Bocor Liks: Rekaman Papah Minta BMW!


– Untuk rekaman suara dengan paket data fesbuk silakan putar di sini http://m.facebook.com/groups/bimmerfan.mataraman/permalink/1003525913065700/

Ceritanya si Papah trauma dengan masalah “sepele”: putusnya timing-belt. Entah masih sepele atau entah tambah runyam, putusnya di lewat tengah malam/dini hari dan di luar kota.

Akhirnya si Papah ganti mobil pake BMW, dengan asumsi dan keyakinan (ya asumsi, karena belom terlalu kenal dengan BMW) itu mobil lebih canggih – teknologinya dipersiapkan setidaknya untuk lima tahun ke depan, beberapa tingkat lebih tinggi dari mobil Jepang, sehingga kekhawatiran tentang traumatis mobil Jepang bisa sirna.

Eh, bukannya kebahagiaan yang hadir, malah esmosi yang datang. Saat hendak maintenis biemnya ke beberapa bengkel besar di kota kecil Kediri, yang ada si Papah cuman dimentahi. “Udah Mas, jual lagi aja BMW-nya, ketimbang malah bikin susah…”

“Ndhak masuk akal, WTF! Anda ini apa-apaan, ini biem barusan saya ‘lamar’, barusan saja saya ‘nikahi’, Anda seperti menyarankan saya nuker bini yang barusan saya nikahi!” Si Papah sewot sama bengkel besar yang ndhak sanggup nangani biem. “Tiga kali saya hampir trauma, bengkel di Kediri yang kata orang bagus, mampu nangani mobil Eropa, ternyata rujukan temen-temen ndhak beres semua!”

Dibilang BMW mobil ndhak laku, si Papah ndhak langsung percaya. Dia pergi ke beberapa showroom mobkas (si Papah menyebutnya dealer) dan ngetes, berapa lakunya BMW-nya.

Ternyata esmosi tambah berlipat saat harga mobilnya ternyata ditawar sangat rendah, setengah dari mobil Jepang yang teknologinya ‘lewat’.

Si Papah sewot, “Ada konspirasi makelar di Kediri untuk menjatuhkan pamor mobil Eropa! Orang-orang itu ndhak tau sejarahnya mobil, seenaknya aja menjatuhkan (pamor) mobil Eropa!”

“Eropa itu embah buyut nenek-moyangnya peradaban otomotif!” geram si Papah.

***

Well Lik Papa, orang mbengkel itu juga nyari uang. Kalo cuman mengspesialiskan diri jadi bengkel biem, sementara jumlah biem yang ada ndhak banyak(duitnya), ya kasihan anak-istrinya ndhak dapet maem. 😀 Oleh karena itu, wajar kalo jarang ada orang mau mengspesialiskan diri jadi bengkel biem.

Lainnya itu, butuh peralatan lebih, perangkat khusus, dan keahlian yang luar biasa untuk bisa jadi bengkel speaialis biem. Kalo cuman ilmu kijang dipakai buat nangani pasien biem, alih-alih sembuh, malah sekalian mampus ntar biemnya. 😀

Jadi, sadarilah kalo memang bengkel spesialis biem itu ndhak banyak dan ndhak gampang kita temui. So, kita musti berterimakasih sama bengkel spesialis yang ada.

Kalo mereka cuman mikir maem, mereka mending jadi bengkel yang nerima kijang, carry, zebra, seniyapansa, sama ledhog. Duitnya malah rutin ada.

Lha jadi bengkel spesialis biem? Boro-boro ‘kali, sekali kustomer dateng notanya bisa tujuh digit. Yang ada malah pasiennya macem lik Ardian gitu, mobil minta dicek, abis itu alasan ada janjian ngopi dan bilang terima kasih, langsung deh ngacir pulang. Pas ditanyain temen-temen, ngakunya: “Ane abis dari bengkel bro!”

Cuman jangan khawatir. Nanti kalo sudah ketemu Bang Rico atau Lik Abi Bintara, saya garansi 100% kegalauan ente ilang.

