Bocor Liks: Rekaman Papah Minta BMW!


– Untuk rekaman suara dengan paket data fesbuk silakan putar di sini http://m.facebook.com/groups/bimmerfan.mataraman/permalink/1003525913065700/

Ceritanya si Papah trauma dengan masalah “sepele”: putusnya timing-belt. Entah masih sepele atau entah tambah runyam, putusnya di lewat tengah malam/dini hari dan di luar kota.

Akhirnya si Papah ganti mobil pake BMW, dengan asumsi dan keyakinan (ya asumsi, karena belom terlalu kenal dengan BMW) itu mobil lebih canggih – teknologinya dipersiapkan setidaknya untuk lima tahun ke depan, beberapa tingkat lebih tinggi dari mobil Jepang, sehingga kekhawatiran tentang traumatis mobil Jepang bisa sirna.

Eh, bukannya kebahagiaan yang hadir, malah esmosi yang datang. Saat hendak maintenis biemnya ke beberapa bengkel besar di kota kecil Kediri, yang ada si Papah cuman dimentahi. “Udah Mas, jual lagi aja BMW-nya, ketimbang malah bikin susah…”

“Ndhak masuk akal, WTF! Anda ini apa-apaan, ini biem barusan saya ‘lamar’, barusan saja saya ‘nikahi’, Anda seperti menyarankan saya nuker bini yang barusan saya nikahi!” Si Papah sewot sama bengkel besar yang ndhak sanggup nangani biem. “Tiga kali saya hampir trauma, bengkel di Kediri yang kata orang bagus, mampu nangani mobil Eropa, ternyata rujukan temen-temen ndhak beres semua!”

Dibilang BMW mobil ndhak laku, si Papah ndhak langsung percaya. Dia pergi ke beberapa showroom mobkas (si Papah menyebutnya dealer) dan ngetes, berapa lakunya BMW-nya.

Ternyata esmosi tambah berlipat saat harga mobilnya ternyata ditawar sangat rendah, setengah dari mobil Jepang yang teknologinya ‘lewat’.

Si Papah sewot, “Ada konspirasi makelar di Kediri untuk menjatuhkan pamor mobil Eropa! Orang-orang itu ndhak tau sejarahnya mobil, seenaknya aja menjatuhkan (pamor) mobil Eropa!”

“Eropa itu embah buyut nenek-moyangnya peradaban otomotif!” geram si Papah.

***

Well Lik Papa, orang mbengkel itu juga nyari uang. Kalo cuman mengspesialiskan diri jadi bengkel biem, sementara jumlah biem yang ada ndhak banyak(duitnya), ya kasihan anak-istrinya ndhak dapet maem. 😀 Oleh karena itu, wajar kalo jarang ada orang mau mengspesialiskan diri jadi bengkel biem.

Lainnya itu, butuh peralatan lebih, perangkat khusus, dan keahlian yang luar biasa untuk bisa jadi bengkel speaialis biem. Kalo cuman ilmu kijang dipakai buat nangani pasien biem, alih-alih sembuh, malah sekalian mampus ntar biemnya. 😀

Jadi, sadarilah kalo memang bengkel spesialis biem itu ndhak banyak dan ndhak gampang kita temui. So, kita musti berterimakasih sama bengkel spesialis yang ada.

Kalo mereka cuman mikir maem, mereka mending jadi bengkel yang nerima kijang, carry, zebra, seniyapansa, sama ledhog. Duitnya malah rutin ada.

Lha jadi bengkel spesialis biem? Boro-boro ‘kali, sekali kustomer dateng notanya bisa tujuh digit. Yang ada malah pasiennya macem lik Ardian gitu, mobil minta dicek, abis itu alasan ada janjian ngopi dan bilang terima kasih, langsung deh ngacir pulang. Pas ditanyain temen-temen, ngakunya: “Ane abis dari bengkel bro!”

Cuman jangan khawatir. Nanti kalo sudah ketemu Bang Rico atau Lik Abi Bintara, saya garansi 100% kegalauan ente ilang.

Galau ilang, yang ada ganti dengan deg-degan. Soale ntar penyakit biem ente jadi kebuka semua. Dan abis ketauan penyakitnya, “Lhadhalah, banyak banget perlu duitnya???”

Itu biasanya yang dialami anak biem. Ilang penyakit mobilnya, ganti supirnya yang sakit. 😀

Giliran ntar kebongkar list penyakitnya, dan bujubuneng butuh budget-nya, langsung deh keluar hiburan, “Ah gini aja mobil rasanya udah enak koq!”

“Eh mosok biemku dibilang rusak? Lha aku make masih irit, tarikan masih enteng, temperatur normal!” Kayak gitu biasanya kita-kita saat dibilangi sama Lik Abi atau Bang Rico kalo biem kita sesungguhnya kayak kereta kelinci. 😀

Soale sludge dan kerak karbon menumpuk sampe mengeras di ruang bakar.

Hehehehe…

Tapi kalo ada bengkel yang kemeruh (sok tau) biem, bilangin aja, “Situnya yang ndhak sanggup nangani biem koq mobilnya yang disalahkan!”

😀

***

Di Kediri, kalo untuk penanganan pertama, kita-kita selalu larinya ke Bang Rico. PM aja kalo perlu dia.

Kalo udah level kronis, atau cuman sekedar cangkrukan, kita-kita passti lari ke Lik Abi.

Biarpun domisilinya mblitar, ndheso, udik, kampung, jauh, pelosok, pedalaman, terbelakang, sinyal belom 4G, ATM cuman bank pemerintah sebiji, ndhak ada mall; tapi Lik Abi itu mekanik level sirkuit Sentul Lik, level Indonesia! Beliau yang jadi mantri-nya mobil balap ini ini http://www.modifikasi.com/showthread.php/621279-Duo-Kediri-Tampil-Dengan-Semangat-Membara. 😀

Kenapa kita yakin sama Bang Rico? Karena Bang Rico itu -bisa dibilang- muridnya Lik Abi 😀

Lik Abi dan Bang Rico memang cuman manusia biasa yang belom pasti selalu benar. Mereka acap bisa salah dalam hal apapun, khususon dalam konteks ini hal bekerja/menangani pekerjaan. Lainnya dua nama yang disebut di atas, ada koq di Kediri yang bisa nangani biem… Cuman kita belom berani merekomendasikan, karena belom kenal dan belom nyoba aja siy… Bukan karena apa-apa atau hal yang lain-lainnya.

Yakh… willkommen to the jungle Lik Papah Eddie yang bukan Ayah Eddie! Jangan pernah lunturkan cintamu ke biem.

Jalani dan lalui dukanya, seperti kata bapak-bapak yang ketemu ente, “Piara aja sekuatnya Mas…”

Soale kalo udah ketemu sukanya, kata Cak Rizal bawaan jadi males ndhak beli biem.

– FHW WTF,
ndhak dapet adsense, ndhak digaji sama beemwe!

Cek juga:
(Bimmer The Series) Harga Pasaran BMW Bekas
Mobil Eropa Dijual Alakadarnya?
BMW vs Public Opinion

Advertisements

One thought on “Bocor Liks: Rekaman Papah Minta BMW!

  1. Sangaaarrrrr…heehehheeee. Joss ulasannya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s