Meski juga tegaknya jok SUV ini tetap aman jaya jika dibanding macam jok kereta api ekonomi yang tegaknya itu bukan lagi tegak dalam pengertian jok mobil, melainkan emang tegak 90 derajat! Alamaaak…

Baru di Serie 7, Klasse S, A8, dan sekelasnyalah rebahnya jok belakang -bahkan bisa disetel kemiringannya- jadi kerasa banget, soale ruang kaki sampe cukup dibuat selonjor. Tapi bawa Serie 7 parkir di mall yang ada di Kediri tenyata amsyong tralala. Cuman bisa parkir di VIP depan lobby Hipermart Kediri. Di Transmart juga ndhak bisa parkir. 😦

Tapi biar gimana, meski dengkul Audi A4 dan E36 sama-sama ngepasnya, berhubung sandaran punggung jok E36 lebih rebah, kami tetap memberi nilai plus di sini. Lumayan, yang punya si kecil bisa duduk lebih nyaman di E36 ketimbang di Audi.

Dan gara-gara gearbox Audi ada di atas sumbu roda pas, jauh di depan firewall, maka konsol tengah di antara dua jok Audi jadinya kecil banget. Karena ya cuman buat tempat tuas transmisi aja. Nyaris sama sekali tak bisa diletaki apa-apa. Meskipun di E36 kondisinya sama juga. Konsol tengahnya yang lebih lebar ketimbang Audi, habis buat dijejali tombol power-window. Jadinya sama useless-nya.

Di BMW E34, saya biasa meletakkan empat air mineral gelas atau jus kotakan berjejer di depan tuas transmisi, berjejer dari kiri ke kanan. Kami menyebut “lapangan kecil” ini: meja makan.

Satu perbedaan lagi, kursi belakang Audi bisa dilipat rebah dengan konfigurasi 40:60 -jok kiri bisa rebah sendiri, jok kanan rebah bersama sandaran tengah- membuat ruang bagasi dan kabin menyatu. Cocok buat membawa barang yang panjangnya melebihi space bagasi. Di BMW fitur ini tak tersedia. Mungkin kata BMW, “Sedan buat bawa orang koq dikasih gituan, buat apa?”

😀

Dan memang jika Anda menjejali bagasi Audi dengan audio, fitur ini jadi ilang fungsinya.

Built

Material Eksterior E36 dan A4 B5 sama nilai imbang. Material interiornya juga mirip. Malah kulit jok Audi cenderung lebih tipis kayaknya ketimbang E36. Kalo di E46 kan kulit joknya tebel dan kokoh banget tuh, bisa duduk sekasarnya tak perlu terlalu berhati-hati tanpa khawatir jok gampang rusak.

Audi menangnya datang dengan opsi komplit aja siy, khususnya di versi V6. Wood-panelnya cantik ciamik berganda. Di E36 ini cuman ada di Versi limited. Itupun sama sekali tak secantik Audi.

Sementara untuk fungsional lain macam fitur-fitur, bisa dibilang imbang semuanya. Instrumen-clusternya isinya ya itu-itu saja, kembar-kembar aja. Cuman beda tata letak dan dimensinya aja.

Style

Membandingkan desain bodi mobil adalah selera dan sangat relatif. Paling kita cuman bisa menilainya dari kesesuaian elemen desain, keharmonisan gurat desain, atau sense keelokan garis desain. Hasil akhirnya adalah cita rasa nuansa desainnya: futuristik, cantik, ganteng, macho, feminim, urban style, clasic modern, legant, sporty, dll. dst.

Sama-sama dari Eropa dan satu kampung federasi, baik Audi dan BMW sama-sama mengusung ciri khas desain masing-masing. BMW tentunya dengan kidney grille, hoftmeister kink, garis bodi samping, atau layered dashboard. Audi dengan pola desain simpel-nya, bodi membulat agak menggembung, serta kaca kecil di belakang pintu belakang, dll. dst. Kalo dalam bahasa desain VW, mereka punya kebijakan desain yang: timeless.

Masing-masing menimbulkan kesan yang khas. BMW tampak ganteng, sporty, mendominasi, dan sedikit norak dengan banyaknya guratan bodi. Audi tampak manis, simpel, timeless, dan oleh karena itu desainya seperti biasa aja seolah tanpa ada inovasi.

Perbedaan kecil lain misalnya: lampu kabut BMW dipasang di bagian bawah bumper, punya Audi menyatu dengan lampu utama.