Galau ilang, yang ada ganti dengan deg-degan. Soale ntar penyakit biem ente jadi kebuka semua. Dan abis ketauan penyakitnya, “Lhadhalah, banyak banget perlu duitnya???”

Itu biasanya yang dialami anak biem. Ilang penyakit mobilnya, ganti supirnya yang sakit. 😀

Giliran ntar kebongkar list penyakitnya, dan bujubuneng butuh budget-nya, langsung deh keluar hiburan, “Ah gini aja mobil rasanya udah enak koq!”

“Eh mosok biemku dibilang rusak? Lha aku make masih irit, tarikan masih enteng, temperatur normal!” Kayak gitu biasanya kita-kita saat dibilangi sama Lik Abi atau Bang Rico kalo biem kita sesungguhnya kayak kereta kelinci. 😀

Soale sludge dan kerak karbon menumpuk sampe mengeras di ruang bakar.

Hehehehe…

Tapi kalo ada bengkel yang kemeruh (sok tau) biem, bilangin aja, “Situnya yang ndhak sanggup nangani biem koq mobilnya yang disalahkan!”

😀

***

Di Kediri, kalo untuk penanganan pertama, kita-kita selalu larinya ke Bang Rico. PM aja kalo perlu dia.

Kalo udah level kronis, atau cuman sekedar cangkrukan, kita-kita passti lari ke Lik Abi.

Biarpun domisilinya mblitar, ndheso, udik, kampung, jauh, pelosok, pedalaman, terbelakang, sinyal belom 4G, ATM cuman bank pemerintah sebiji, ndhak ada mall; tapi Lik Abi itu mekanik level sirkuit Sentul Lik, level Indonesia! Beliau yang jadi mantri-nya mobil balap ini ini http://www.modifikasi.com/showthread.php/621279-Duo-Kediri-Tampil-Dengan-Semangat-Membara. 😀

Kenapa kita yakin sama Bang Rico? Karena Bang Rico itu -bisa dibilang- muridnya Lik Abi 😀

Lik Abi dan Bang Rico memang cuman manusia biasa yang belom pasti selalu benar. Mereka acap bisa salah dalam hal apapun, khususon dalam konteks ini hal bekerja/menangani pekerjaan. Lainnya dua nama yang disebut di atas, ada koq di Kediri yang bisa nangani biem… Cuman kita belom berani merekomendasikan, karena belom kenal dan belom nyoba aja siy… Bukan karena apa-apa atau hal yang lain-lainnya.

Yakh… willkommen to the jungle Lik Papah Eddie yang bukan Ayah Eddie! Jangan pernah lunturkan cintamu ke biem.

Jalani dan lalui dukanya, seperti kata bapak-bapak yang ketemu ente, “Piara aja sekuatnya Mas…”

Soale kalo udah ketemu sukanya, kata Cak Rizal bawaan jadi males ndhak beli biem.

– FHW WTF,
ndhak dapet adsense, ndhak digaji sama beemwe!

Cek juga:
(Bimmer The Series) Harga Pasaran BMW Bekas
Mobil Eropa Dijual Alakadarnya?
BMW vs Public Opinion

Menikmati Kerja Riang Gembira Tanpa Beban Hidup

Untuk para mekanik, biar ndhak sepaneng saat kerja yang buntut-buntutnya malah bisa bikin bentrok ama kustomer sendiri gara-gara salah persepsi dan miskomunikasi karena kondisi sepaneng,

cobalah saat masang valve, saat ngetopkan timing, saat masang guibo sama drive-shaft, atau saat masang wishbone, masang bak kalter, ngelepas evaporator, atau saat nurunkan mesin atau girbok kerjakan sambil njoget ala bakul rujak ini.

Kerjakan semuanya dengan cepet ala tangan bakul rujak ini ngiris buah, jangan memble-memble!

