E36 Atau E39?

Menarik mengomentari pertanyaan seorang rekan di angkringan-online:

Saya mau tanya kalok Seri 5 tepatnya E39 pros dan cons-nya gimana? Serta dengan harga yang sama pilih E36 full-modif ato Seri 7 bahan?

Bisma Wiratara

Kalo baru mulai miara BMW, saya pribadi nyarankan koq mending E36 aja, cari semi-bahan kemudian direstorasi sampe bener-bener ready to drive.

E39 meski udah makin murah maintenisnya, tapi rasanya masih njepat lumayan jauh beda dibanding E36. Kecuali niat banget dan siap dengan segala hujan angin ribut badai prahara rumah (te)tangga, monggo aja bungkus E39.

Pros:

  • Tampang manis, udah meninggalkan generasi klasik lampu telanjang. Kaum perempuan biasanya approve kalo disodori E39. Tapi ane yakin pasti noleh ke E46 kalo di sebelahnya ada E46, atau ada E36 dengan kondisi klimis. 😀
  • Mesin di sini maksimal 6 silinder, relatif murah dalam maintenis. (Hiy, biem koq cuman 6 silinder, apaan tuh? 😛 Weksss!) Dan konsumsi bensinnya juga worthed mengingat dia BMW.
  • Harga ngangkat udah murih-murih sekarang. Lumayan, anggaran restorasi bisa dialokasikan lebih banyak lagi.
  • Nyamannya pleg Seri 7, meski dimensinya lebih langsing dikit.
  • Dimensinya yang lebih langsing dari seri 7 itu justru membuat E39 masih mall-able. Bisa naik sampe ke parkiran atas. Bawa Seri 7, saya agak-agak pesimis dua belas untuk parkiran mall pada umumnya bisa layak dia parkiri.
  • Meski seri 5, handling-nya okey bingit, karena udah pake steering-rack. Beda sama E34 yg masih pake borem/steering worm.
  • Seri 5 itu pas ruang dengkul belakangnya, sementara Seri 7 itu banyak ruang terbuang sia-sia. Ini kalo kita murni ngomong fungsionalitas.

Cons:

  • E39 itu cuman cocok buat bimmerfan pasaran. Bimmerfan sejati yang anti-mainstream pasti milih E34 dong… Khususon V8. Aw aw aw! Cek aja, pengguna E34 di sini cuman manusia-manusia terpilih: Cak Rizal (M30 535i); Kang Vino (M50TU); Kang Suwardi Tedja (M60 530i), Om Taffy (S38 M5 Edan); Mister Tony Gurney (S38 M5 Gila & M60 Manual, upgraded from M60B30 to M60B40!!!); Lik Ghofar Ilmi (M60 530i); Lik Gideon Putera Yudha (M60 530i); dan tentunya si jomblo Adi Nugroho Budi Utomo. Sangar lagi Om Warastra Adi yang punya badak pasaran tapi langka tuh: E34 M40 518i. Jangan lupa, camat-online kita juga pecandu badak sejati. Belom manusia tersembunyi di kaki semeru Lik Dimas Adi Senopati atau Mas gaul Dika At Cool yang ngegas M60 Manual! Dan muasih buanyakkk lagi manusia-manusia terpilih yang bisa menyelami arti sebuah E34 dan memahami makna indahnya mbejek gas E34. Ouch!

    Sementara pengguna E39 paling ya orang-orang model Lik Abi sama Brian gitu. Sucks!
  • Pajak kalo di Jatim masih mencekik leher. Paling tua aja (taon ’96) masih 3 juta sekian lumayan. 😦
  • Kalo kondisinya ndhak restored dan cuman dibenahi asal bisa jalan, saya pesimis bakal dapet kenikmatan E39. Hiks…
  • Ini penting ndhak penting, E39 itu punya center-bore alias lobang tengah velg beda sendiri dari semua BMW. Yang lain umumnya 72,6 mm, E39 74,1 mm sendiri. Alhasil, nyari velg variasi buat E39 itu susyahnya minta ampyun, tingkat adu nasib dan untung-untungannya tinggi. Kecuali Anda ikhlas membubut velg 72,6 mm jadi 74,1 mm. Milih velg Seri 5 selain E39 yang center-bore-nya 72,6 mm aja gampang-gampang susah, apalagi nyari velg opsional buat E39… Hiks…

Sebenarnya masalah BMW restored ini berlaku bukan cuman buat E39 siy… Nyaris semua BMW kalo ndhak restored, biasanya cuman jadi biem weekend. Kalo weekend selalu main ke bengkel maksudnya.