Lainnya itu yang ada malah beragam kesamaan. Bukaan kap mesinnya sama-sama ke belakang dan ditopang pakai shock. Cuman punya BMW ada duakecil di kiri dan kanan, punya Audi cuman satu besar. Sama-sama lemah sebiji shock-nya, kap sama-sama ambleg lagi.

Persaman lain adalah pintunya yang bisa diuka sampai 90 derajat, begitu memudahkan penumpang keluar kabin plus tampak bossy gitu. 😀 Dan tetap ada pemberhentian 45 derajatnya.

Baik di BMW maupun Audi, ada mekanisme anti jepit pada power window-nya. Kaca akan otomatis balik ke bawah jika ada yang menahan pergerakannya ke atas.

Satu keunggulan Audi di sini adalah nutup pintunya: ringan banget, cuman perlu tenaga setengah bahkan kurang dari tenanga untuk menutup pintu BMW, namun pintunya tetap menutup dengan “Jlebbb!” mantep khas mobil berplat tebal.

Dan entah bagimana rancangan konstruksinya, pintu Audi jika dibuka kurang dari pemberhentian-nya, pintu ini dirancang untuk menarik diri hendak menutup.

Satu perbedaan lagi, kursi belakang Audi bisa dilipat rebah dengan konfigurasi 40:60 -jok kiri bisa rebah sendiri, jok kanan rebah bersama sandaran tengah- membuat ruang bagasi dan kabin menyatu. Cocok buat membawa barang yang panjangnya melebihi space bagasi. Di BMW fitur ini tak tersedia. Mungkin kata BMW, “Sedan buat bawa orang koq dikasih gituan, buat apa?”

😀

Dan memang jika Anda menjejali bagasi Audi dengan audio, fitur ini jadi ilang fungsinya.

Kesimpulan

Di E36 malah melimpah versi transmisi manual, cocok buat penyuka olah raga jalan raya, sementara Audi menang di fitur tiptronic tanpa ada opsi manual di sini.

Harga parts Audi rata-rata 25% lebih mahal ketimbang BMW. Namun harga pasaran sekenan Audi tua bisa dibilang rata-rata cuman separohnya lebih dikit ndhak banyak dari BMW.

So, umpama penggeraknya sama-sama belakang atau sama-sama depan, dengan kondisi bodi dan interior yang ada, saya bakalan langsung milih Audi ketimbang BMW. Meskipun mesin Audi begitu rumit untuk dibongkar pasang.

Berhubung Audi lahir dengan 2WD berpengerak roda depan sementara BMW belakang, maka kami tetap jauh meletakkan E36 lebih unggul ketimbang Audi.

***

Trus ngapain kami miara Audi, mobil yang ndhak punya keunggulan khusus ini?

Seru aja! Melihat kerumitan mesin, parts yang tak selalu tersedia dan kadang harus order via ebay, tak banyak orang/penguna/user paham ini mobil apa, serta tak banyak montir yang mau alias males nangani ini mobil tuh merupakan keasyikan tersendiri.

Membuat BMW yang kata orang parts-nya mahal + perawatannya susah + dijual kembali jeblok (dan kenyatannya emang gitu) itu malah jadi mobil yang terlihat mudah untuk dirawat dan diperbaiki di mata kami.

Membuat pola pandang ini jadi lebih luas.

– FHW FWD RWD

Berhubung udah banyak gambar E36, kali ini saya pingin masang gambar-gambarnya Audi A4 B5 aja. 😀

Perbaikan Sepaket

Badak Biru dulu sampe ngabisin beberapa bengkel buat nyari penyebab overheat. Overheat-nya kalo muacettt luamaaa. Kalo jalan lancar/normal, temperatur aman di tengah terus.

  • Tekanan radiator pas dicek pake pressure checker hasilnya normal, ndhak ngempos ~> Ndhak ada kebocoran.
  • Selang-selang aman, ndhak ada yang pecah/ngembes.
  • Visco-fan masih dinilai aman. Dll.

Belakangan diketahui ternyata ada retak sambut yang ndhak terlalu keliatan di thermostat housing-nya. Tipiiiiiisss banget kalo diliat secara kasat mata. Mirip goresan tipis pada permukaan bodi plastiknya itu. Nyaris tak terdeteksi kalo ndhak dibongkar dan dibersihkan. Sementara thermostatnya sendiri pada kondisi yang dinilai aman.

Begitu diganti, waras.

Sekian taon setelahnya balik suka panas lagi. Belakangan diketahui kalo radiator berkerak karena pas disogrokkan, keluar lumpur keraknya segenggam tangan anak kecil.

