BMW X2 Has The Most Honest Car Design Of 2018

Lupakan sejenak perhatian kita pada The All New Rushter. Crossover ini juauh lebih cuakuppp kuerennn ciamikkk: The First Ever BMW F39 X2.

Desain kidney grill-nya bernuansa baru, dan agak aneh. Tapi ditolong dengan kesesuaian lampunya yang konsisten ala BMW: garang.

Garis potongan bumper dan bunderan foglamp-nya pun tampaknya dibikin kayak bidang kotak depannya Rolls-Royce Sweptail. Sama-sama aneh, tapi bikin gemez, jadi kayak pingin nyubit dan nguyel-uyel. Jika kita amat baik-baik, guratan desain Rolls-Royce era BMW banyak dimasuki pernak-pernik khas BMW tanpa meninggalkan bahasa desain asli Rolls-Royce, sebagaimana Lamborghini era VW mulai dipasangi elemen-elemen hawa desain Audi tanpa sedikitpun meninggalkan gaya asli Lamborghini. Tapi kini tampaknya udah kebalik, gaya Sweptail mulai diekspor ke BMW. Kayaknya sih.

Dan ini yg paling greng: ada roundel/badge bunder di pilar C, ngingetin roundel di fender depan Z-Series mulai era tipi tabung atau jaman LCD baru nongol dan masih mihil kemarin; atau BMW E9 yg juga punya roundel di pilar belakang.

Jadi agak aneh karena sejauh ini ndhak ada tempelan ginian di sisi samping BMW, ya kecuali yg lumayan ke-rasa ya Z-Series atau E9 itu.

BMW lagi krisis eksistensi kah, karena karakter desain mobil era sekarang-sekarang ini udah mirip-mirip, sehingga musti dikasih logonya di sisi samping?

Dan bahkan, BMW tampaknya lagi kebingungan dan berjudi dengan corak-corak baru kidney grill-nya. Kalo menurut saya, ini tampak mulai era F01 kemarin. Desain kidney grill-nya kerasa aneh. Kalo jaman E65 pre-facelift kan lampunya yang tampak aneh, kidney grill-nya malah jadi serasa luput dari perhatian. Kebalik sama jaman nongolnya F01. 😀

Entahlah. Tapi bagi penggemar BMW ini, atau penggemar BMW kalangan tertentu, mungkin ini malah bikin hati mereka riang-gembira. Karena akan semakin keliatan identitas BMW-nya. Kalo kata Jalopnik.com: The 2018 BMW X2 Has The Most Honest Car Design Of 2018

Meski bisa ngoceh menanggapi sok ala-ala pengamat ostosmotif gini, kalo saya sih aslinya ndhak ambil pusing. Sebab BMW itu bagi saya urusannya bukan persoalan desain, fitur, atau performa. Urusan saya jelas dengan BMW: kebeli atau ndhak. Itu aja.

– Freema X Widiasena
IMHO CMIIW

Foto-foto dari sini.

Advertisements

Pengetahuan Tentang Lebar Tapak Ban Dan Pengaruh Harganya Serta Hal-Hal Lain Yang Berkaitan Dengannya

Saya sih ndhak tertarik dengan supercar gituan. Selain masalah selera: saya lebih suka mobil buas bertampang (agak)biasa macam BMW-M atau Audi-RS (biar agak enak ngomongnya) juga masalah doku so pasti tentunya (nah ini inti sebenarnya. Klasik banget kan? Hehehehe…). Yakh, namanya beli baju kan musti ukur badan sendiri. Ya tho ya tho?

Cuman saya ndhak pernah lupa tentang bannya supercar/sportcar ginian. Kapan lalu pas di toko ban gedhe di kotapraja sana, saya lama tertegun memperhatikan pricelist ban dengan spek sportcar: tapaknya mayan luebar banget dan profilnya mayan tipis: 305/35 rimnya lupa, mungkin 20.

Harganya sebiji 12jt untuk merk kelas menengah-atas yg ada di pasaran Indonesia. Untuk merk-merk papan atas ndhak ada pricelist-nya di toko tersebut.

Spek dan harga yg tampak teramat sangat aneh sekali banget bagi saya, meski mungkin itu sangat umum lumrah jamak bagi Anda-Anda yg biasa cangkruk di Sentul sambil ngamati orang-orang naik mobil trondhol jeroannya dengan (suara)knalpot ndhak bener muter-muter sirkuit. Ampun likkk!!! 😀

Selain harganya yg teramat sangat mencengangkan sekali banget bagi ukuran saya pribadi, satu hal lagi yg saya meyakini: kayaknya ban ukuran tersebut ndhak ada yg jual copotan di lapak ban gedhe di pinggir jalan. Kalo 205/65-15 atau atau 215/55-17 buat badak kan relatif banyak banget, setidaknya ada aja di sana. Asyik tho? Yekan?

Well liks, inilah opini saya berupa pengetahuan tentang lebar tapak ban dan pengaruh harganya serta hal-hal lain yang berkaitan dengannya. Jadi ini semua sebenarnya saya ngomongin apa sih ya?

– Freema Ban Widiasena
Pelanggan lapak jual-beli (pinggir jalan tidak) online.