Zonasi

Sepintas dari pengamatan kami yg sangat sepintas, berhubung tahun ini si kecil (udah) masuk ke SLTP,

dari pergelutan dan pergulatan ibune si kecil melawan tenggat, berjibaku melawan waktu, pontang-panting ngurusi sekolah anaknya (aku mung dapuk supir, ora ngerti blas apa sing diurus emake thole 😂),

sistem zonasi ini kami rasakan membawa pengaruh yg teramat sangat positif di kota kecil Kediri sini.

Dulu, semua pada berebut masuk SMPN 1 Kediri Kota.

Anak-anak pinter dari pucuk gunung dan luar kota pada berebut bermodal NEM dan kepercayaan tinggi, masuk ke SMPN 1 Kediri Kota. Saia termauk alumnus sana.

Alhasil, sekolah ini sukses bertahun-tahun jadi menara gading yang tak retak.

Segala kejuaraan mereka sabet pialanya. Lomba apapun. Nyaris tak tersisa buat lainnya. Bisa dibilang demikian.

Mulai lomba bidang studi, olah raga, hingga Pramuka dan gerak jalan agustusan.

Kalo bukan SMPN 1 Kediri Kota, maka itu artinya adalah sekolah dengan kasta lebih rendah, di bawahnya.

Kini, dengan sistem zonasi, mendadak semua malik grembyang, berubah 180 derajat, seperti terbaliknya telapak tangan.

Orang tua gk peduli lagi dengan SMP 1 itu.

Semua berlomba mendaftarkan anaknya ke sekolah terdekat.

Dan denger-denger, alhasil sekolah di lereng gunung Kelud sana konon rataan NEM atau NEM tertingginya -entahlah- setanding dengan sekolah di pusat kota. Kami belom pegang data faktualnya untuk ini. Tapi sepintas dari pengamatan siswa yg diterima di sekolah-sekolah terdekat kemarin itu, bisa kami tarik kesimpulan kasar, emang kini kondisi siswa tampaknya lebih merata. Kalo toh belom merata, setidaknya tak lagi terfokus ke satu titik. ~> #future research#

Tampaknya kini orang tua memang lebih mengejar pendidikan untuk anaknya, bukan lagi mengejar sekolah.

***

Beberapa suara sumbang tetep masih saja kami dengar. Alasan yg terungkap antara lain: khawatir sekolah pinggiran kualitas pendidikan dan sarana-prasarananya berbeda dengan di kota, khawatir kualitas gurunya berbeda, dan sebagainya.

Tampak faktual, tapi lebih ke subyektif-diskriminatif rasanya.

Tebakan kami, mungkin mereka kecewa, karena sekolah kota yg jadi tujuannya, tak lagi menjadi sekolah menara gading dan jadinya sama saja dengan sekolah-sekolah lain. Mungkin.

Dan persoalan kualitas guru atau sarana-prasarana, yg okelah taruh kata masih berbeda, mungkin seiring perjalanan waktu bisa akan semakin seimbang.

Mengingat kualitas kemampuan/kompetensi siswa kini bisa dibilang merata dan tersebar.

Who knows aja.

Ini sedikit pengalaman kecil kami.

***

Belakangan kemudian, si kecil milih masuk MTsN ketimbang SMP, yg emang gk ada zonasi & regulasinya ikut kemenag, bukan kemendikbud. Tapi tetep lumayan jadi rebutan juga – nyaris semua MTsN di sini, apalagi yg favorit.

– Freema Bapakne Rahman

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s