Bukan cuman mekanik, Anda yang bekerja apapun bisa meniru cara kerja riang-gembira ala si tukang rujak yang melakukan segala sesuatu dengan berjoget dan tangannya bergerak cepat. Semua siapapun Anda bisa menirunya: penjahit jas atau penjahit baju pengantin, dokter bedah, pilot, mantri suntik, mantri sunat/khitan, tukang las, sniper, pemancing ikan, tukang servis komputer dan ponsel, penyanyi keroncong atau seriosa, presenter berita, atau tukang ceramah/khotbah di tipi-tipi.

Contohlah si tukang rujak buah. Lihatlah betapa hidupnya bahagia sekali tanpa beban. Ndhak kayak kita-kita yang bingung HVA berisiklah, sekok bocorlah, joint oblaklah, bushing pecahlah, lampu nyala oranyelah…

Bukak sithik jos!

– FHW Jos!

Bapak

Mbaca posting ini http://khsblog.net/2016/04/27/titip-rindu-buat-ayah/ saya jadi ikutan kangen Almarhum Bapak…. Manusia yang konyolnya kami (saya + si kecil) warisi. Bapak yang kadang pake sandal jepit kala kondangan manten, atau berhenti dan membuka dompet di tengah jalan saat ada razia polisi yang dengan berbagai dalih minta duit. Padahal saat itu Bapak mbonceng Ibu, yang mana Ibu adalah keluarga Bhayangkara, dan Ibu cuman diam senyam-senyum saja.

Bapak, manusia pertama yang ngajari saya gimana mbersihkan busi, ngisi radiator, dan ngecek oli.

Sosok yang mencontohkan saya gimana ngecek tekanan ban dan harus mengelilingi mobil -memastikan semua fungsi kendaraan normal- sebelum berkendara.

Sosok yang membiarkan saya “ngebut”, tapi langsung galak kalo saya melanggar rambu lalu-lintas atau membahayakan orang lain.

Manusia yang mengajarkan saya wajib tau teori dan praktiknya. “Kalo cuman tau teori, kamu pembual namanya. Tapi kalo cuman praktik tanpa tau teorinya, kasihan hidupmu Nak… Kamu hanya akan mengerjakan sesuatu tanpa kamu tau, tanpa pengetahuan…”

***

Bapak, sering mengalah untuk kepentingan orang lain. Hidupnya ndhak bergelimang harta sama sekali, tapi malah membuka lapangan pekerjaan untuk tetangga kiri-kanan.

Pensiun dari perusahaan tambang, bapak kembali bertani dan jualan beras. Beras di-ayak, yang bagus dijual dengan harga lebih tinggi, yang jelek/pecah-pecah/menir, diselep jadi tepung beras. Tetangga kerja di sini: mengemas tepung kering dalam kantong-kantong kemasannya.

Bapak, yang sering saya sebelin karena ngajak saya narik/ngangkat/mbawa diesel dari sawah jam 2 sampe jam 4 dini hari karena lep (ngairi) sawah kami udah cukup. Dalam hati, kenapa ndhak ntar nunggu siang aja siy Pak?

Belakangan saya paham kenapa: kalo siang panas banget, dan mending semua segera diselesaikan sebelum kita tertahan oleh kelelahan nan amat sangat. Berhari-hari siang-malam jaga air di sawah ternyata menguras energi pun mental.

Setelah saya berkeluarga, baru saya sadari apa artinya itu semua: tangguh menjadi laki-laki! Berani menerjang tantangan demi kebaikan. Bukan cuman kebaikan diri sendiri, melainkan kebaikan semuanya tanpa terkecuali, tanpa pandang bulu.

Kini setiap kami menatap sawah peninggalan Bapak, saya hanya bisa tercekat. Bapak turut menumbuhkan sesuatu, bukan sekedar untuk menghidupi kami. Lebih dari itu, Bapak turut serta menghidupi dunia.

Makanya setiap kali ada sawah berubah jadi rumah, nangis hati saya, tanpa pernah bisa berbuat apa-apa. Tak pernah adakah solusinya: rumah bisa didirikan untuk melindungi jutaan keluarga Indonesia dari panas dan hujan, tanpa harus menggerus sawah – sumber makanan dan kehidupan kita bersama, kita semua?