Nah masalahnya, ngrestorasi biem itu kadang bisa bikin orang mundur di depan sebelom meminang. 😦

Kalo memang belom punya tetapan niat, sekalian mumpung belom kena kadung (terlanjur) Seri 5, dengan budget yang sama, saya pribadi masih menyarankan pilihlah E36 dengan kondisi worry-free alias full-retored dan ada jaminan bebas perbaikan besar/berat. Jadi tinggal isi bensin untuk sekian tahun ke depan lamanya dan bisa didapat kenikmatannya sebuah BMW.

Kecuali emang udah punya tetapan niat sebelomnya, monggo bungkus E39 atau E38 bahkan. Soale kalo udah kena Seri 5, selain kadang bisa bikin males kalo mau pindah ke Seri 3, juga bisa susyah-susyah gimana gitu kalo mau njual lagi.

E36 itu bener-bener positif dari segala sisi. Handling-nya paling stabil; buat audio stagging-nya mudah dapet; konsumsi bensinnya bener-bener menolak stigma BMW itu boros; dijual kembali realtif gampang dan mudah untuk ukuran biem tua; pajaknya bikin tidur nyenyak sekalipun itu di jatim; maintenisnya juga ndhak bikin ribut sama bini atau ortu.

Satu lagi, bawa E36 buat mobil harian, kuliah ato ngantor misalnya, masih super layak koq secara ekonomis. Khususon yang empat silinder.

Dan entah ini penting ato ndhak, pilihan velg untuk Seri 3 itu melimpah ruahhh. Pilihannya buuuanyakkk. Tinggal nanyak isi dompet aja mau yang kayak gimana, pilihan kayak gimananpun nyaris semuanya tersedia.

Meskipun E36 atau Seri 3 tentu tak akan pernah bisa senikmat seri di atasnya, tapi cobalah bandingkan nyetir jauh bawa E36 vs mopang compact. Bandingkan aja biar tau gimana rasanya:

  • Pas hujan kabin E36 lebih senyap ketimbang mopang
  • Pas jalan jauh gimana rasanya punggung ndhak kena back-pain.
  • Kalo parkir pun kadang masih perlu mbuka kaca agar kedengeran aba-aba pak tukang parkirnya 😀

Ini semua keunggulan tak terlihat dari sebuah BMW.

Kalo seri 7, well… kalo saya boleh njeplak: jadilah bimmerfan bertahun-tahun dulu untuk bisa menjinakkannya. Kecuali duit Anda tak terbatas nomer serinya dan selalu parkir vallet di mall.

Atau kalo budgetnya masih ngejar, sekalian aja E46. Maintenisnya mirip E39 (sedikit lebih murah karena elektrikalnya tak sekompleks E39); dan kenyamanannya sudah mendekati Seri 5, meninggalkan ciri khas E36. Serta yang paling penitng: tampangnya muanisss.

Kecuali untuk E46 4-cyls face-lift, Anda memang perlu sedikit training langsung untuk memantapkan niat atau menggugurkannya sebelom terlanjur. Maintenisnya jangan sampe (terlalu) telat. Banyak konsekuensi menghadang. 😀

Seperti biasa, ini semua IMHO dan CMIIW.

– FHW,
abis nenggak parasetamol dan antasida.

Advertisements

4 thoughts on “E36 Atau E39?

  1. Yth. Mas Freema

    Salam kenal.
    Saya Ovan dari Depok sekarang lagi berdinas di Tj. Balai Karimun (TBK).

    Mohon waktunya untuk berdiskusi masalah Biem.
    Saya pernah merawat E30-M40 yang bisa dibilang cukup sukses, serta E46-N42 yang amburadul karena masalah transmisi matic, dan smp hari ini masih trauma kalau bicara Biem matic.

    Seperti yang saya sampaikan bahwa saat ini sedang bertugas di daerah antah berantah yang hampir tidak ada bengkel perawatan untuk Biem.
    Tapi ada kekangenan yang amat sangat dari saya dan istri untuk kembali meminang biem.
    Biem yang kita mau adalah yang bertransmisi manual dan CC yang cukup besar.
    Jatuhlah pilihan kepada E36-323i limited edition yang sudah 2500cc.

    Rencananya mobil akan dicari di Jakarta, dan kirim pakai container ke TBK.
    Bagaimana menurut Mas Freema? Mohon masukannya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s