Belakangan suka panas lagi. Temperatur lebih dari separoh meski ndhak sampe njeplak nganan. Ketahuan pas saya mematikan mesin usai jalan lumayan jauh dengan jalanan nanjak terus-terusan ~> kecepatan rendah namun beban tinggi.

Ada yang mendesis di kolong mesin. Ternyata ada ujung selang radiator yang sobek dikit kecil. Desisan ini ndhak ada usai mesin dimatikan usai mobil jalan datar/beban enteng.

Moral kisah ini: kalo ada satu barang rusak, cek semua yang lainnya. Bisa jadi temen-temennya satu paket sistem lagi antri rusak aja kalo ndhak diganti sekawanan.

Tapi sekarang badak aman jaya. Temperatur ndhak njeplak kanan, dan ndhak ada suara mendesis dari kolong mesin. Soale mobile saya anggurkan gitu aja.

😀

– FHW V8

(Bimmer The Series) Harga Pasaran BMW Bekas Pt. II

Mohon info semua, harga E90 yang layak di pinang berapa? Terimakasih.

https://m.facebook.com/groups/323699264381705/permalink/1181042831980673/

Prinsip semua BMW sama:

1. Rentang harganya biasa lebar, karena tergantung kondisi dan perawatan si mobil. Ini agak beda dengan Jepangan yang rentang harganya biasanya tipis.

2. Pakem umum memang mahal biasanya terawat, murah buanyakkk PR.

Oleh karena itu, apalagi untuk kelas E90, di pikiran saya pribadi memang perlu bawa mekanik + scanner biar ketauan list PR-nya. Mustinya nongol semuanya koq ntar kondisi si mobil hanya bermodal scanner!

Plus ditambah feeling dan pengamatan indera penglihatan dan indera pendengaran si mekanik, akan menentukan kondisi mobil pada rentang banyak PR atau lumayan mint.

Yaaa kecuali belinya ama temen sendiri yang kita tahu bener gimana kondisi itu mobilnya dan persepsi kita sama dalam menilai kondisi mobil. Jadi sama-sama enak njual dan mbelinya.

Kalo sama orang lain, kadang persoalannya bukan karena seller-nya ndhak jujur atau buyer-nya mau njatuhkan kondisi mobil, melainkan cuman karena perbedaan persepsi aja. Mungkin bagi seller, kondisi begini masih dianggap bagus sementara bagi buyer itu sudah merupakan minus. Semacam itu.

3. Se-mint-mint-nya mobil, tetep perlu dicadangkan biaya benah-benah awal, minimal biasa tune-up. Kalo menurut rumus hasil penemuan bro Kevin Chintama, biaya benah-benah awal mobil adalah 10% dari harga baru si mobil.

NAH, berapa harga E90 yang pantes? Menurut saya pribadi tepat seperti yang dibilang Kang Iwan di atas: cek aja range-nya di OLX. Menurut rekan yg pelaku jual-beli mobil, harga di OLX lumayan menunjukkan harga nyata pasaran otomotif.

Dari OLX bisa dicermati satu per satu penjelasan iklan-iklan yang ada.

Dari situ baru target di-list dan hunting nyata.

Ini IMHO saya pribadi. CMIIW.

– FHW

————————
Ref: Untuk ulasan, diskusi santai dan chit-chat silakan login ke sini http://m.facebook.com/groups/323699264381705

BIMMER THE SERIES
(Bimmer The Series) Harga Pasaran BMW Bekas Pt. I
(Bimmer The Series) Harga Pasaran BMW Bekas Pt. II
Mobil Eropa Dijual Alakadarnya?

MEMILIH BMW – THE SERIES

Memilih BMW Pt. I
Memilih BMW Pt. II
Memilih BMW Pt. III
Memilih BMW Pt. IV
Memilih BMW Pt. V
Memilih BMW Pt. VI
Memilih BMW Pt. VII

Posting-posting BMW https://freemindcoffee.wordpress.com/category/kumis-hitler/

#JanganBeliBMW #JanganBeliBiem

Punten mau nanya… Gimana pendapat paklik-paklik di sini tentang BMW E34 520i M50 tahun 1992? Mobil pertama ini. Butuh panduan dari para paklik. Hehehe…

Saya dikasih tau kalo baru pegang mobil jangan BMW. Disuruh Great Corolla aja. Tapi duit belum cukup.

