(Bimmer The Series) Memilih BMW Pt. III

BMW E36 Sedan

Bro,

Salam kenal dulu yah…

Numpang nanya bro, gw ada niatan untuk ambil 323 e36 tahun 97 manual, klo yg gw denger2 dari orang sih mereka gak recommend yah utk ambil biem tahun tua ktnya bakalan ngerongrong lah inilah itulah…

Makanya disini ane mo minta saran dari ente kira-kira gimana yah plus minusnya klo ambil mobil ini? Dari sisi perawatan pastinya n range harganya utk 323 ini brapaan yah, soale ane juga liat ada yg jual biem 323 matic tahun 1999 harganya sampe 110jt… Mahal banget yah kayaknya…

Mohon pencerahannya yah bro soal biem nih.. pengen beralih ke European car nih soale, cape juga pake Jepun…

Many thanks before

Regards,

Kukung

Salam kenal balik.. 🙂

BMW 323i adalah seri terganas di jajaran E36. 320i sebenarnya juga dah top markotop. Bayangkan aja, saat lawannya, semacam Civic, Corolla, dll. yang masuk kelas compact-sedan hanya dipersenjatai mesin 1600-1800 4 silinder, gardan depan lagi, BMW sudah menyematkan mesin 6 silinder di sedan compact tersebut. Gardan belakang lagi! So, 320i adalah “puncak” di mana bagi yang ingin sedan ramping untuk touring dan cruising, namun handal dan luar biasa performanya jika kaki lagi gatal buat bejek gas 😀

BMW 320i menyasar ke segmen yang cukupan cruising dan touring-nya, namun masih punya cadangan melimpah bila satu saat diperlukan, misalnya saat mendadak harus melarikan istri yang hendak melahirkan ke rumah sakit, dll. gitu…

Apa nggak berlebih tuh?

Then masih ada lagi 323i. Untuk ukuran Indonesia, ini sebenarnya sudah kelas berlebih lagi. BMW 323i tentu bukan lagi buat segmen 320i. Sedan ini sudah ditujukan buat yang menikmati kendaraannya, atau yang suka risih kalo mendadak ada yang geber-geber gas di sebelah pas di lampu merah.. Padahal mobilnya cuma -nooffense- Timor misalnya 😀

Saya pernah gitu, ada Timor sama Civic knalpotnya memekakkan telinga banget. Saya kasih senyum aja… Pas lampu berubah ijo, saya dampingi mereka akselerasi, then saya bejek gas biar sadar diri kalo itu mobil knalpotnya suara rambo tenaga rinto 😀 Piss!

Back to 323i, mesin ini -dengan 2500cc- tentu bukan lagi buat yang suka turing/cruising santai namun punya cadangan tenaga melimpah. Sedan ini justru dirancang buat yang ingin menikmati kendaraannya. Merasakan nikmatnya berkendara! Melaju sendirian di tol yang sepi dan menikmati sensasi speedometer berlama-lama pada posisi tegak lurus ke atas namun dalam kenyamanan yang luar biasa; atau sekedar narik setelah lampu merah di jalanan yang sepi pas tengah malam, dll. Intinya, 323i adalah untuk kenikmatan, dan tak perlu banyak orang tahu akan apa yang telah kita nikmati bersama sedan ini.

Percayalah, kalo dah di balik setir BMW, kalo pas banyak orang gitu kita malah bakal sungkan mau “show-off” mobil kita.. BMW justru kehilangan ke-BMW-nya kalo kita -maaf- belagu: narik pas lampu hijau disaksikan banyak mata; nyelip-nyelip zigzag di tol yang ramai lancar, dll.

BMW justru nikmat luar biasa kalo kita nikmati dalam kesendirian. Dan kita kemudikan secara normal mengikuti alur dan alir lalu-lintas yang ada saat di keramaian.. Saat kita bisa membawa diri: mengikuti kondisi lalu-lintas dalam sebuah BMW, rasanya orang justru respek dan hormat pada kita. Dan sama enaknya kalo turing rame-rame siy 🙂

Kalo emang nggak terlalu mikir “apa kata orang”, yang bensin boroslah, yang spareparts mahal-lah, yang ini-itulah, kami malah prefer en suggest ke 323i. Kenapa?