Saya tak pernah sanggup menjawabnya…

***

Bapaklah, yang membuat kami sekeluarga paham apa itu dedikasi. Beliau pantang pulang sebelum kerjaan kelar. Siang-malam, jangan meninggalkan di tengah jalan pekerjaan yang kondisinya harus diselesaikan. Beberapa jenis pekerjaan, membuat kita mengulang dari awal jika tidak terus kita hingga selesai/kita tinggalkan di tengah jalan.

Bapak, manusia pertama yang ngajari saya tentang kualitas. Beli peralatan kerja ndhak boleh barang ecek-ecek. Karena: untuk kerja! Untuk menghasilkan, untuk produktivitas. Barang ecek-ecek ternyata justru membuang uang tanpa ada manfaat dan untungnya, benefit dan profitnya. Dari Bapak akhirnya saya paham, membeli barang bagus bukan berarti atau belom tentu kita punya uang. Melainkan karena kita perlu menghasilkan uang!

Bapak, temennya tersebar merata di mana-mana. Baik areanya, nyaris di setiap tempat yang saya singgahi, semua kenal Bapak. Padahal Bapak itu sama sekali bukan siapa-siapa. Dia bukan anggota dewan, pejabat pemerintah, apalagi kyai yang punya santri. Sesungguh-sungguhnya dan sebenar-benarnya, Bapak bukan siapa-siapa.

Maupun kalangannya, Bapak hanya manusia yang mau berteman dengan siapa saja: tukang becak, tukang mabok, polisi, kyai, guru, professor, petani, pemilik warung, PNS, loper koran, kuli bangunan, semuanya. Bapak bisa ngopi dan duduk bersama dengan mereka semua. Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah. Bukan berdiri beda tinggi dan duduk beda rendah. Inilah kekayaan hakikinya selain keluarga yang Bapak miliki: temennya bejibun ndhak karuan banyaknya dan luasnya.

Dari bapak saya mendapati fakta nyata: seburuk apapun tabiat dan kelakuan orang lain, kalo kita baiki, niscaya mereka juga baik sama kita.

Bapak itu orangnya keras, tapi sungguh baik hatinya. Ndhak tegaan dan ringan tangan – suka menolong kalo liat orang lain susah atau menderita hidupnya, padahal apa yang dikasihkan kadang adalah sesuatu yang sedang kami butuhkan. Mulianya khas warok Ponorogo, dari mana darahnya berasal.

Satu hal terpenting yang akan saya pegang sepanjang hidup saya: Bapak pula yang mengajarkan kami bisa memegang prinsip dalam keberagaman. Bukan memegang prinsip dan meninggalkan keberagaman.

***

Ya Allah, berikan tempat terbaik dan ampunan-Mu untuk Bapak yang telah mendidikku, mendidik kami anak-anaknya…

Berikan tempat terbaik dan ampunan-Mu kepada semua bapak, semua ibu, semua orang tua di dunia dengan berbagai keadaan dan kesalahan yang pernah mereka perbuat, sesungguhnya mereka hanya hidup untuk anak-anaknya semata, untuk melanjutkan generasi dan penggenerasian dunia.

Al Fatehah…

– FHW,
kangen Bapak, kangen prinsip hidup Bapak.

Keterangan foto: si kecil Aleef Rahman Hadiwiyono bin Freema Hadi Widiasena bin Somo Hadiwiyono bin Makun.

Jutek

Mungkin banyak diantara rekan-rekan yang pernah ketemu karyawan/pramuniaga jutek (bad mood). Kalo suami saya, biasanya malah digodain, “Tanggal tua ya Mbak? Jutek amat… :D”

“Napa Mbak, marahan ama suami? Jutek amat… :D”

Dll. yang berharap bos-nya ndengarkan. Ada yang kemudian pramuniaganya tersenyum, ada yang makin jutek.

Suami -tabiat laki-laki kayaknya- cuek aja kalo ada karyawan/pramuniaga jutek. Dan pramuniaga cowok biasanya juga jarang jutek. Banyakan yang jutek, kena baper, emang pramuniaga cewek.

