Pecel

Ini menu kami suatu ketika. Nasi pecel dengan tahu goreng Kediri.

Itu pecel, sambelnya udah lumayan nikmat. Tapi masih kurang “original”. Soale (proses bikin sambelnya) di-sêlèp.

Sambel pecel paling enak itu yang ditumbuk (Jawa: di-dheplok).

Biasanya Utinya si kecil ngracik sambel pecel deplok-an, cuman skala sangat sedikit. Cukup untuk sekali makan malam sama sarapan besoknya.

Maklum, numbuk bumbu gitu kan nglémpohne lengen, bikin lemes lengan. Kalo kami: tinggal menikmatinya 😀

Kalo ada yang mau bikin bumbu pecel ” original” buat dikonsumsi sendiri:

  • Semua bahan wajib segar! Pilih bahan terbaik yang bisa dipilih. Kacang langu (lama/kelamaan, kering, kisut, ndhak seger) dikit aja udah bikin rasa berantakan. Apalagi kalo cabenya udah mulai membusuk. 😦
  • Sangrai bahan-bahannya, jangan pernah digoreng pake minyak! Ancur rasanya kalo sampe bahan mentahnya digoreng pake minyak.
  • Uleg pake ulegan/cobek, kalo ndhak punya dheplok-an.

Sambel pecel yang ditumbuk/diuleg malah cenderung kasar dan kurang terlalu lembut. Tapi justru di situ sensasi rasa-nya, ada dominasi rasa dari bahan-bahan sambel pecel yang datang silih-bergantian di lidah: manisnya gula kelapa, pedasnya lombok, asin nikmatnya garam, gurihnya bawang putih, dan segarnya kencur/daun jeruk dan kecut nikmatnya asem Jawa.

Alih-alih bercampur secara merata, mereka para bahan itu justru terkêcap dengan “norak campur-aduk tapi nikmat” oleh lidah. Betapa rangkaian sensasi rasa yang akan begitu memuncak saat saraf-saraf lidah berjuang keras untuk menyesapnya sedikit-demi sedikit. Nikmatnya juara! Betapa hebat kekayaan rasa kuliner nusantara (y)

KALO lagi perlu bikin dalam jumlah banyak, terpaksa kami lari ke tukang sêlèp. Bahan-bahan yang telah kami sangrai/kami persiapkan dari rumah, masuk lobang sêlèp-an, keluar udah jadi sambel pecel 😀

Namun demikian, satu yang tak bisa kami kurangi: kualitas bahan tetep wajib nomor satu. Kacang pasti dipilah-pilih terlebih dulu oleh Utinya si kecil. Kacang yang mulai keriput pasti disingkirkan. Nasib mereka akan jatuh ke minyak panas di penggorengan, dan berakhir jadi cemilan temen nonton tipi 😀

Biasanya bikin porsi banyak gini, salah satunya karena ada pesenan (by order) dari Buliknya si kecil yang ada di Jakarta. Sebenarnya buat buliknya si kecil siy ndhak banyak, cuman rekan-rekan kantornya juga pada order.

Kalo porsinya buanyakkk gini, sekalian kalo ngirimnya pake bis malem/kurir trucking, yang jadinya jatoh biaya kirimnya bisa ditekan. Kalo pake kurir yang diitung per kilogram, biaya kirimnya aja udah saingan sama biaya beli bahan-bahannya di pasar.

***

KOMPOSISI bahan bumbu/sambel pecel banyak terpampang di internet, dengan kekhasan masing-masing, misalnya ada yang pake/ndhak pake kencur. Inti dasar utamanya sih ya cuman kacang+gula Jawa (gula kelapa) plus rempah-rempah gitu aja.

Atau secara sederhana: kacang, lombok (besar/cabe merah + rawit), bawang putih, daun jeruk. Bisa ditambahkan kencur. Semua bahan disangrai.

Lantas masukkan ke gerombolan gula Jawa/gula kelapa plus asem Jawa yang udah ngendon di lobang lesung atau lagi nyantai di atas cobek batu. Tambahkan garam secukupnya, tumbuk/uleg dengan sepenuh kelembutan hati dan segenap kekuatan dendam! 😀 Hehehehe…

Seberapa komposisinya? Cari panduan di internet, atau pake rumusan terbaik: kira-kira, sesuai feeling, sesuai musim, sesuai selera.

Komposisi koq kira-kira?

Karena sesungguhnya lidah tiap masing-masing kita berbeda. Itulah kenapa di warung-warung nasi pecel di sini, di tiap desa, tiap kecamatan, atau tiap kota karakter bumbu/sambel pecel bisa berbeda. Tergantung pada dominasi-mayoritas kultur kuliner masing-masing

Untuk sambel made in dhewe buat porsi keluarga, tinggal varian yang seperti apa yang mau diciptakan, dan tinggal disesuaikan sendiri level pedesnya, bisa dipilih -sekali lagi- sesuai selera.

Selamat menjelang weekend, selamat memasak untuk keluarga.

– Deasy & Freema,
keluarga maniak pecel.

Post from 4G mobile-phone.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s