BMW vs Public Opinion

Motubmwa - Mobmwil Tua Bmwangka

Pernah ini kejadian beneran, saya sama bersama bro Dhany Cahyos ketemu dengan pensiunan guru otomotif. Sesuai kurikulum pemerintah, tentu di tempat beliau mengajar gk diajarkan tentang mesin + teknologi Eropa. Karena memang yang populer di publik kita mobil Jepang, maka sesuai kondisi yang ada itulah anak-didik sekolahnya dibekali pengetahuan dan ketrampilan.

Logis, riil, dan sesuai.

Saat beliau tahu kalo saya pengguna BMW, muncul pertanyaannya yang saya yakin ini mewakili banyak pertanyaan dari publik:

– BMW perawatannya susah ya Mas?

Bener Pak, susah kalo memang ditangani oleh yang gak biasa nangani, nanganinya asal-asalan, atau tools-nya gk komplet untuk nangani. Karena BMW dirancang bukan untuk sekedar jalan, melainkan banyak fitur yang memanusiakan manusia di dalamnya.

Nangani BMW seperti memecahkan soal matematika. Bagi yang ndhak akrab dengan soal matematika, pastui puyeng. Tapi bagi yang akrab, santai aja menuntaskan penyelesaiannya 😀

Jadi, dalam parameter bengkel bawah pohon waru, jelas BMW adalah mobil yang susah ditangani. Pasti itu 😀

– Parts-nya mahal?

Pasti Pak! Karena parts BMW diproduksi bukan dalam kondisi ‘biasa’. Standar shock-nya aja langsung gas, bukan pake oli. Tentu harganya udah langsung beda dari lahirnya.

Mahal itu karena kita membandingkannya dengan barang yang kualitasnya beda. Coba kita bandingkan dengan parts Jepangan yang speknya sama, belum tentu parts mobil Eropa lebih mahal 😀

– Susah nyarinya pasti?

Pasti Pak! Lha wong populasi BMW gk buuuanyak kayak mobil ini atau itu… Tentu gk semua toko mau nyetok dong… Siapapun, secara itungan bisnis pasti melakukan kesalahan besar kalo mereka nyetok parts BMW di toko spare-parts umum.

Cuman, sesulit-sulitnya, untuk rata-rata BMW yang ada partsnya selalu tersedia koq di toko parts spesialis. Memang harus pesen siy, tapi ya inilah seninya.

Lagian, meskipun ganti partsnya ndhak bisa langsung seketika dan harus nunggu, komponen BMW gk tiap bulan rusak koq 😛 Hehehe…

– Harga jualnya jatuh pasti?

Tepat sekali pak… Dan inilah yang kita harapkan, agar yang kantungnya masih pas-pasan bisa merasakan nikmatnya mobil mewah dengan kenyamanan dan keselamatan tinggi dengan harga terjangkau…

– Pajaknya mahal ya?

Bener Pak… Karena dari awalnya dikategorikan mobil mewah. Tapi imbang aja sama mobil populer baru keluar sekarang, yang meski baru tapi kenyamanan dan safety-nya belum tentu sehebat BMW 😀

– Boros pasti?

Iya Pak, untuk yang cc gedhe. Mulai 2500 ke atas apalagi yang V8 kayak gitu. Tapi sekali lagi, boros itu karena kita membandingkan dengan mesin yang speknya-teknologi-generasinya ndhak imbang.

Mestinya, kita bisa bilang boros itu kalo ada mesin dan kendaraan dengan tipe, spek, dan teknologi seimbang tapi konsumsi bahan bakarnya beda. Nah itu baru sah kita bilang boros…

Tapi jangan salah lho Pak, BMW yang masuk di Indonesia era ’90an mesin terkecilnya 1800cc. Dengan cc segitu, konsumsi BBM-nya wajar lho kalo 1:12 luar kota…

– Ciyus Mas? Masak Kijang kapsul saya lebih boros gitu?

Pembuktian paling valid adalah, bapak rasakan sendiri BMW. Tapi cari yang sehat lho ya Pak 😀

– Okelah Mas, saya sebenarnya paling gk suka mobil Eropa. Tapi dari penjelasan Mas, kayaknya menarik juga… Ntar kalo beli mobil Eropa, saya hubungi Mas ya?

Jangan saya Pak, lebih baik meminta pendapat semua temen-temen saja, bukan saya secara personal.

Saya cuman pengguna biasa yang sangat miskin kemampuan dan pemahaman terhadap BMW. Kena oli juga takut-takut koq Pak 😀 Satu-satunya keahlian saya terhadap BMW adalah: saya AHLI BONGKAR mesin BMW paling jago se-Indonesia 😛

Banyak yang jauh lebih ngeh tentang teknis dan mesin BMW. Nanti kalo ada pertanyaan saya forward-kan ke forum dan temen-temen. 😀

KAMI bersalaman pamitan usai menandaskan segelas es sirup leci segar, di malam yang dingin namun lembab usai terkena rintik hujan 😛

* Dialognya gk sama persis, tapi intinya kurang-lebih demikian. Mungkin banyak kurangnya sekaligus banyak yag saya lebih-lebihkannya 😀 Hehehehe….

Thank bro Dhany. Pertama kali ketemu, saya langsung ditolong muter-muter kota Pare malem-malem dalam buaian rintik gerimis demi nyari sesuatu.

-Freema Bapakne Rahman

—————————————
MEMILIH BMW – THE SERIES

Untuk ulasan, diskusi santai dan chit-chat silakan login ke sini http://www.facebook.com/groups/323699264381705

Memilih BMW Pt. I https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/04/11/memilih-bmw/
Memilih BMW Pt. II https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/05/01/bimmer-the-series-memilih-mobil-pertama-kita/
Memilih BMW Pt. III https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/06/08/bimmer-the-series-memilih-bmw-pt-iii/
Memilih BMW Pt. IV https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/06/23/bimmer-the-series-m5-murah-meriah-mewah-mangstabs-maknyusss/
Memilih BMW Pt. V https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/06/27/bimmer-the-series-sebuah-bmw-tua/
Memilih BMW Pt. VI https://freemindcoffee.wordpress.com/2012/01/14/bimmer-the-series-bmw-e36-318i-vs-320i/
Memilih BMW Pt. VII https://freemindcoffee.wordpress.com/2013/04/24/bimmer-the-series-alhamdulillah-thanks-allah/

Advertisements