Ada satu keuntungan tambahan dalam 323i.. yakni, mesinnya sama pleg dengan Seri-5 528i E39! Apa fungsinya, bagusnya, dan enaknya?

Mesin ini gampang banget diupgrade jadi 2800cc, atau kalo diluar negeri jadi 328i, seri tertinggi E36 normal (bukan M3 maksudnya). Menurut banyak referensi, menaikkan cc ini nggak pake terlalu banyak ubahan. Kalo biaya saya kurang paham (di forum gampang banget ditelusuri). Dan dengar-dengar, di Jakarta banyak sekali permintaan up-grade ini.

Bayangkan 323i aja tenaganya sedemikian melimpah, apalagi yang 328i! 323i saja saya bayangkan kaya mesinya Camry dimasukkan ke Corolla. Pasti luar biasa itu. Gak kebayang malahan gimana rasanya kalo 328i. :))

So, kembali ke masalah “kata orang”… Boroslah, sparepart mahalah, dll. Well, kami nggak menutup mata akan hal ini. Kalo dah kena ganti parts yang mahal, rasanya tulang belulang ini serasa rontok dari badan, lemas tiada tara… Tapi, itu semua bukan risiko, kami menyebutkan konsekuensi.

Harga beli awal sebuah parts BMW memang luar biasa, khususnya bila dibanding mobil sejuta umat pada zamannya. Namun, harga parts BMW ini sebenarnya sebanding dengan umur, daya tahan, dan kemampuannya. Sebuah suspensi BMW yang total untuk menebusnya perlu angka sekian juta, bila dihitung pada umur pemakaiannya, sebulan sebenarnya kita justru keluar duit 50-an rb doang!

Ini bisa dites head-to-head dengan mobil Jepang lainnya. Parts mungkin lebih murah, tapi umur juga lebih pendek. Toh biaya waktunya, mungkin per bulannya, jatuhnya bisa jadi sama or even lebih mahal!

Andaikan (masih saja tetap) sama, ada satu mungkin yang nggak sama: kenikmatannya! Malah ada yang compare, pada beberapa jenis mobil Jepang dengan teknologi dianggap setara pada BMW, biaya parts dan meintenisnya jauh lebih mahal!

Bro Kukung yang biasa pakai mobil Jepang bisa membandingkan sendiri nantinya bila sudah merasakan benar keduanya: antara BMW dengan mobil lamanya 😀

Then bahan bakar (fuel-consumption/FC).. BMW memang banyak dibilang lebih boros… Ya iya jika yang dibandingkan Corolla 1600 cc dengan BMW 2500cc… Biar fair, suruh mereka yang bilang gitu untuk compare BMW 323i dengan Camry 2.4l… Camry yang harusnya lawannya Seri-5, bisa-bisa malah head-to-head dengan Seri-3 yang notabane adalah kompetitor Corolla/Civic 😀

Dan yang terpenting dalam sebuah BMW, adalah safety-nya. Kalo ini saya nggak banyak teori. Kejadian kami  pecah ban http://www.facebook.com/photo.php?pid=6941912&l=c39cc816c6&id=641283286 (atau ini http://www.facebook.com/media/set/?set=a.10150215764223287.329040.641283286&l=d502617a88) adalah bukti dan jawabannya… Masih safe dalam kondisi ban yang sobek-sobek seperti kata Tukul 😀

Ini mungkin masalah plus minusnya.

