Selamat Tinggal WA

Duluuu, waktu WA mulai populer di negeri ini, saya masih belom nge-intstall.

Selain waktu itu hape masih tipe 3G jadul dengan layar cuman 3,5″ dengan resolusi 480 x 320 pixels, saya ndhak (pernah) punya paket data untuk hape dan hanya terkoneksi via wifi-only;

saya ini juga tergolong lambat menerima perkembangan.

Akun fesbuk pun awalnya saya numpang sama akun istri. Hanya sekedar buat chit-chat. Hingga kemudian temen di pihak saya tambah banyak dan akhirnya saya bikin akun sendiri.

Pun dengan WA. Karena banyak yang nanyakan, akhirnya saya pasang WA dan ikutan beragam grup.

Boom!

Hape jadul itu ndhak kuat kena serbuan notifikasi yang bisa seribuan saban hari. Notifikasi emang bisa di-mute sehingga tak ada centhang-centhung pun load media-content bisa di-disable; tapi tetep saja banjir trafik WA gitu bikin hape hang terus.

Alhasil WA saya uninstall.

***

Sampe kemudian ada rejeki buat ganti hape. Sebuah hape 4G dengan harga termurah yang ada di pasaran kala itu. Dan kali ini rutin saya isi paket data, mengingat pake data 4G harganya sudah sedemikian relatif murah dan terjangkau. Dengan harga yang sama, paketan 4G bisa dapet data 10 kali lipatnya 3G. Plus satu keuntungan bahwa area edar saya dominan masuk jangkauan sinyal 4G.

Saya install WA lagi. Entah gimana ceritanya, ternyata saya ter-unsubscribe dari beragam grup yang sempat saya ikuti sebelumnya.

Akhirnya saya masuk lagi ke beragam grup yang saya ikuti sebelumnya.

Dan kejadiannya sama: jibunan notifikasi dateng ke hape setiap hari.

Hape yang ini sedikit lebih kuat. Tapi settingan standar saya pakai: mute semua grup, dan disable auto-load media-content sekalipun pake wifi.

Plus kali ini: setting notifikasi (show notification) dari aplikasinya saya matikan/uncheck/tak tercentang. Jadi selain tak ada suara karena saya mute, juga tak ada notifikasi di bar atas hape.

Alhasil. saya akan baru tau kalo ada WA masuk ketika aplikasi WA-nya saya buka/nyalakan. Lainnya itu, jika sekian hari lamanya aplikasi WA (males) saya buka, ya saya ndhak pernah tau kalo ada yang nge-WA saya, baik dari personal apalagi dari grup.

***

Dan sekarang case yang saya temukan beda, bukan lagi hape yang mbledhuk terkena serbuan postingan WA.

Kali ini case-nya dalam pengamatan saya pribadi: tingkat kegunaan WA ketika berada di tangan saya, saya nilai sekitar 5-10an % saja. Sisanya: sesuatu yang ‘tak akan terjadi apa-apa’ kalo saya ndhak ngecek WA.

Maklum, saya bukan pedagang online yang wajib punya nomor WA untuk mem-paste informasi yang sama berulang-ulang kepada banyak orang.

Padahal mustinya bisa aja kan ya sebenarnya satu informasi itu di-posting ke laman fesbuk atau laman web misalnya, sehingga bisa dibaca dulu oleh (calon) kustomer, dan baru nge-WA untuk menanyakan info yang belom jelas, gitu kan ya?

Tapi mungkin habbit, behavior, dan kultur di Indonesia sini beda. Orang kayaknya lebih suka nanyakan beragam hal satu per satu sambil jalan dan sambil lalu ketimbang “membaca dulu seluruh buku manual sebelumnya” untuk memahami sesuatu.

Kebetulan, saya tidak berada di lingkaran aktivitas yang (suka nanyakan beragam hal satu per satu sambil jalan dan sambil lalu) seperti itu. Maka secara ostosmastis, kebutuhan saya akan WA jadi rendah sekali.

Kalo ada hal penting, lebih clear kalo saya pakai metode komunikasi SMS atau telpun langsung.

Mengingat kesumpekan di dalam tubuh hape yang sudah tak bisa saya kendalikan, dan saya ternyata juga kesusahan untuk mengingat informasi yang telah terposting via WA, maka akhirnya dengan berat hati saya putuskan uninstall WA untuk yang kedua kalinya.

***

Lama saya udah uninstall WA dari hape, ternyata status WA saya di kontak temen/rekan/relasi/kolega masih menyala aktif. Saya cek di hape istri atau hape lain, ternyata status saya masih “pakai WA”. Padahal aplikasinya sudah saya uninstall.

Saya cari-cari opsi signout agar tidak nongol di kontak orang lain, ternyata ndhak ada.

Alhasil barusan ini tadi:
– saya install ulang WA, untuk
delete account, dan
uninstall WA lagi.

Pfiuh…

***

Dengan melenyapkan WA dari hape, saya bukan koq anti (media)sosial. Cuman sekian lamanya make WA, setelah saya pertimbangkan, kegunaan WA ketika berada di tangan saya, saya nilai sekitar 10an % saja. Sisanya: sesuatu yang ‘tak akan terjadi apa-apa’ kalo saya ndhak ngecek WA.

Tapi jangan salah, sekali lagi saya bukan antisosial/anti-medsos koq!

Buktinya, saya masih rajin mantau angkringan-online ini.

Sebab mau ndhak mau musti saya akui, fesbuk ini paling rapi dan paling organized sistemnya. Kita bisa ikutan banyak grup tanpa harus terpaksa menerima postingan/komenan/atau semacam itulah entah apa namanya. Karena bisa di-unfollow(-post) atau kita tak menerima notifikasi jika tak menyalakannya.

Kalo di WA, meski notifikasi bisa di-mute, tetep status kita mau tak mau haru terus nerima postingan masuk.

Lainnya itu, WA kalo udah puanjang scroll-nya, saya jadi susah nyari lagi ke atas. Apalagi dengan hobi saya yang suka nge-clear-chat.

Kalo di fesbuk gini, postingan lama masih bisa dicari dan ditemukan lagi. Tidak perlu menanyakan hal yang sama berulang kali, kecuali case tertentu atau khusus atau mendesak gitu.

Well, selamat tinggal WA. Entah ini seterusnya, atau entah saya harus terpaksa install lagi suatu saat nanti karena satu dan lain hal.

– FreeWA HW

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s