Terima kasih sebelumnya.

https://m.facebook.com/groups/323699264381705?view=permalink&id=1174618709289752

Sudah bener itu kata temennya, beli Corolla atau Civic atau Accord aja. Biar tenang hidupnya: spare-part gampang dicari, kadang banyak KW-nya yang bikin kantong nyaman; mobil gampang dibetulin, mekanik bawah pohon wari juga bisa mbetulin.; dijual kembali juga relatif cepet lakunya.

Kalo beli BMW ntar malah hidup bikin susah. Soale spare-parts BMW mihil, mesinya boros, dijual kembali ndhak laku-laku.

Mobil sakit dikit, ndhak bisa dibawa ke mekanik bawah pohon waru. Alih-alih sembuh, malah bisa tambah parah ntar sakitnya. Orang yang katanya bisa dan biasa megang BMW aja kadang masih suka ndhak bener ngerjakannya.

Apalagi buat tipe yang baruan dan bengkelnya ndhak punya scanner. Perkara nangani sensor ABS atau ganti alternator atau beberapa ‘special case’ lainnya bisa ndhak beres karena tanpa scanner buat ngereset ke posisi kembali awalnya.

Udah gitu kalo ganti parts, khususon parts slow-moving, seringnya musti pesen ke kota besar. Mesti nunggu paling ndhak besoknya nyampe, karena dikirim pake bis malam.

Coba kalo beli parts Corolla, Civic, atau Accord; asal toko spareparts aja, biasanya aja. Mau shock-breaker, coil, kabel busi, sampe fuel-pump nyaris pasti tersedia. Kadang banyak KW-nya, bikin kantong nyaman.

Coba aja tanyakan parts tersebut untuk BMW di toko parts (umum) paling gedhe di kota Anda. Boro-boro ada pilihan KW-nya, biasanya yang ada cuman businya doang. Maklum, jenis busi BMW jadul itu sepertinya udah mulai dipake mobil-mobil umum era kekinian. Makanya toko parts (umum) nyetok busi yang dipaki juga sama BMW.

Lainnya stok busi, ada juga sama aki tentunya.

Aki-nya BMW yang model DIN (DIN = SNI-nya Jerman, yakni yang kepala kutub-nya melesek ke dalem. Kalo yang kepala kutubnya nongol nonjol itu aki JIS. JIS = SNI-nya Jepang. Dengan harga aki DIN = 50% lebih mahal ketimbang aki JIS. Sementara model macam E30, E34, itu wajib pake aki DIN karena tempatnya udah dirancang super ngepres, ngepas banget.

Untuk beberapa model BMW seperti misalnya E36 yang space-nya memungkinkan dan bisa dipasangi aki JIS pun, bagi yang ngerti tetep ndhak mau. Karena daya tahannya bisa dibilang beda dibanding aki DIN.

Pake aki DIN pun, bagi yang ngerti, biasanya dipasanginya pake merk Varta atau yang setara, bukan Yuasa atau GS Astra apalagi G-Force atau Yokohama. Soale CCA/cold crank amperage-nya Varta, bahasa sederhananya CCA adalah simpanan setrum buat starter, beda.

Varta atau merk lain setara punya dua-tiga kali lipat angka CCA-nya. Buat nyetarter masih ada cadangan setrum banyak. Kalo merk lain umumnya, buat tiga kali nyetarter atau lebih biasanya udah musti di-charge. So, harganya Varta juga dua-tiga kali lipatnya merk lain umumnya.

Itu semua buat yang ngerti. Kalo saya tergolong kaum yang ndhak ngerti.

Udah gitu kalo mobil ada yang lagi ndhak enak, hidup keganggu banget. Hari-hari rasanya ndhak nyaman banget. Kalo mboil dalam kondisi enak, dunia beneran serasa milik kita sendiri!

Nggak percaya? Coba aja pake BMW. Cari yang sehat bin waras tapinya. Jangan yang kayak punya saya.

Udah gitu kalo seminggu ndhak mbejek gas, rasanya galau banget. Hari hari kayak orang linglung. Sekali mbejek gas, kayak orang sembuh dari penyakitnya. 😀

Udah gitu pas mau dijual, cuman ditawar murah ama temen sendiri. Itu masih mending. Kalo udah ketemu enaknya, pas mau dijual, suka dimarahin ama bini. “Ndhak boleh!”

Lho? Gimana sih? Jelas-jelas mobil nyusahin, koq ndhak boleh dijual? Hadew… repot emang pake BMW itu!

Udah jangan beli BMW.

Udah, gitu aja.

#JanganBeliBMW #JanganBeliBiem

– FHW
BMW E34 M60B30 530i AT 1995
Kediri, Jatim