***

Perkara harga pasar, ini sangat susah untuk dideskripsikan secara tepat, detail, atau sesempurna mungkin. Biar bagaimana, prinsip pertama dan paling utama untuk harga pasar adalah: harga harus sesuai kondisi. Jangan sampe barang busuk dibeli dengan harga tinggi. Kalo barang bagus dapat harga murah, ya itu anggap aja berkah dari Yang Maha Pemurah, bukan sekedar berkah dari si penjual. Namun faktor ini abaikan saja, jangan terlalu diharapkan. Ntar malah gak beli-beli mobil kita, sementara kebutuhan terhadap mobil sudah mendesak. Kalo toh dapet pas barang bagus harga murah, ya sudah, Alhamdulillah…

Mending realistis. Barang kondisi begini, berapa pasarannya. Or dengan duit segini, dapatnya kaya gimana. Ini aja yang kita jadikan pegangan/patokan.

323i (E36) yang ditawarkan sampe seratus juta, kami pikir wajar aja. Sejauh -misalnya- itu mobil memang rawatannya Astra non-stop. Kalo dapet barang gini dan Anda memang punya duit segitu (well, duit segitu buat beli Innova seken tahun terlama juga bisa jadi nggak cukup, dan masih jauh lebih murah ketimbang sebuah Honda Stream), malah bagus. Anda selain dapat mobilnya sekaligus dapat kepastian trouble-free dan worry-free serta bebas repairing/perawatan awal di depan pasca pembelian.

Tapi gimana kalo pinginnya sesuai kantong aja, dan kita sadar kalo barangnya nanti pasti belum tentu bagus? Ya GPP.. Kesadaran kita di depan ini yang jadi bekal untuk merawat dan mencintai serta memelihara mobil kita untuk kedepannya. Perbaikan bisa sambil jalan, pelan-pelan tapi pasti gitu. Kata Bro Vino, salah satu master BMW kita, namanya mobil bekas ya mobil bekas. Tentu pasti ada gak sempurnanya. Kalo sempurna, malah mencurigakan jadinya 😀

Asal, yang penting itu mobil surat-menyuratnya legal aja (lengkap BPKB, STNK. sukur-sukur faktur pembelian & bukti legal lainnya) serta sasis jangan sampe cacat/bengkok. Mo pajaknya mati berapa tahun pun, mo bodinya penyok kayak gimana, mo mesinnya hilang semua jeroannya, semua masih bisa dibetulkan sempurna sebagaimana barunya meskipun memang perlu waktu untuk itu…

Namun well sekali-lagi, kondisi harus sesuai harga. Makanya justru ada BMW tua dijual cuma 7 atau 17 juta, kondisi bodi penyok dan pajak modhar sekian lama. Sementara BMW yang sama dijual 20-40 juta lebih mahal dengan kondisi layak siap jalan.

Kemudian kalo dapat mobil layak, masalah aksesoris/variasi. Beberapa & kebanyakan pembeli mobil yang kami amati justru suka yang kondisinya orisinal saja. Variasi, semahal apapun, ini sudah bicara selera. Dan selera justru non-debatable… Kalo selera Anda kebetulan cocok dan budgetnya sesuai, ya monggo. Kalo kebetulan nggak sama tapi Anda naksir mobilnya, mungkin perlu dibicarakan masalah keberadaan aksesoris yang menempel dengan pihak penjual. Kalo ini sudah murni ranah domestik-bilateral yang nggak ada benang merahnya 😀

Dan untuk menentukan kondisi BMW yang tepat sesuai harganya, memang kita mesti bawa guide. Minta bantuan kawan-kawan klub aja ato montir yang terpercaya… Ato kalo memang anggaran ada, yang setelah screening tahap pertama oleh kita sendiri (screening legalitas, screening kondisi fisik yang kelihatan mata, & screening tes jalan), target bisa dibawa ke bengkel untuk general-checkup. Dari dibacanya pake komputer, akan kelihatan kayak gimana itu kondisi aslinya si mobil. Dari sini keluar perkiraan biaya repairing-nya. Dari estianti…eh, estimasi biaya repairing, kita baru bisa naksir berapa harga yang pantas…

Namun taksiran biaya repairing juga biasanya parameter yang kita pakai adalah harga di bengkel independen spesialis BMW. Kalo biaya repairing-nya pake ukuran beres (bengkel resmi), bisa-bisa malah melebihi harga mobilnya sendiri :))