Kami siy cuek aja kalo ada pramuniaga jutek. Kami siy urusannya: ini barang sesuai yang kami cari apa enggak, dan worthed antara price and value-nya apa enggak. Itu aja.

Cuman, kasihan itu toko/mall kalo bos-nya sampe enggak tau kalo karyawatinya jutek. Pelanggan yang juga gampang baper bisa kabur.

So buat Anda-Anda yang punya usaha dan punya karyawan, rutinlah dikontrol kondisi psikologi karyawan. Kami yakin gaji bukan alasannya. Sebab kalo mereka enggak terima dengan gaji yang ada atau kondisi kerja yang ada, pasti udah pamit resign, keluar nyari kerjaan lain. Yang memang tipikal karyawan biasanya gampang-gampang aja buat segera dapet kerja lagi.

***

Kami yakin, jutek rasanya dominan dikarenakan ada satu dan lain hal yang menyangkut bukan urusan pekerjaan. Atau urusan pekerjaan namun persoalannya personal. Misal marahan atau ngambek-ngambekan antar karyawan.

Maklum, -maaf- di kalangan kelas karyawan atau di karyawan kelas bawah, sinetron mungkin masih menjadi hiburan yang paling top sedunia bagi mereka. Dampaknya, hawa sinetron kebawa ke urusan (non)pekerjaan. Ngambekan, marahan, sewotan ama temen atau anggota keluarga di rumah.

Jadi, aturlah gimana agar karyawan Anda enggak suka liat sinetron. Minimal, jangan puter tipi yang nanyangkan sinetron di lokasi kerja.

Atau cara lain apalah sesuai kreativitas Anda.

TAPI kalo “jutek”-nya karyawati karena lagi bulanan, mbok ya dikasih ijin atau beban pekerjaan yang ringan tho wahai para bos… Apalagi kalo Anda, the boss, adalah perempuan juga, pasti paham rasanya kena bulanan yang pas aduhainya.

Nyari duit ya nyari duit. Tapi, gimana ya, mbok ya jangan menentang kodrat alam. Karena sebanyak apapun duit kita, yang manusia manapun tak bisa menandinginya, tak akan pernah sanggup untuk melawan kodrat alam.

Runtuh bisnis Anda hanya karena ngasih ijin datang bulanan ke karyawati?

Well, meski tak kenal Anda, kami sampaikan banyak terima kasih kepada Anda yang dengan diam-diam biasa ngasih ijin datang-bulan ke karyawati. Kami doakan semoga bisnis Anda tambah dan semakin lancar, dan rejeki Anda halal-berkah adanya. Allahuma Aamiin.

– Deasy Widiasena
enggak jutek. Paling langsung ngamuk 😛

Pecel

Ini menu kami suatu ketika. Nasi pecel dengan tahu goreng Kediri.

Itu pecel, sambelnya udah lumayan nikmat. Tapi masih kurang “original”. Soale (proses bikin sambelnya) di-sêlèp.

Sambel pecel paling enak itu yang ditumbuk (Jawa: di-dheplok).

Biasanya Utinya si kecil ngracik sambel pecel deplok-an, cuman skala sangat sedikit. Cukup untuk sekali makan malam sama sarapan besoknya.

Maklum, numbuk bumbu gitu kan nglémpohne lengen, bikin lemes lengan. Kalo kami: tinggal menikmatinya 😀

Kalo ada yang mau bikin bumbu pecel ” original” buat dikonsumsi sendiri:

  • Semua bahan wajib segar! Pilih bahan terbaik yang bisa dipilih. Kacang langu (lama/kelamaan, kering, kisut, ndhak seger) dikit aja udah bikin rasa berantakan. Apalagi kalo cabenya udah mulai membusuk. 😦
  • Sangrai bahan-bahannya, jangan pernah digoreng pake minyak! Ancur rasanya kalo sampe bahan mentahnya digoreng pake minyak.
  • Uleg pake ulegan/cobek, kalo ndhak punya dheplok-an.

Sambel pecel yang ditumbuk/diuleg malah cenderung kasar dan kurang terlalu lembut. Tapi justru di situ sensasi rasa-nya, ada dominasi rasa dari bahan-bahan sambel pecel yang datang silih-bergantian di lidah: manisnya gula kelapa, pedasnya lombok, asin nikmatnya garam, gurihnya bawang putih, dan segarnya kencur/daun jeruk dan kecut nikmatnya asem Jawa.

Alih-alih bercampur secara merata, mereka para bahan itu justru terkêcap dengan “norak campur-aduk tapi nikmat” oleh lidah. Betapa rangkaian sensasi rasa yang akan begitu memuncak saat saraf-saraf lidah berjuang keras untuk menyesapnya sedikit-demi sedikit. Nikmatnya juara! Betapa hebat kekayaan rasa kuliner nusantara (y)

KALO lagi perlu bikin dalam jumlah banyak, terpaksa kami lari ke tukang sêlèp. Bahan-bahan yang telah kami sangrai/kami persiapkan dari rumah, masuk lobang sêlèp-an, keluar udah jadi sambel pecel 😀

Namun demikian, satu yang tak bisa kami kurangi: kualitas bahan tetep wajib nomor satu. Kacang pasti dipilah-pilih terlebih dulu oleh Utinya si kecil. Kacang yang mulai keriput pasti disingkirkan. Nasib mereka akan jatuh ke minyak panas di penggorengan, dan berakhir jadi cemilan temen nonton tipi 😀

Biasanya bikin porsi banyak gini, salah satunya karena ada pesenan (by order) dari Buliknya si kecil yang ada di Jakarta. Sebenarnya buat buliknya si kecil siy ndhak banyak, cuman rekan-rekan kantornya juga pada order.

Kalo porsinya buanyakkk gini, sekalian kalo ngirimnya pake bis malem/kurir trucking, yang jadinya jatoh biaya kirimnya bisa ditekan. Kalo pake kurir yang diitung per kilogram, biaya kirimnya aja udah saingan sama biaya beli bahan-bahannya di pasar.

***

KOMPOSISI bahan bumbu/sambel pecel banyak terpampang di internet, dengan kekhasan masing-masing, misalnya ada yang pake/ndhak pake kencur. Inti dasar utamanya sih ya cuman kacang+gula Jawa (gula kelapa) plus rempah-rempah gitu aja.

Atau secara sederhana: kacang, lombok (besar/cabe merah + rawit), bawang putih, daun jeruk. Bisa ditambahkan kencur. Semua bahan disangrai.

Lantas masukkan ke gerombolan gula Jawa/gula kelapa plus asem Jawa yang udah ngendon di lobang lesung atau lagi nyantai di atas cobek batu. Tambahkan garam secukupnya, tumbuk/uleg dengan sepenuh kelembutan hati dan segenap kekuatan dendam! 😀 Hehehehe…

Seberapa komposisinya? Cari panduan di internet, atau pake rumusan terbaik: kira-kira, sesuai feeling, sesuai musim, sesuai selera.

Komposisi koq kira-kira?

Karena sesungguhnya lidah tiap masing-masing kita berbeda. Itulah kenapa di warung-warung nasi pecel di sini, di tiap desa, tiap kecamatan, atau tiap kota karakter bumbu/sambel pecel bisa berbeda. Tergantung pada dominasi-mayoritas kultur kuliner masing-masing

Untuk sambel made in dhewe buat porsi keluarga, tinggal varian yang seperti apa yang mau diciptakan, dan tinggal disesuaikan sendiri level pedesnya, bisa dipilih -sekali lagi- sesuai selera.

Selamat menjelang weekend, selamat memasak untuk keluarga.

– Deasy & Freema,
keluarga maniak pecel.

Post from 4G mobile-phone.

Bencong

Laki-laki harus (pem)berani. Berani memperjuangkan kebenaran dan keadilan. Berani membasmi kebusukan. Berani merusak kebobrokan. Berani membela yang lemah dan tertindas.

Sekaligus laki-laki harus berani mengayomi yang tersakiti. Dan yang paling penting: berani menolak menyakiti.