Seperti M60 kami dapat hampir 60an… Harga pasarnya saat beli adalah 35jt – 85jt. Range-nya jauh banget kan? Ya itu tadi, sesuai kondisinya. Kami dapat rawatan Astra total dan tangan pertama. Ini yang langka. Alih-alih awalnya cuma mo nyari 520i yang budgetnya jauh di bawahnya sekalipun dia masih jok beludru dan belum wood-panel, jadinya malah utang kiri-kanan buat nambah anggaran buat nebus barang langka ini :))

Dan berhubung belinya ini keroyokan sama keluarga, jadilah ini kami jadikan mobil keluarga.. Sempat mau jual karena ada lag dan cultural-shock saat pertama/awal-awal merawat si biru, namun akhirnya semua kendala sedikit-demi sedikit bisa diatasi. Khususnya masalah kendala anggaran.

Untuk keluarga maha pas-pasan macam kami, anggaran memang adalah hal terpenting dalam menjalankan dan memutar laju roda rumah tangga. Cinta dan usaha adalah sarananya, dan doa adalah kata kuncinya. Berkah-Nya adalah jalan dan hasil jadinya. So, kami pun -sedikit sharing trik ini- mesti kreatif menyiasati perawatan si biru.

Akhirnya, kami sekeluarga sepakat, si biru mesti kami sewa sendiri. Maksudnya? Anggap saja kaya kita pergi naik taksi dan pakai bayar. Saat bawa si biru keluar, kami juga mesti nyimpan “uang sewa”. Ya, misalnya 20-50 rb per hari. Dicelengi (ditabung). Ntar kalo pas waktunya maintenis sama bayar pajak, bisa sedikit lebih ringan 😀

So, the conclusion is apakah BMW memang lebih baik dari mobil Jepang? Kami nggak bilang demikian. Sebab, keduanya adalah pilihan yang membawa konsekuensi masing-masing. Toh kalo BMW dibilang lebih baik ketimbang mobil Jepang, nyatanya BMW justru nggak laku di pasaran ketimbang mobil Jepang 😀

Ini adalah pilihan. Pilih BMW, Anda dapatkan semuanya: kenikmatan, kenyamanan, keselamatan, dan itu mesti dibayar dengan BBM dan biaya maintenis (maintenance maksudnya) yang lebih. Pakai mobil Jepang, rasanya ya so-so gitu… Tapi ini justru menguntungkan bagi yang suatu saat kepepet dan butuh duit, mobilnya masih laku dijual lumayan 😀

Keduanya adalah pilihan, dan monggo untuk memilih 🙂

CMIIW & IMHO

Freema H. Widiasena,
Catatan ini pernah saya tulis pada tanggal 8 Juni 2011 pukul 15:03

Juga saya post di sini http://www.modifikasi.com/showthread.php?221184-The-GOD-grants…&p=8879589#post8879589 untuk yang punya ID Modcom.

————————
MEMILIH BMW – THE SERIES

Untuk ulasan, diskusi santai dan chit-chat silakan login ke sini http://m.facebook.com/groups/323699264381705

Memilih BMW Pt. I https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/04/11/memilih-bmw/

Memilih BMW Pt. II https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/05/01/bimmer-the-series-memilih-mobil-pertama-kita/

Memilih BMW Pt. III https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/06/08/bimmer-the-series-memilih-bmw-pt-iii/

Memilih BMW Pt. IV https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/06/23/bimmer-the-series-m5-murah-meriah-mewah-mangstabs-maknyusss/

Memilih BMW Pt. V https://freemindcoffee.wordpress.com/2011/06/27/bimmer-the-series-sebuah-bmw-tua/

Memilih BMW Pt. VI https://freemindcoffee.wordpress.com/2012/01/14/bimmer-the-series-bmw-e36-318i-vs-320i/

Memilih BMW Pt. VII https://freemindcoffee.wordpress.com/2013/04/24/bimmer-the-series-alhamdulillah-thanks-allah/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s