Berani menolak menyakiti apapun: menyakiti lingkungan, menyakiti alam, menyakiti kehidupan, menyakiti tumbuhan dan hewan, pun menyakiti diri sendiri.

Satu yang paling utama: menolak menyakiti perempuan. Dengan alasan apapun!

Laki-laki harus berani. Berani nyari makan buat keluarga ~> berani ngasih makan halal buat anak-istrinya.

Laki-laki harus berani mencari materi untuk anak-istri, namun harus berani dan bisa, sanggup menolak materialisme. Perlu perjuangan, sifat dan sikap laki-laki, dan keberanian tinggi untuk melakukan ini semua.

Laki-laki harus bisa memberikan dunia dan menjadi dunia untuk belahan jiwa dan buah hatinya. Namun laki-laki harus berani dan bisa, sanggup menolak duniawi (hedonisme) pada kondisi apapun. Perlu perjuangan, sifat dan sikap laki-laki, dan keberanian tinggi untuk melakukan ini semua.

Laki-laki harus bisa menjadi sumber kapital untuk keluarga, untuk kehidupan, untuk peradaban. Namun laki-laki harus berani dan bisa, sanggup menolak kapitalisme.

Sepanjang hidup.

Laki-laki harus pemberani. Itulah tadi sederet list atau daftar bukti dan pembuktian keberanian laki-laki.

Bukan sekedar berani berkelahi dengan sebab gak penting, apalagi cuman berkelahi tanpa sebab, lebih-lebih “berani”-nya picisan banget: tawuran.

Mereka yang “beraninya” tawuran, sesungguhnya itulah calon bencong, bakalannya banci, bukan laki-laki.

Mereka yang sok berani turun tawuran, yakin gak pernah bakal sanggup apalagi kuat dapet menstruasi! Liat aja di akhirat nanti.

***

Sememahaminya laki-laki pada menstruasi, pada kenyataannya laki-laki tidak akan pernah mengalami dan merasakannya sepanjang masa.

Sesakit-sakitnya laki-laki menghadapi hidup dan kehidupan, tak akan pernah laki-laki mengalami sakitnya melahirkan; melahirkan buah hati, melahirkan kehidupan, melahirkan penerus peradaban.

Laki-laki cukup jadilah laki-laki. Bila ditakdirkan tidak mengalami sakitnya menstruasi dan melahirkan, jangan iseng nyari perkara dan persoalan dalam kehidupan: menyakiti diri sendiri, menyakiti istri, menyakiti keluarga, menyakiti orang lain, menyakiti konstitusi, menyakiti rakyat, menyakiti kehidupan, menyakiti peradaban.

Laki-laki yang menyakiti itu semua, sesungguhnya itulah bencong, banci.

Jadilah laki-laki yang laki-laki. Laki-laki yang bisa memberikan materi, dunia, dan kapital namun sanggup menolak materialisme, duniawi, dan kapitalisme.

Laki-laki sejati itu berani!

– Deasy & Freema
Post from mobile-phone.

Hari ini dunia bergerak semakin cepat dan semakin cepat bergerak untuk terus memperbaiki diri. Salah satu contohnya: semakin gencarnya fase (pre)kehadiran mobil listrik, atau kehadiran beragam renewable-energy plant.

Meanwhile/sementara itu di Indonesia, masih jamak kita saksikan orang membuang sampah (anorganik) seenaknya atau merokok sembarangan. Atau ndhak bisa rapi antri. Atau nihil pengetahuan, wawasan, dan tatakrama berlalu-lintas, misal: belok kanan mepet kanan, belok kiri tanpa menyalakan sein, dll.

Dunia sudah melaju kencang, Indonesia masih berkutat dengan hal-hal terbelakang yang “sepele”.

Negara ini tak pernah sungguh-sungguh hadir memperbaiki diri, hadir untuk memperbaiki rakyatnya, atau menjadi trigger kemajuan yang hakiki/beresensi.

Negara (baca: pemerintah) cuman kakehan teori dan cangkem, persis pleg saya.

– FHW,
berpikiran kotor.

Post from my mobile-phone.